The Sunday Times: Israel Kehilangan Kendali dan Hampir Kalah Perang di Gaza

Bangkai tank-tank militer Israel yang hancur dalam perang di Jalur Gaza. (Foto: media sosial)

Pengumuman gencatan senjata sementara yang kemudian diikuti pertukaran sandera Israel dan tahanan Palestina, melegakan bagi semua pihak setelah 50 hari agresi kejam Israel. Namun, penanganan Israel terhadap situasi tawanan menunjukkan bahwa entitas tersebut berisiko kalah perang, menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh The Sunday Times pada Ahad (26/11).

Tak lama setelah Operasi Badai Al-Aqsa, Israel mengaktifkan Pasal 40 Undang-Undang Dasarnya, yang secara resmi memasuki keadaan perang dan memfasilitasi mobilisasi pasukan cadangannya. Berdasarkan data yang dirilis, kekuatan bersenjata Israel yang berjumlah 550.000 orang, jauh melampaui perkiraan jumlah Brigade Al-Qassam yang berjumlah 25.000 orang.

Namun, meskipun memiliki keunggulan militer yang tidak dapat disangkal, Israel telah kehilangan kendali atas kejadian tersebut, kata laporan tersebut. Laporan itu menambahkan bahwa sandera yang ditahan oleh Perlawanan Palestina memberikan Hamas keunggulan, yang menurut The Sunday Times, kelompok tersebut terampil dalam menggunakan keunggulannya.

Dengan meningkatnya tekanan, baik dari pihak internal maupun kekuatan asing selain Amerika Serikat, pejuang di Gaza mengetahui bahwa kabinet perang Israel akan dipaksa untuk melakukan gencatan senjata dan kesepakatan pertukaran ini. Dengan demikian, kelompok pejuang Palestina di Gaza melakukan upaya terbaiknya untuk melakukan hal tersebut dan meningkatkan posisi negosiasinya untuk keuntungan politik maksimum.

Skeptisisme Amerika Serikat terhadap perang agresif Israel sebagai strategi untuk memulangkan para tawanan terlihat jelas dalam pertemuan tanggal 18 Oktober antara Presiden Joe Biden dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. Pembebasan dua orang Amerika yang ditahan oleh al-Qassam menyebabkan dukungan AS terhadap proposal gencatan senjata dan negosiasi Qatar, menandakan penyimpangan dari solusi militer yang disarankan oleh Tel Aviv.

Menurut laporan tersebut, Brett McGurk, Utusan AS untuk Asia Barat (Timur Tengah), membentuk tim khusus di Washington yang berkoordinasi erat dengan kantor Perdana Menteri Qatar untuk merumuskan dan secara aktif mempromosikan paket rumit yang dimulai pada Jumat pagi, 24 November 2023. Namun, pemerintah Israel bukanlah pemain kunci di balik tercapainya perjanjian ini.

Menghadapi tekanan domestik atas situasi sandera, Netanyahu berusaha mendapatkan kembali kendali dengan mengusulkan perpanjangan gencatan senjata dengan pembebasan bersyarat 50 sandera lagi.

Jika gencatan senjata selama sembilan hari menghasilkan pembebasan sekitar 100 dari sekitar 230 sandera yang ditawan oleh pejuang Palestina, maka hal ini bisa menjadi pengurangan sebagian kemarahan yang tampaknya dipendam banyak orang Israel terhadap Netanyahu, yang kebijakan keamanannya sejak 14 tahun yang lalu hingga sekarang tampaknya berantakan, kata The Sunday Times.

Namun, perpanjangan gencatan senjata memberikan tekanan tambahan pada kabinet perang Israel untuk menjaga momentum negosiasi sandera, dan kehadiran lebih dari 20 warga negara Amerika yang ditahan oleh pejuang di Gaza semakin memperumit situasi, berpotensi mempengaruhi keterlibatan lebih lanjut Washington dan berdampak pada perencanaan strategis tentara pendudukan Israel.

Faktanya, mungkin sangat sulit bagi Israel untuk melanjutkan ke tahap operasi militer berikutnya, kata laporan itu.

