Tragedi Imigran Tenggelam, Aktivis Salahkan Pemerintah Inggris

Sejak 2019, sekitar 30.000 orang telah mempertaruhkan nyawa dengan menyeberang ke Inggris (Gareth Fuller/PA) / PA Wire

London, MINA – Aktivis dan badan amal mengecam pemerintah Inggris karena gagal melindungi pencari suaka setelah setidaknya 27 orang ditemukan tewas di Selat Inggris, Rabu (24/11) lalu.

Pendukung pengungsi mengkritik pendekatan “berbahaya” Perdana Menteri Inggris Boris Johnson untuk migrasi. Mereka mengatakan bahwa itu mencoba untuk membuat penyeberangan kanal “tidak layak”, tetapi pada akhirnya menghukum pencari suaka dan menempatkan orang dalam risiko.

Mereka juga mengutuk politisi yang menyalahkan penyelundup manusia atas tragedi Rabu – di mana setidaknya satu wanita hamil dan tiga anak termasuk di antara 27 orang yang ditemukan tewas – ketika tidak ada rute aman untuk mengklaim suaka di Inggris.

“Kebijakan pemerintah Inggris gagal dengan caranya sendiri. Itu juga gagal dalam hal kemanusiaan untuk mencegah tragedi,” kata Clara Connolly, seorang aktivis Solidaritas Suriah Inggris dan pensiunan pengacara imigrasi, kepada The New Arab, Jumat (26/11).

Connolly mengatakan, pemerintah Johnson harus fokus untuk menemukan rute yang aman bagi orang-orang yang datang ke Inggris, bukan “memerangi perang palsu dengan Prancis”.

Johnson mengatakan, dia “terkejut” dan “terkejut” dengan puluhan kematian di kanal. Bersama dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron, dia setuju untuk “meningkatkan” upaya untuk mencegah perjalanan berbahaya di masa depan.

Kedua pemimpin itu menyalahkan geng-geng perdagangan manusia karena membahayakan nyawa orang.

Namun, Connolly mengatakan: “menyalahkan penyelundup ketika tidak ada jalur hukum sama seperti menyalahkan aborsi di jalanan ketika aborsi ilegal.”

Mike Brown, yang telah bekerja untuk pengungsi selama 20 tahun dengan organisasi seperti Aksi Pengungsi dan Jaminan untuk Tahanan Imigrasi, mengatakan kepada The New Arab bahwa rencana untuk mempersulit mencapai Inggris hanya akan memicu “kebutuhan para pengungsi akan penyelundup.”

“Jadi anehnya [itu] membuat bisnis mereka semakin menguntungkan,” katanya.

“Anda tidak dapat menyelesaikan krisis pengungsi dengan membangun tembok yang lebih tinggi. Ini hanya akan menghasilkan lebih banyak kematian. Lebih banyak anak akan mati,” tambahnya.

Mayoritas dari 27 orang yang ditemukan tewas di lepas pantai utara Calais berasal dari Irak dan Iran.

Dua laki-laki yang selamat, seorang warga Irak dan Somalia, sedang dirawat karena kelelahan dan hipotermia.

Investigasi kriminal telah dibuka oleh jaksa penuntut umum di Lille atas insiden tersebut, dengan empat pria yang diduga “terlibat langsung” dalam upaya penyeberangan. (T/RI-1/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.