Tiga Bangsawan Inggris yang Pertama Menjadi Muslim

Abdullah Quilliam mengislamkan sekitar 800 orang Inggris. (Foto: Abdullah Quilliam Society)

Pada puncak Kerajaan, beberapa orang Inggris memilih meninggalkan agama Kristen dan masuk Islam. Berikut ini adalah kisah tiga mualaf perintis yang menentang norma-norma Victoria pada masa ketika kekristenan adalah landasan identitas Inggris.

Abdullah Quilliam, Keislamannya diakui Ratu Victoria

Pengacara William Henry Quilliam mulai tertarik pada Islam setelah ia melihat orang Maroko shalat di kapal feri selama istirahat di Mediterania pada tahun 1887.

“Mereka sama sekali tidak terganggu oleh kekuatan angin kencang atau oleh goyangan kapal. Saya sangat tersentuh oleh raut wajah dan ekspresi mereka, yang menunjukkan keyakinan penuh dan ketulusan,” kenangnya.

Setelah menanyakan tentang agama selama tinggal di Tangiers, Quilliam yang berusia 31 tahun menjadi seorang Muslim, menggambarkan iman barunya sebagai “masuk akal dan logis, secara pribadi, saya merasa itu tidak bertentangan dengan kepercayaan saya.”

William Henry Quilliam mengubah namanya menjadi Abdullah Quilliam. (Foto: Abdullah Quilliam Society)

Meski Islam tidak mewajibkan seorang mualaf untuk mengubah nama mereka, dia mengadopsi nama Abdullah.

Sekembalinya ke Inggris pada tahun 1887, ia menjadi seorang dai atau pengkhotbah. Disebutkan bahwa ia berperan dalam muslimnya sekitar 600 orang di seluruh Inggris.

Dia juga mendirikan masjid pertama di negara itu pada 1887 di Liverpool yang dianggap oleh banyak orang pada saat itu sebagai “kota kedua Kerajaan Inggris”.

Ratu Victoria yang memerintah lebih banyak Muslim daripada Kekaisaran Ottoman Turki, termasuk di antara mereka yang memerintahkan pembuatan pamflet Quilliam berjudul “Faith of Islam”, yang merangkum tentang agama Islam dan diterjemahkan ke dalam 13 bahasa.

Ratu dikatakan telah memesan enam salinan untuk keluarganya. Namun, kesediaan jumlah orang yang mau mempelajarinya tidak selalu diimbangi oleh masyarakat yang lebih luas percaya bahwa Islam adalah agama yang keras.

Pada tahun 1894, Sultan Utsmaniyah – dengan persetujuan Ratu – menunjuk Quilliam sebagai Sheikh Al-Islam dari Kepulauan Inggris, sebuah gelar yang mencerminkan kepemimpinannya dalam komunitas Muslim.

Meskipun diakui secara resmi, banyak orang mualaf Liverpudlian menghadapi kebencian dan pelecehan karena iman mereka, termasuk diserang dengan batu bata, jeroan dan kotoran kuda.

Quilliam percaya para penyerang telah “dicuci otak dan dituntun untuk percaya bahwa kami adalah orang jahat.”

Secara lokal dia dikenal karena pekerjaannya yang membela orang-orang yang kurang mampu, mengadvokasi serikat buruh dan reformasi hukum perceraian. Namun, karier hukumnya hancur ketika dia mencoba membantu seorang klien wanita menuntut perceraian.

Ia membuat jebakan madu terhadap suami kliennya yang diduga berzina – sebuah praktik yang tidak lazim pada saat itu – tetapi upaya itu gagal dan Quilliam diberhentikan.

Dia meninggalkan Liverpool pada 1908 untuk meminimalkan dampak skandal pada komunitas Muslim. Dia muncul kembali di selatan dengan nama Henri de Leon, meskipun banyak yang tahu siapa dia, menurut Prof Ron Geaves, yang menulis buku tentang Quilliam.

Meskipun profil statusnya berkurang, ia aktif bersama masjid tertua kedua di negara itu, dibangun di Woking pada 1889.

Ia dimakamkan di kota Surrey setelah kematiannya pada tahun 1932.

Masjid di Liverpool menyandang namanya hingga hari ini.

Lady Evelyn dalam perjalanan menuju Luxor, Mesir. (Foto: Angus Sladen)

Lady Evelyn Cobbold, wanita Inggris pertama yang berhaji

Dari keluarga bangsawan, Lady Evelyn Murray yang lahir di Edinburgh menghabiskan sebagian besar masa kecilnya beralih antara kehidupan di Skotlandia dan Afrika Utara.

“Di sana, saya belajar berbicara bahasa Arab dan kegembiraan saya adalah melarikan diri dari pengasuh saya dan mengunjungi masjid-masjid bersama teman-teman Aljazair saya, dan secara tidak sadar saya adalah seorang Muslim kecil,” tulisnya.

Di tanah leluhurnya di Dunmore Park, ia unggul dalam menguntit rusa dan memancing ikan salmon.

Ayah penjelajahnya, Earl of Dunmore ke-7, sering pergi ke berbagai tujuan, termasuk Cina dan Kanada. Ibunya yang kemudian menjadi wanita yang suka mendampingi Ratu Victoria, juga seorang yang suka bepergian.

Lady Evelyn mewarisi kebiasaan orangtuanya. Di Kairo dia bertemu dan menikahi suaminya John Cobbold, seorang pengusaha yang merupakan bagian dari dinasti tempat pembuatan bir yang mengelola Ipswich Town FC.

