WHO Peringatkan Risiko Nyata Cacar Monyet dan Pandemi COVID-19 Belum Berakhir

Jenewa, MINA – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Rabu (8/6) memperingatkan risiko “nyata” cacar monyet menjadi berkembang di negara-negara non-endemik, dan juga menegaskan kembali pandemi COVID-19 belum berakhir.

“Lebih dari 1.000 kasus cacar monyet yang dikonfirmasi saat ini telah dilaporkan ke WHO dari 29 negara, yang tidak endemik,” kata Presiden WHO Tedros Ghebreyesus, Anadolu melaporkan, Rabu (8/6).

Dia mengatakan, tidak ada kematian yang dilaporkan dalam wabah tersebut, menambahkan badan kesehatan PBB itu tidak merekomendasikan vaksinasi massal untuk cacar monyet.

“Kasus telah dilaporkan, tetapi tidak hanya di antara pria yang berhubungan seks dengan pria. Beberapa negara sekarang mulai melaporkan kasus penularan komunitas, termasuk beberapa kasus pada wanita,” kata Tedros.

Dia mengatakan penyebaran penyakit ke beberapa negara non-endemik menunjukkan, mungkin ada penularan yang tidak terdeteksi untuk beberapa waktu.

“Risiko cacar monyet berkembang di negara-negara non-endemik adalah nyata,” tegasnya.

Dia mengatakan, virus ini telah beredar dan membunuh di Afrika selama beberapa dekade, dengan lebih dari 1.400 kasus yang dicurigai dan 66 kematian di seluruh benua tahun ini.

“Ini adalah cerminan yang disayangkan dari dunia tempat kita hidup, bahwa komunitas internasional baru sekarang memperhatikan cacar monyet karena telah muncul di negara-negara berpenghasilan tinggi,” tambahnya.

Lebih lanjut Tedros mengatakan, persepsi bahwa pandemi COVID-19 telah berakhir adalah “salah arah” karena virus tersebut merenggut lebih dari 7.000 nyawa pekan lalu.

“Pandemi belum berakhir, dan kami akan terus mengatakan ini belum berakhir,” tegasnya.

“Sementara kasus dan kematian menurun secara global, WHO terus mendesak kehati-hatian karena tidak cukup pengujian dan vaksinasi di seluruh dunia,” jelasnya.

Rata-rata, sekitar 75% petugas kesehatan dan orang berusia di atas 60 tahun di seluruh dunia telah divaksinasi, menurut kepala WHO.

Namun, angkanya jauh lebih rendah di negara-negara berpenghasilan rendah, kata kepala WHO, menambahkan 68 negara masih belum mencapai cakupan 40%.

“Pasokan vaksin sekarang cukup, tetapi permintaan di banyak negara dengan tingkat vaksinasi terendah masih kurang,” kata Tedros.

Dia memperingatkan varian baru dan bahkan lebih berbahaya dapat muncul kapan saja.

Hepatitis penyebab yang tidak diketahui pada anak-anak

WHO juga memantau laporan hepatitis yang tidak dapat dijelaskan pada anak-anak di seluruh dunia.

“Lebih dari 700 kemungkinan kasus hepatitis yang tidak diketahui penyebabnya pada anak-anak kini telah dilaporkan ke WHO dari 34 negara, dan 112 kasus lagi sedang diselidiki,” katanya.

“Setidaknya 38 dari anak-anak ini membutuhkan transplantasi hati, dan 10 telah meninggal.”

Dia mengatakan badan PBB bekerja dengan negara-negara untuk menyelidiki penyebabnya, tetapi lima virus yang biasanya menyebabkan hepatitis belum terdeteksi dalam kasus-kasus ini.

“WHO menerima laporan tentang hepatitis yang tidak dapat dijelaskan pada anak-anak setiap tahun, tetapi beberapa negara telah mengindikasikan bahwa tingkat yang mereka lihat di atas perkiraan,” kata Tedros. (T/R7/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)