Akademi Islam Al-Aqsa Philadelphia dan Dialog Tiga Agama

Philadelphia, MINA – Akademi Islam Al-Aqsa Philadelphia, Amerika Serikat (AS), ikut berpartisipasi dalam dialog tiga Agama tentang iman dalam kemanusiaan sejak 2017.

Kegiatan diselenggarakan selama setahun kerjasama dengan Writers Matter, sebuah organisasi berbasis pelatihan penulisan melalui La Salle College untuk siswa sekolah menengah dan menengah atas.

Para siswa terdiri dari latar belakang budaya dan agama yang berbeda, memiliki cita-cita dan ide-ide mereka bergabung melalui program percontohan kerukunan antaragama di Amerika Serikat.

Komunitas yang berbeda itu diadakan guna memecahkan hambatan antarsiswa yang berlatar belakang sosial, ekonomi dan agama yang berbeda.

Mereka adalah para siswa dari sekolah Kristen, Yahudi, dan Islam. Hidup rukun, penuh dialogis dan kebersamaan dalam kegiatan kemanusiaan dan lingkungan.

“Saya kira tidak ada program apa pun yang melakukan seperti yang kita coba lakukan ini,” ujar Dr. Robert Vogel, pendiri Writers Matter, seperti disebutkan Philadelphia Weekly.

“Kami mencoba menjadikan program ini bagian dari budaya mereka, dan itu bukan satu atau dua pekan, tapi meluas selama seluruh periode tahun ajaran.”

Puluhan siswa dari Akademi Islam Al-Aqsa, Akademi Bahasa Inggris Jack M. Barrack, dan Sekolah Katolik St. Christopher pun rutin secara terjadwal hingga akhir tahun akademik.

Selebihnya para siswa bertemu secara virtual melalui proyek video conference.

“Menulis adalah medianya. Apa yang sama adalah bahwa program ini memungkinkan suara siswa didengar. Mereka dapat berbicara tentang kehidupan mereka, mereka dapat berbicara tentang bagaimana rasanya menjadi seorang remaja di mana mereka tumbuh dewasa,” ujar Vogel.

“Jadi mereka akan melalui seluruh proses penulisan. Tetapi pada awalnya, mereka tidak menyadari hal itu karena mereka menulis tentang kehidupan mereka, dan itu menyenangkan bagi mereka,” lanjutnya.

Para siswa pun bekerja sama dan membuat papan poster yang berfokus pada kata-kata yang menyatukan mereka.

Melalui asosiasi kata-kata, tema-tema terbentang dari monoteisme, rumah ibadah hingga ke tim olahraga favorit mereka dan tempat-tempat terbaik untuk dikunjungi.

“Mereka anak-anak, sebagian besar dari mereka, mungkin ini adalah pertama kalinya mereka berada di sebuah ruangan dengan orang-orang beragama Islam atau berbicara dengan beberapa siswa yang bersekolah di sekolah Yahudi. dan yang memiliki berbagai jenis tradisi,” kata Diane Peters, koordinator Seni Bahasa Inggris (ELA) dan guru agama di St. Christopher’s.

“Ini adalah pengalaman yang luar biasa, membuka mata, dan berubah, karena mereka dapat melihat bahwa kita hanyalah mikrokosmos kecil, dan ada begitu banyak lagi di luar sana, dan bahwa ada begitu banyak ikatan umum antara orang-orang dari semua agama.”

Seorang pelajar dari Akademi Islam Al-Aqsa mengatakan bahwa dia memiliki interaksi sebelumnya dengan orang-orang Kristen dan Yahudi.

Sementara seorang gadis dari St. Christopher mengatakan bahwa ini adalah pengalaman eksplisit pertamanya berbicara dengan orang-orang dari agama Yahudi dan Muslim.

“Program seperti ini sangat penting, sangat penting. Sehingga murid-murid dari sekolah satu tahu tentang siswa-siswa dari sekolah lain ini, dan sebaliknya,” ujar Jose Santiago, guru studi sosial di Akademi Islam Al-Aqsa Philadelphia.

