Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Travel Haji Diminta Hati-Hati Naikan Tarif

Rendi Setiawan - Selasa, 9 Januari 2018 - 22:26 WIB

Selasa, 9 Januari 2018 - 22:26 WIB

91 Views ㅤ

(Ilustrasi)

(Ilustrasi)

Jakarta, MINA – Pemerintah Arab Saudi memberlakukan pengenaan Pajak Pertambahan Nilai (PNN) sebesar 5 persen per 1 Januari 2018. Kenaikan 5 persen itu berefek langsung pada biaya transportasi dan konsumsi di Arab Saudi. Sektor lainnya yang terkena dampak dari peningkatan PPN ini adalah naiknya harga BBM.

Sejumlah pihak menilai bahwa kebijakan baru Arab Saudi ini bakal berdampak pada meningkatnya tarif Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH). Sekretaris Jenderal Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umroh (Amphuri) Firman M Nur mengingatkan travel perjalanan untuk hati-hati dalam menerapkan tarif.

“Dengan kenaikan berlakunya PPN 5 persen di Saudi Arabia, kami menyikapinya sebagai kenaikan yang masuk logika. Kami hanya menganjurkan untuk berhati-hati dalam menerapkan tarif,” katanya, Selasa (8/1).

Firman menilai bahwa peningkatan secara signifikan tarif haji dan umroh juga tidak baik. Sebab, kenaikan yang signifikan ini dikhawatirkan akan menurunkan animo masyarakat untuk melaksanakan ibadah haji dan umroh.

Baca Juga: Muhammadiyah Punya Komitmen Dukung Perbankan Syariah

Selain bisa menurunkan daya minat masyarakat, margin dari kenaikan harga yang terlalu tinggi juga bisa mengakibatkan tidak kompetitifnya harga dalam menentukan harga terbaik. Namun, harga terbaik tetaplah harus mengikuti harga acuan dari Departemen Agama (Depag).

“Harga acuan yang ditetapkan Depag adalah 20 juta. Harga acuan ini semua kepastian pelayanan, transportasi, tiket pesawat, akomodasi di Arab Saudi, dan hal-hal lainnya bisa didapatkan oleh jamaah dengan harga sesuai acuan tadi,” katanya.

Firman tidak menampik kemungkinan adanya beberapa travel yang menaikan tarif perjalanannya. Ia hanya mengingatkan untuk selalu menggunakan harga acuan yang diterapkan Depag.

“Kenaikan ini adalah sebuah keniscayaan yang bisa dipahami semua masyarakat muslim Indonesia. Harapan kami tentu ini tidak merubah niat masyarakat Indonesia untuk berangkat menunaikan ibadah haji dan umroh,” katanya.

Baca Juga: Wapres Harapkan Peran Otonomi Daerah Majukan Ekonomi Syariah

Meski Arab Saudi menarik PPN 5 persen, namun belum ada informasi travel perjalanan yang tutup. Amphuri sendiri hingga saat ini belum menerima informasi dari anggotanya yang akan menaikkan tarif perjalanan.

“Kalaupun nanti kemudian ada yang menaikan harga, kami harapkan dan anjurkan untuk tidak berlebihan. Depag juga sudah mengimbau travel perjalanan untuk tidak semena-mena dan berlebihan dalam meningkatkan tarif,” katanya. (L/R06/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

Baca Juga: Pemprov Sumbar Juara Umum Anugerah Adinata Syariah 2024

Rekomendasi untuk Anda

MINA Sport
MINA Sport
Haji 1445 H
Haji 1445 H