Selama perang, Jalur Gaza utara dibom oleh Israel sedikit demi sedikit, menyebabkan ratusan ribu warga Palestina terpaksa mengungsi, puluhan ribu rumah hancur, seluruh kota dan kawasan pemukiman menjadi tidak dapat dihuni, dan semua fasilitas dasar, seperti pusat kesehatan, rumah sakit, toko roti, dll tidak dapat digunakan karena penargetan langsung atau blokade.

Agresi selama hampir 7 pekan di Gaza, yang menyebabkan Israel melakukan lebih dari 1.300 pembantaian, telah mengakibatkan lebih dari 14.800 orang menjadi syuhada, lebih dari 65% di antaranya adalah anak-anak dan wanita, selain ribuan orang hilang dan diperkirakan tewas dan lebih dari 20.000 orang terluka dengan cedera berbagai tingkat kekerasan.

Kekejaman perang Israel di Jalur Gaza telah menimbulkan kemarahan publik di antara negara-negara paling berpengaruh di dunia, termasuk Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Perancis, dan Italia, yang menyaksikan jutaan pengunjuk rasa turun ke jalan untuk mendukung Gaza, menyerukan gencatan senjata sepenuhnya, diakhirinya kejahatan Israel, dan membawa mereka yang bertanggung jawab ke pengadilan.

Faktor-faktor ini, yang belum pernah disaksikan oleh entitas sebesar ini sebelumnya, khususnya dalam skala yang berkaitan dengan citra publik dimana entitas selalu memainkan peran sebagai “korban”, akan menjadi kendala bagi setiap serangan militer yang akan dilanjutkan oleh entitas tersebut.

Setiap agresi baru yang dilakukan oleh Israel, kemungkinan akan memperluas dan memperkuat kecaman dan tekanan internasional, terutama setelah gencatan senjata sementara dan pernyataan Israel bahwa fase perang berikutnya mencakup operasi darat di wilayah selatan Gaza yang berpenduduk padat. Oleh karena itu, mencapai tujuan di Gaza masih merupakan hal yang mustahil, terutama jika menyangkut “pelenyapan Hamas”.

Berdasarkan laporan tersebut, entitas Israel menghadapi kenyataan yang menyedihkan karena perangnya mengalami kegagalan dalam banyak hal, yang mungkin sudah diperkirakan oleh kabinet perang sejak awal.

Selain itu, meski militer Israel mengklaim telah merusak kemampuan Brigade al-Qassam, tetapi mereka masih jauh dari menghancurkannya.

Tentara Israel selalu mempertimbangkan kemungkinan konfrontasi militer yang berkepanjangan, tetapi kabinet perang juga memahami bahwa opini global akan semakin berbalik melawan Israel seiring dengan meningkatnya penderitaan warga sipil dan hasil operasi pada tanggal 7 Oktober semakin lama semakin jauh. Kini, faktor eksternal telah mengubah prioritas operasional Netanyahu, kata laporan itu.

Alih-alih melakukan agresi dengan tergesa-gesa, dengan alasan bahwa unjuk kekuatan militer akan meningkatkan peluang menyelamatkan lebih banyak sandera dengan menyudutkan pejuang, perang malah terhenti. Dunia percaya pada pendekatan pembebasan melalui perundingan dan peluang untuk melakukan tindakan kemanusiaan, seperti bantuan untuk menjangkau warga sipil yang terkena dampak parah di Jalur Gaza yang hancur.

Selain itu, keputusan untuk secara paksa memindahkan penduduk Palestina ke Gaza selatan sambil menghancurkan wilayah utara mungkin merupakan kesalahan strategis pihak Israel, kata laporan itu, yang menyimpulkan bahwa kabinet perang tampaknya mendekati jalan buntu di mana bahkan militer yang paling sederhana pun bisa melakukan hal tersebut, tujuan mungkin menjadi tidak dapat dicapai.

Artikel surat kabar tersebut berpendapat bahwa situasi militer mungkin lebih menguntungkan bagi Tel Aviv pada saat ini.

Namun, semua potensi perbaikan ini akan bergantung pada Netanyahu dan kabinet perangnya yang merancang rencana politik yang kredibel untuk fase pascaperang, sebuah tugas yang sejauh ini tidak dapat mereka selesaikan dalam tujuh pekan sejak dimulainya perang. (T/RI-1/P1)

 

Sumber: Al Mayadeen

 

Mi’raj News Agency (MINA)