Fakta Pembantaian di Desa Tantura, Palestina, Tahun1948

Satu pekan setelah berdirinya “Israel” pada tahun 1948, dan tiga hari sebelum Pasukan Pertahanan Israel (IDF) dibentuk, pembantaian besar-besaran terhadap lebih dari 200 orang Arab diduga terjadi di desa Tantura, Palestina. Peristiwa ini adalah salah satu insiden dalam perang 1947-1949, periode yang oleh orang Yahudi Israel disebut Perang Kemerdekaan sedangkan orang Palestina menggunakan istilah Al Nakba atau Bencana.

Rincian tentang apa yang terjadi di Tantura telah lama diperdebatkan,  sebagian orang Yahudi Israel mengklaim tidak ada pembantaian yang terjadi, bahkan mereka sangat enggan membicarakannya. Dengan tidak mengakui pembantaian di Tantura, pemerintah telah berkomitmen untuk tidak menangani masalah ini.

Sebuah film dokumenter baru karya sutradara Israel Alon Schwarz yang tayang perdana pada 20 Januari yang lalu, malam pembukaan Sundance Film Festival, mengungkap apa yang terjadi tahun 1948. Film  yang secara sederhana disebut “Tantura” itu, juga menjawab mengapa Nakba tabu untuk dibicarakan di Israel dan apa yang terjadi ketika satu orang mempertanyakan detail peristiwa ini.

Schwarz menemukan kisah Teddy Katz, yang pada akhir 1990-an telah melakukan penelitian ekstensif tentang Tantura, mengumpulkan 140 jam wawancara audio dengan lusinan saksi Yahudi dan Arab terkait pertempuran tersebut.

Berdasarkan kesaksian lisan ini, ia menulis tesis master di Universitas Haifa yang menyatakan bahwa Brigade Alexandroni IDF melakukan kekejaman ini.

Meskipun awalnya diterima dengan baik oleh universitas ketika diserahkan sekitar tahun 1998, ketika makalahnya dipublikasikan pada 21 Januari 2000, di surat kabar Israel Maariv, veteran Alexandroni menggugat Katz karena pencemaran nama baik. Tesisnya kemudian ditolak oleh universitas dan reputasinya hancur. Katz juga menderita stroke hanya beberapa pekan sebelum pertemuan pertamanya di pengadilan.

Kasus hukum mempertanyakan keakuratan kesaksian lisan yang menjadi dasar pernyataannya. Katz, yang masih hidup meskipun dalam kesehatan yang buruk, mengklaim bahwa dia dipaksa untuk menulis permintaan maaf, yang menurutnya adalah penyesalan terbesarnya. Dia hampir menarik kembali pernyataannya.

Namun, kesaksian audio tetap ada.

Teddy Katz memakai satu set headphone saat mendengarkan kesaksian audio di ‘Tantura’. (Forward)

Film ini sangat bergantung pada wawancara ini, yang dilakukan dalam bahasa Ibrani, meskipun Schwarz juga mewawancarai beberapa mantan tentara, banyak yang berusia 90-an, serta profesor, kibbutznik, hakim dari kasus tersebut, dan orang Arab tentang ingatan mereka. Dia tidak hanya mendengarkan wawancara audio berjam-jam dari beberapa dekade yang lalu, dia memasukkan bukti forensik serta foto dan analisis geografis.

“Ini seperti rollercoaster sinematik,” kata saudara laki-lakinya, Shaul Schwarz, yang memproduseri film tersebut, “mendengar kaset-kaset ini dan menyuruh orang-orang ini duduk di depan kamera di tahun-tahun terakhir hidup mereka dan perlu memuntahkan kebenaran ini atau menyangkal kebenaran mereka.”

Dia mengacu pada wawancara di “Tantura” dari mantan tentara tua yang melepaskan beban diri mereka sendiri dengan menceritakan tindakan perang yang mereka saksikan atau, dengan mengerikan, dilakukan sendiri. Yang lain mengatakan mereka tidak ingat peristiwa di Tantura atau menolak untuk membicarakannya.

“Kita semua memiliki rahasia batin ini,” kata Shaul Schwarz, “kita semua memiliki sisi gelap yang kita hadapi sebagai negara. Apakah Anda memilih untuk jujur ​​atau Anda memilih untuk mengubur rahasia Anda?”

Peristiwa yang digambarkan dalam “Tantura” terjadi setelah Holocaust, ketika banyak orang Yahudi mengalami trauma mendalam, ketakutan, penuh amarah dan kepanikan. Mungkin sulit bagi warga sipil untuk membayangkan menjadi seorang prajurit muda yang menuju ke medan perang dan menghadapi peristiwa-peristiwa mengerikan seperti itu.

