Abdurrahman bin Auf Lockdown Madinah Dengan 700 Kontainer

Renungan Zanjabil #55

Oleh Prof. Madya Dr. Abdurrahman Haqqi, Fakultas Syariah dan Hukum Universiti Islam Sultan Sharif Ali (UNISSA) Brunei Darussalam

 

IMAM Ahmad, pendiri Mazhab Hanbali dan perawi hadis dalam kitabnya, al_Musnad ada meriwayatkan suatu kejadian di mana Kota Madinah pada suatu hari gempar dengan kedatangan 700 kafilah unta milik sahabat konglomerat, peniaga ulung, Abdurrahman bin Auf, Radiyallahu ‘Anhu.

Istilah sekarang 700 kafilah unta yang berisi pelbagai macam barang keperluan bolehlah diistilahkan dengan 700 buah kontainer. Betapa banyaknya.

Pada suatu hari, kota Madinah sedang aman dan tenteram, terlihat debu tebal yang mengepul ke udara, datang dari tempat ketinggian di pinggir kota; debu itu semakin tinggi bergumpal-gumpal hingga hampir menutup ufuk pandangan mata. Angin yang bertiup menyebabkan gumpalan debu kuning dari butiran- butiran sahara yang lunak, terbawa menghampiri pintu-pintu kota, dan berhembus dengan kuatnya di jalan-jalan rayanya.

Orang banyak mengiranya ada angin ribut yang menyapu dan menerbangkan pasir. Tetapi kemudian dari balik tirai debu itu segera mereka dengar suara hiruk pikuk, yang memberi tahu tibanya suatu iringan kafilah besar yang panjang.Tidak lama kemudian, sampailah 700 kafilah unta yang penuh dengan muatannya memenuhi jalan-jalan kota Madinah dan menyibukkannya. Orang banyak saling memanggil dan menghimbau menyaksikan keramaian ini serta turut bergembira dan bersukacita dengan datangnya harta dan rezki yang dibawa kafilah itu.

Suara hiruk-pikuk itu membuat Ummul Mukminin Aisyah RA terkejut. Setelah diberi tahu apa yang terjadi, Aisyah berkata: “Semoga Allah melimpahkan berkah-Nya bagi Abdurrahman dengan baktinya di dunia, serta pahala yang besar di akhirat nanti. Aku pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda bahawa Abdurrahman bin Auf akan masuk surga sambil merangkak.”

Seorang sahabat berlari mencari Abdurrahman bin ‘Auf untuk mengabarkan berita gembira itu. Mendengar kabar itu, Abdurrahman segera menemui Ummul Mukminin Aisyah RA. “Wahai Ibu, apakah Ibu mendengar sendiri ucapan itu dari Rasulullah?” Jawab Aisyah, “Ya, aku mendengar sendiri.”

Abdurrahman melompat gembira. “Seandainya sanggup, aku akan memasukinya sambil berjalan. Wahai Ibunda, saksikanlah, seluruh unta lengkap dengan barang dagangan di punggung masing-masing, aku dermakan untuk fi sabilillah.”

Digambarkan dengan merangkak itu bukan kerena sulitnya beliau masuk surga, akan tetapi kerena sangat dekat dan mudahnya sehingga beliau tidak perlu lagi berjalan, cukup dengan merangkak saja.

Allahu akbar! Abdurrahman bin ‘Auf RA yang sudah lockdown Kota Madinah dengan 700 kafilah untanya sehingga membuat hiruk pikuk di dalamnya kemudian mendermakan kesemua barang perniagaan beliau itu di jalan Allah.

Abdurrahman bin ‘Auf RA merupakan seorang peniaga yang berjaya dan murah rezki. Hasil usahanya berbuahkan kekayaan yang melimpah. Dari harta tersebut, beliau pernah mensedekahkan setengah hartanya pada masa Nabi SAW. Beliau juga bersedekah sebanyak empat puluh ribu dinar. Disusul dengan lima ratus kuda dan lima ratus unta. Kebanyakan hartanya diperoleh dari hasil perniagaan. Bahkan disebutkan bahawa dalam sehari beliau memerdekakan tiga puluh budak.

Suatu ketika, saat tawaf di Ka’bah, Abdurrahman berdoa, “Ya Allah, lindungilah aku dari kebakhilan diriku sendiri!”

Abdurrahman bin Auf RA meninggal di Madinah pada tahun 32 H ketika berumur 75 tahun. Beliau dikubur di perkuburan Baqi’ bersama para sahabat lainnya.

Itulah kisah inspiratif Abdurrahman bin Auf RA yang menggugah dan mencerahkan. Yang pasti, harta yang didermakan itu sedikit pun tidak akan mengurangi dari apa yang kita miliki. Justeru sebaliknya, dapat menambah kesuburan harta. Setiap harta yang didermakan akan menjadi umpan untuk memperlancar rezki. Sebab, Allah SWT akan menggantinya dengan yang lebih baik.

Wallahu a’lam. Semoga bermanfa’at.

Bandar Seri Begawan, 13/05/2020. (A/DS/RS2)

Mi’raj News Agency (MINA)