“Saya berharap, ini dapat menutup celah yang memisahkan kita, dan dalam dengan pengertian itu, kita bisa menjadi komunitas yang lebih baik, lebih kuat, dan menghadapi tantangan yang dihadirkan oleh waktu ke depan,” ujarnya.

Awalnya, kolaborasi ini dirancang untuk Akademi Al-Aqsa dan Sekolah Barrack sebagai perpanjangan dari program Israel-Palestina dari Writers Matter.

Tetapi melalui banyak faktor, ini berkembang menjadi program antaragama yang mencakup St. Christopher.

Dr. Sami Adwan, kepala program Israel-Palestina di Timur Tengah, yang pernah melakukan perjalanan di seluruh dunia, sempat berbicara tentang pengalamannya di Israel dan Tepi Barat.

“Di sekolah-sekolah Israel kami menggunakan pendekatan yang sama. Anak-anak bergabung dan berbicara tentang kehidupan mereka, kisah mereka, masalah mereka, kekhawatiran mereka akan ketakutan mereka, dan siapa mereka,” jelas Adwan.

“Jika Anda membaca tulisan-tulisan mereka tanpa nama, Anda akan sulit untuk membedakan siapa Palestina dan siapa Israel, dan itulah cara kami mencoba melampaui perbedaan langsung, yang diciptakan oleh situasi politik,” imbuhnya.

Bagi Jose Santiago, seorang guru studi sosial di Akademi Al-Aqsa, pertama kali tertarik ke program karena komponen sosial ekonomi.

“Saya ingin murid-murid saya memecahkan isolasi yang mereka tinggali. Mereka datang dari salah satu daerah termiskin di Philadelphia, dan saya ingin mereka bertemu dengan realitas lain dari komunitas mereka. Jadi itu satu bagian,” ujar Santiago, yang lahir di Puerto Rico dan masuk Islam 10 tahun lalu.

“Bagi saya, ini adalah bagian dari tanggung jawab agama saya sebagai seorang Muslim. Ini adalah perintah dari Allah dan ada dalam Al-Quran, bahwa kita bertemu orang lain, mempelajari perbedaan, dan belajar di mana kita sama, dan memperlakukan satu sama lain dengan hormat,” katanya.

Dalam pertukaran budaya, para siswa Yahudi menjelaskan beberapa barang dan teks agama mereka, dan para siswa Muslim menjelaskan azan untuk shalat.

Jika diterapkan di lebih banyak sekolah, program ini tidak hanya dapat merevolusi struktur pedagogis di kelas yang lebih rendah. Namun Santiago juga percaya bahwa program ini dapat membawa keterampilan yang diperlukan untuk mengubah politik domestik dan global di masa depan.

“Banyak politisi menggunakan teknik membagi dan menaklukkan. Mereka dapat memecah belah kami dan membuat kami tidak tahu tentang masing-masing, dan itulah cara mereka dapat memenangkan pemilihan,” imbuhnya.

Akademi Islam Al-Aqsa

Akademi Islam Al-Aqsa adalah sekolah Islam swasta penuh waktu, didirikan pada tahun 1996. Terletak di Philadelphia, Germantown Ave, AS. Al-Aqsa menyediakan kelas dari kelas TK sampai Sekolah Menengah Atas.

Akademi ini melandaskan kegiatannya pada tradisi Islam dan berpegang pada Sunnah Nabi Muhammad.

Akademi berusaha untuk mempromosikan nilai-nilai moral Islam dengan penekanan pada tanggung jawab dan kemandirian.

Lembaga ini juga memberikan nilai-nilai yang mengintegrasikan standar-standar Islam dan Umum dalam kurikulum komprehensif, yang digunakan oleh Distrik Sekolah Philadelphia.

Target utamanya mempromosikan standar pendidikan yang tinggi dengan ukuran tes Pennsylvania.

Lembaga ini juga berusaha menggabungkan penggunaan teknologi abad ke-21 untuk mendorong praktik pengajaran, serta memberikan penguatan positif bagi remaja melalui program olahraga dan sosial yang sehat. (T/RS2/R01)

Mi’raj News Agency (MINA)