Demonstrasi Antirasisme dan Kebrutalan Polisi Merebak di Banyak Kota AS

(Foto: Jim Mone/AP)

New York, MINA – Demonstrasi menentang rasisme dan kebrutalan polisi telah menyebar ke lebih banyak kota di seluruh Amerika Serikat (AS), ketika orang-orang di banyak bagian negara itu menentang jam malam untuk memprotes pembunuhan terhadap George Floyd.

Protes selama berhari-hari yang mengguncang bangsa itu membangkitkan kembali kemarahan selama bertahun-tahun atas kematian orang kulit hitam di tangan polisi, memperbarui tuduhan lama tentang rasisme yang dilembagakan dan sistemik.

Setelah malam kerusuhan pada hari Jumat (29/5), protes damai dan rasial dan sebagian besar mengambil alih jalan-jalan di kota-kota besar di seluruh negeri selama jam siang hari Sabtu (30/5).

Peserta protes memegang papan bertuliskan “Black Lives Matter” dan meneriakkan “Aku tidak bisa bernapas”, beberapa kata terakhir Floyd sebelum dia meninggal pada hari Senin (25/5), tak lama setelah seorang perwira polisi kulit putih di Minneapolis, Negara Bagian Minnesota, menjepitnya dengan lutut di leher untuk beberapa menit.

Di New York, sebuah kota yang belum bangkit dari kerusakan akibat pandemi virus corona, serangkaian protes terjadi di lima wilayahnya.

“Saya di sini untuk George Floyd; saya di sini untuk semua orang yang telah kehilangan nyawa mereka (akibat) kebrutalan polisi,” kata Paige Porter, seorang pengunjuk rasa di New York, kepada Al Jazeera.

“Amerika sakit dan kita harus menyingkirkan rasisme,” kata Caroline Nixon, seorang demonstran kulit putih. “Kupikir orang kulit putih perlu berdiri dan melakukan sesuatu, alih-alih duduk di sofa.”

Pada Sabtu malam, banyak demonstrasi nasional berubah menjadi kekerasan di tengah ketegangan antara polisi dan pengunjuk rasa.

Beberapa mobil polisi dibakar dan toko-toko digeledah dalam kerusuhan ketika petugas menggunakan gas air mata dan peluru karet.

Pihak berwenang di sejumlah kota memberlakukan jam malam dalam upaya untuk mengendalikan situasi yang meningkat, mempengaruhi jutaan orang, termasuk di Los Angeles, Miami dan Chicago.

Di Minneapolis, ratusan pemrotes masih keluar ketika jam malam dimulai pada hari Sabtu. Para demonstran telah berjanji untuk terus turun ke jalan setidaknya sampai keempat petugas yang terlibat dalam kematian Floyd telah didakwa di pengadilan.

Sejauh ini, hanya satu petugas – Derek Chauvin – telah ditangkap sehubungan dengan kematian Floyd.

Sementara itu, Gubernur Minnesota Tim Walz memerintahkan mobilisasi penuh pasukan Pengawal Nasional, langkah pertama kali yang diambil dalam sejarah negara bagian tersebut.

Gubernur di Negara Bagian Georgia, Kentucky, Ohio dan Texas juga mengaktifkan Garda Nasional. (T/RI-1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)