Greenpeace: Kapal Tanker Terbengkalai Ancam Kehidupan di Yaman

Amsterdam, MINA – Sebuah kapal tanker bahan bakar yang telah lama ditinggalkan di lepas pantai Yaman yang dilanda perang, menimbulkan “ancaman besar” bagi jutaan penduduk negara miskin itu, yang berpotensi memperburuk krisis kemanusiaannya, organisasi Greenpeace memperingatkan pada Kamis (27/1).

Kapal bahan bakar FSO Safer berusia 45 tahun memiliki 1,1 juta barel minyak mentah di dalamnya dan telah ditambatkan di laut sekitar enam kilometer (empat mil) dari pelabuhan jalur kehidupan barat Yaman, Hodeida.

“Kapal tanker yang ditinggalkan, dengan muatan minyak mentahnya yang beracun, menimbulkan ancaman besar bagi masyarakat dan lingkungan Laut Merah,” kata Juru Bicara Greenpeace Ahmed El Droubi dalam sebuah pernyataan, Nahar Net melaporkan.

“Tindakan untuk mencegah bencana besar, atau setidaknya mengurangi dampaknya, tidak bisa lagi menunggu,” kata pernyataan itu.

Para ahli telah memperingatkan bahwa kapal berkarat itu hampir tidak mendapat pekerjaan pemeliharaan yang dilakukan selama bertahun-tahun. Diduga gas yang mudah menguap mungkin menumpuk di dalam dan tidak memiliki daya dan sistem pemadam kebakaran yang berfungsi.

Dalam sebuah laporan yang dirilis pada hari Kamis, Greenpeace mengatakan, tumpahan minyak akan mencegah akses ke pelabuhan utama Hodeida dan Salif, mempengaruhi pasokan bantuan makanan hingga 8,4 juta orang.

Dikatakan juga bahwa pabrik desalinasi di pantai di Hodeida, Salif dan Aden dapat terpengaruh, yang akan mengganggu pasokan air minum untuk sekitar 10 juta orang.

Perikanan Yaman kemungkinan akan ditutup dan ekosistem di Laut Merah akan hancur, Greenpeace menambahkan, dengan dampaknya mungkin mencapai Djibouti, Eritrea, dan Arab Saudi.

Inspektur PBB pada awalnya dimaksudkan untuk menilai kapal tanker itu pada tahun 2020 tetapi misi tersebut telah berulang kali tertunda karena ketidaksepakatan dengan gerakan pemberontak Houthi, yang menguasai sebagian besar wilayah utara termasuk pelabuhan Hodeida dan Salif.

Houthi — yang telah memerangi pemerintah sejak 2014 — bersikeras bahwa tim PBB melakukan pekerjaan pemeliharaan, tetapi badan dunia itu mengatakan harus diizinkan untuk menilai situs tersebut terlebih dahulu sebelum melakukan pekerjaan apa pun.

“Teknologi dan keahlian untuk mentransfer minyak ke kapal tanker lain ada, tetapi meskipun negosiasi berbulan-bulan, kami masih menemui jalan buntu dan Safer tetap dalam kondisi yang terus memburuk,” kata Paul Horsman dari tim respon Safer di Greenpeace Internasional.

Perang saudara Yaman telah menjadi malapetaka bagi jutaan warganya, yang oleh PBB disebut sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

PBB mengatakan konflik tersebut telah menewaskan ratusan ribu orang secara langsung atau tidak langsung dan menyebabkan jutaan orang di ambang kelaparan. (T/RI-1/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.