Genosida di Gaza dan Kebohongan Israel (Oleh: Chris Hedges)

Artikel ini ditulis dari pidato , seorang jurnalis Amerika Serikat dan Pemenang Hadiah Pulitzer dalam sebuah video yang diunggah di sosial media, YouTube.

Penghargaan Pulitzer adalah penghargaan yang dianggap tertinggi dalam bidang jurnalisme cetak di Amerika Serikat. Penghargaan ini juga diberikan untuk pencapaian dalam bidang sastra dan musik. Penghargaan Pulitzer pertama diberikan pada 4 Juni 1917, dan sejak beberapa waktu lalu, mulai diumumkan setiap tahunnya pada setiap bulan April.

Penerima penghargaan ini dipilih oleh sebuah badan independen yang secara resmi di bawah managemen Columbia University Graduate School of Journalism (Sekolah Jurnalisme Universitas Columbia) di Amerika Serikat. Penghargaan itu terinspirasi dari seorang wartawan bernama Joseph Pulitzer, seorang tokoh jurnalis dan penerbit surat kabar Hungaria-Amerika pada abad ke-19.

Dalam pidatonya, Chris Hedges membahas krisis Timur Tengah dengan ceramah bertajuk “Genosida di Gaza” pada 6 Desember 2023 di The Sanctuary for Independent Media di North Troy, New York, Amerika Serikat.

Chris Hedges merupakan mantan Kepala Biro Timur Tengah untuk The New York Times, menghabiskan tujuh tahun meliput konflik antara Israel dan Palestina. Berikut dibawah isi pidatonya:

Ada analogi sejarah di sini, tapi bukan analogi yang ingin diakui oleh Bennett, Netanyahu atau pemimpin Israel lainnya.

Ketika mereka yang berada di wilayah pendudukan menolak untuk menyerah, ketika mereka terus melakukan perlawanan, kita membuang semua kepura-puraan dalam misi peradaban kita dan melancarkan, seperti di Gaza, sebuah pesta pembantaian dan penghancuran.

Kita menjadi mabuk karena kekerasan. Kami membunuh dengan keganasan yang sembrono. Kita menjadi binatang yang kita tuduh sebagai orang yang tertindas.

Kita menyingkapkan kebohongan atas superioritas moral yang kita banggakan. Kita mengungkap kebenaran mendasar tentang peradaban Barat. Kita adalah pembunuh paling kejam dan efisien di muka bumi.

Inilah sebabnya mengapa kita mendominasi bumi yang malang. Itu tidak ada hubungannya dengan demokrasi atau kebebasan. Ini adalah hak-hak yang tidak pernah ingin kita berikan kepada mereka yang tertindas.

Kehormatan, keadilan, kasih sayang dan kebebasan adalah gagasan-gagasan yang tidak pernah diingatkan oleh Joseph Conrad kepada kita semua orang yang bertobat.

Yang ada hanyalah orang-orang yang tidak tahu, mengerti dan tidak punya perasaan, yang memabukkan diri dengan kata-kata, mengulangi kata-kata, meneriakinya, membayangkan mereka mempercayainya tanpa percaya pada hal lain selain keuntungan, keuntungan pribadi dan kepuasan diri sendiri. Genosida merupakan inti dari imperialisme Barat.

Hal ini tidak hanya terjadi di Israel. Hal ini tidak hanya terjadi pada Nazi.

Ini adalah landasan dominasi Barat, yaitu kelompok yang bersikeras bahwa kita harus membom dan menduduki negara lain karena kita adalah perwujudan kebaikan.

Meskipun mereka mendukung intervensi militer hanya jika hal tersebut dianggap demi kepentingan nasional kita, penggunaan intervensi militer yang kita lakukan hanyalah tindakan idiot yang berguna bagi mesin perang dan imperialis global.

Mereka hidup dalam dongeng Alice in Wonderland di mana sungai darah yang kita hasilkan membuat dunia menjadi tempat yang lebih bahagia dan lebih baik.

Mereka adalah wajah-wajah tersenyum atas aksi genosida.

Anda dapat menontonnya di layar Anda. Anda dapat mendengarkan mereka mengutarakan moralitas palsu mereka di Gedung Putih dan Kongres.