Sementara sebagian besar mantan tentara siap untuk secara terbuka membagikan ingatan mereka, beberapa masih berkomitmen kuat untuk membawa rahasia mereka ke dalam kuburan. Beberapa veteran mengingat satu atau dua individu yang tindakannya jelas melewati batas menjadi sesuatu yang lebih mengerikan.

Alon Schwarz mengatakan, dia memiliki belas kasih untuk para prajurit Brigade Alexandroni. “Saya pikir kami benar-benar tidak menghakimi,” kata Schwarz, “satu-satunya hal yang membuat kami menghakimi adalah menceritakan kisah yang salah begitu lama.” Tetapi melihat kembali peristiwa tahun 1948, Alon mengakui, “Saya tidak tahu bahwa saya akan melakukan sesuatu yang berbeda jika saya hidup pada periode itu.”

Director: Alon Schwarz’s new film is ‘Tantura’. (Forward)

Schwarz menggambarkan tumbuh dewasa seperti banyak orang Yahudi, belajar tentang pendirian “Negara Israel” sebagai “tanah tanpa orang” ketika para perintis Yahudi tiba, sebuah negara murni dengan tentara paling bermoral di dunia.

“Saya cinta Israel,” katanya, “Saya bangga sebagai Israel dan Zionis, tetapi seperti banyak negara kami didirikan di atas darah. Kami mengambil orang lain dan membuang mereka, dan di zaman sekarang ini kami perlu mengatakannya. Perlu ada pengakuan bahwa mitos pendiri bukanlah apa yang diberitahukan kepada kami.”

Harapan Schwarz adalah untuk “menciptakan pengetahuan dan pemahaman di dalam Israel, pertama dan terutama tentang sejarah kita sendiri, sebuah sejarah yang kebanyakan dari kita tidak tahu. Tidak nyaman, jadi orang tidak membicarakannya, tetapi secara kelembagaan Israel belum terlalu terbuka untuk merilis arsip. Kami harus mengatakan ‘di sinilah kami salah, dan kami mengakui dan kami meminta maaf, dan kami ingin maju ke tempat yang lebih baik’.”

Shaul Schwarz mengakui bahwa setelah membuat “Tantura”, sesuatu berubah untuknya. Sekarang ketika dia berjalan di sekitar Israel, dia bertanya pada dirinya sendiri, “Saya ingin tahu siapa yang tinggal di rumah itu, atau saya bertanya kepada teman-teman ‘apakah Anda tahu siapa yang tinggal di sini?’.”

“Saya mengalami depresi untuk waktu yang sangat lama,” kata Alon Schwarz tentang periode setelah pembuatan film tersebut. “Itu mengguncang seluruh dunia saya seperti halnya mengguncang dunia Israel ketika mereka menontonnya. Saya berkendara di sekitar Israel dan saya melihat semua rumah yang hancur ini di pinggir jalan dan tiba-tiba seperti, ‘Oke, ini adalah sebuah desa’,” katanya.

“Orang-orang Yahudi Amerika sering merasa bahwa mereka harus 100 persen mendukung pemerintah Israel agar dianggap sebagai Zionis yang baik,” katanya. “Bagi saya, mencintai Israel berarti bercita-cita untuk memiliki negara yang lebih baik, demokrasi yang lebih baik, dan negara yang lebih baik, negara terbuka. Artinya menjadi pemikir yang mandiri. Ada baiknya kita mengakui bahwa kita memiliki populasi yang beragam yang mencakup non-Yahudi yang merupakan warga negara yang setara, bahwa mereka memiliki hak dan merupakan bagian dari negara kita.”

Schwarz percaya bahwa perdamaian antara Israel dan Palestina adalah mungkin – dan berbicara tentang “Nakba” dapat membantu. “Tantura adalah tragedi mereka,” katanya, mengacu pada orang-orang Palestina. “Ini tidak sebanding dengan jumlah Holocaust, tetapi sebanding dengan trauma pribadi yang dialami orang-orang ini. Ini adalah trauma multi-generasi.”

“Kami menunjukkan film itu kepada sebagian orang Palestina dan mereka mengatakan itu adalah dokumen yang membuka mata, karena akhirnya ada pengakuan. Itulah mengapa kami memfokuskan film ini pada orang Israel dan mengapa kami bangga bahwa orang Israel menyampaikan pesan ini. Penting bahwa itu berasal dari kami.”

“Cukup jelas bahwa hal-hal terjadi yang tidak kita banggakan sebagai sebuah bangsa,” katanya, “cara terbaik untuk maju adalah mengungkap kesalahan.” (AT/RI-1/P1)

Sumber: Forward oleh Joshua Flanders

 

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.