Tidak diketahui kapan dia masuk Islam. Benih keislaman mungkin telah ditaburkan oleh perjalanan masa kecilnya, tetapi iman Lady Evelyn tampaknya disemen setelah liburan di Roma, tempat dia bertemu Paus.

“Ketika Yang Mulia tiba-tiba berbicara kepada saya, menanyakan apakah saya seorang Katolik, saya terkejut sejenak dan kemudian menjawab bahwa saya adalah seorang Muslim,” tulisnya kemudian.

“Apa yang merasuki saya, saya tidak berpura-pura tahu, karena saya tidak memikirkan Islam selama bertahun-tahun. Pertempuran (batin) menyala dan saya kemudian memutuskan untuk membaca dan mempelajari iman.”

Itu adalah aspek spiritual agama yang menarik banyak orang bertobat, menurut sejarawan William Facey, yang menulis kata pengantar untuk memoar Lady Evelyn.

Dia mengatakan, mereka mengikuti “kepercayaan bahwa semua agama besar memiliki kesatuan transenden … di balik detail doktrinal yang dangkal yang membelah mereka.”

Di Timur Tengah, Lady Evelyn disebut sebagai “Lady Zainab” oleh teman-teman Arabnya. Ia sering memiliki akses ke daerah-daerah yang disediakan untuk wanita dan menulis tentang “pengaruh dominan wanita” dalam budaya Muslim.

Pada usia 65, ia memulai ibadah haji ke Makkah, menjadi wanita Inggris pertama yang tercatat untuk menyelesaikan prestasi itu.

Itu memberinya “minat, keajaiban, dan keindahan” yang tak berkesudahan. Kisahnya kemudian diterbitkan dalam sebuah buku “Ziarah ke Makkah”.

Tidak banyak yang diketahui tentang hidupnya setelah itu selain dia bepergian untuk waktu yang singkat di Kenya. Dia meninggal di panti jompo Inverness pada tahun 1963 pada usia 95. Sebuah bagian ayat Al-Quran yang dikenal sebagai “ayat cahaya”, dituliskan di batu nisannya.

“Saya sering ditanya kapan dan mengapa saya menjadi seorang Muslim,” tulisnya dalam memoarnya.

“Saya hanya bisa menjawab bahwa saya tidak tahu saat yang tepat ketika kebenaran Islam menyadarkan saya. Sepertinya saya selalu menjadi seorang Muslim.”

Robert Stanley masuk Islam pada usia 70 tahun. (Foto: Robert Stanley Family)

Robert Stanley, Muslim yang sendiri

Narasi sejarah Muslim Victoria biasanya didominasi oleh orang-orang dari eselon atas masyarakat, yang kisahnya lebih baik dipertahankan.

Menyimpan dokumen tertulis, seperti buku harian, “umumnya lebih merupakan pertanda kelas menengah,” kata Christina Longden, yang hanya mengetahui leluhurnya menjadi Muslim setelah ayahnya meneliti silsilah keluarga mereka.

Robert Stanley bangkit dari toko kelontong kelas pekerja menjadi Walikota Konservatif Stalybridge – sebuah kota pabrik dekat Manchester – pada tahun 1870-an.

Menurut Longden yang telah menulis buku dan meneliti tentang leluhurnya, Stanley juga seorang hakim yang mengatur dana untuk pekerja yang dipecat karena tidak memberikan suara sesuai dengan pandangan bos mereka.

Longden juga menemukan, Stanley secara teratur menulis tentang kolonialisme Inggris dalam buletin Masjid Liverpool Quilliam.

Stanley bertemu Quilliam pada akhir 1890-an setelah ia pensiun dari karier politiknya. Mereka menjadi teman dekat.
“Robert 28 tahun lebih tua dari Quilliam, jadi saya pikir mungkin ada sedikit hubungan ayah-anak di sana,” kata Longden.

Namun, baru pada usia 70 tahun, pada tahun 1898, Stanley menjadi seorang Muslim dan mengadopsi nama Reschid.
Longden percaya dari penelitiannya bahwa “tidak ada Muslim lain” di Stalybridge pada saat itu. Stanley kemudian pindah ke Manchester dan meninggal pada tahun 1911.

Kemuslimannya dibungkam oleh keturunan langsungnya dan hanya ditemukan oleh Longden pada tahun 1998.
“Cucu perempuan Quilliam mengatakan, ini adalah ‘zaman ketika, jika Anda tidak menyesuaikan diri, gambar Anda akan dibalik ke dinding sepanjang waktu’,” kata Longden.

Secara kebetulan, saudara laki-laki Longden, Steven, menjadi seorang Muslim pada tahun 1991 setelah belajar di Mesir sebagai bagian dari gelar universitasnya, tujuh tahun sebelum mengetahui tentang Stanley.

Ketika dia mendengar tentang keislaman leluhurnya, dia mengatakan, “sangat mengejutkan, dengan cara yang baik.”

“Faktanya ada seorang pria yang memilih menjadi Muslim pada saat Anda tidak mungkin membayangkan seseorang melakukan sesuatu yang tidak lazim … ketika Anda duduk dan memikirkannya, yah, itu Manchester. Orang-orang tidak takut untuk berdiri dan mengatakan apa yang mereka yakini, apakah itu politik atau agama,” katanya. (AT/RI-1/P2)

Sumber: BBC

Mi’raj News Agency (MINA)