Erdogan dan PM Inggris Bahas Perselisihan Azerbaijan-Armenia

Foto: anadolu agency

Istanbul, MINA – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson melalui panggilan telepon, membahas perselisihan antara Azerbaijan-Armenia.

Menurut Direktorat Komunikasi Turki, Erdogan menyatakan, Armenia harus menarik diri dari wilayah yang didudukinya di dalam dan sekitar Karabakh Atas, atau Nagorno-Karabakh untuk perdamaian dan stabilitas di kawasan itu. Demikian Anadolu Agency melaporkan dikutip MINA, Selasa (29/9).

Bentrokan terburuk sejak 2016 itu, kembali terjadi pada Ahad pagi, antara musuh bebuyutan Azerbaijan dan Armenia yang telah terikat dalam sengketa wilayah atas Nagorny Karabakh selama beberapa dekade.

Dalam panggillan telepon itu juga, Erdogan menyinggung hubungan bilateral kedua negara dan perkembangan regional.

“Turki dan Inggris memiliki kepentingan bersama, yang menunjukkan sikap seimbang dan tidak memihak di Mediterania Timur, mendukung dialog dan kerja sama,” jelasnya.

Kedua pemimpin negara pun menegaskan, tekad mereka untuk meningkatkan perdagangan dan investasi, untuk mencapai target volume perdagangan $ 20 miliar, juga sepakat untuk memperkuat kerja sama pertahanan.

Ketegangan di Mediterania Timur, telah meningkat selama berminggu-minggu, karena Yunani telah mempersoalkan eksplorasi energi Turki di wilayah tersebut.

Turki negara dengan garis pantai terpanjang di Mediterania, mengirimkan kapal bor untuk mengeksplorasi energi di landas kontinennya, menegaskan hak yang dimiliki Turki dan Republik Turki Siprus Utara di wilayah tersebut.

Untuk mengurangi ketegangan, Ankara telah menyerukan dialog buat memastikan pembagian yang adil dari sumber daya kawasan. (T/Hju/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

 

 

 

 

=====
Dapatkan berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Jangan lupa juga ikuti berita terkini dari MINANEWS di Google News, klik di sini.