Israel, seperti semua proyek kolonial pemukim, termasuk proyek kami, didirikan atas dasar kebohongan.

Kebohongan bahwa tanah Palestina tidak dihuni. Kebohongan bahwa 750.000 warga Palestina meninggalkan rumah dan desa mereka selama pembersihan etnis yang dilakukan milisi Zionis pada tahun 1948 karena diperintahkan oleh para pemimpin mereka.

Kebohongan bahwa tentara Arab-lah yang memulai perang tahun 1948 yang menyebabkan Israel merebut 78 persen wilayah bersejarah Palestina.

Kebohongan bahwa Israel menghadapi kehancuran pada tahun 1967, memaksanya untuk menyerang dan menduduki 22 persen sisa wilayah Palestina, serta tanah milik Mesir dan Suriah.

Israel ditopang oleh kebohongan. Kebohongan bahwa Israel menginginkan perdamaian yang adil dan merata serta akan mendukung negara Palestina yang merdeka.

Kebohongan bahwa Israel adalah satu-satunya negara demokrasi di Timur Tengah. Kebohongan bahwa Israel adalah pos terdepan peradaban Barat di tengah lautan barbarisme.

Kebohongan bahwa Israel menghormati supremasi hukum dan hak asasi manusia. yang kurang ajar mengejutkan kami yang melaporkan fakta sebenarnya yang terjadi di Gaza.

Tidak masalah jika kita pernah melihat serangan Israel, termasuk penembakan terhadap warga Palestina yang tidak bersenjata.

Tidak peduli berapa banyak saksi yang kami wawancarai. Tidak peduli bukti fotografis dan forensik apa yang kami peroleh.

Israel berbohong. Kebohongan kecil, kebohongan besar, kebohongan sangat besar.

Kebohongan ini datang secara refleks dan seketika dari militer, politisi, dan media Israel.

Hal ini diperkuat oleh mesin propaganda Israel yang telah dipoles dan diulang terus menerus di media internasional.

Israel terlibat dalam kebohongan-kebohongan yang mencengangkan yang menjadi ciri rezim pendusta.

Semua itu tidak merusak kebenaran. Ttetapi justru membalikkannya.

Ini memberikan gambaran yang sangat bertentangan dengan kenyataan.

Kami yang telah meliput wilayah pendudukan telah membaca narasi Alice in Wonderland Israel, yang dengan patuh kami masukkan ke dalam cerita kami yang diwajibkan berdasarkan aturan jurnalisme Amerika meskipun kami tahu bahwa narasi tersebut tidak benar.

Anak-anak yang dibunuh oleh Israel akan menjadi anak-anak yang terjebak dalam baku tembak.

Pengeboman kawasan pemukiman dengan puluhan korban tewas dan luka-luka menjadi serangan bedah terhadap pabrik pembuat bom.

Penghancuran rumah-rumah warga Palestina diceritakan sebagai penghancuran rumah-rumah teroris.

Israel berupaya menimbulkan rasisme di kalangan pendukungnya dan teror di kalangan korbannya.

Kebohongan besar menumbuhkan mitos benturan peradaban, perang antara demokrasi, kesusilaan dan kehormatan di satu sisi dan terorisme Islam, barbarisme dan abad pertengahan di sisi lain.

Kebohongan besar menghapuskan nuansa, ambiguitas, dan kontradiksi yang dapat mengganggu hati nurani.

Ini tidak mengizinkan zona abu-abu. Dunia ini hitam dan putih, baik dan jahat, benar dan tidak benar.

Kebohongan besar memungkinkan orang-orang beriman untuk mendapatkan kenyamanan, kenyamanan yang sangat mereka cari dalam superioritas moral mereka sendiri.

Hal ini memenuhi apa yang disebut Edward Bernay sebagai bukti logika dari kepatuhan dogmatis. semua propaganda membangun kebiasaan psikologis yang tidak rasional ini.

Pendukung Israel tidak mau mengetahui kebenarannya.

Kebenaran akan memaksa mereka untuk menguji kembali aksi rasisme, khayalan diri sendiri, keterlibatan serta penindasan, pembunuhan dan genosida. (T/RE1/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)