Hiroshima Peringati 75 Tahun Ledakan Bom Atom Pertama di Dunia

Seorang pria berdoa di Taman Peringatan Perdamaian sebelum dimulainya upacara untuk memperingati 75 tahun pengeboman atom di Hiroshima, Jepang barat, Kamis pagi, 6 Agustus 2020. (Foto: Eugene Hoshiko / The Associated Press)

Lonceng berdentang di Hiroshima, Jepang, memperingati 75 tahun pengeboman atom pertama di dunia oleh Amerika Serikat. Jepang menyerah dan berakhirlah Perang Dunia II di Kawasan Pasifik. Upacara peringatan 75 Tahun diperkecil karena pandemi virus corona.

Wali Kota Hiroshima Kazumi Matsui mendesak negara-negara dunia untuk menolak nasionalisme yang berpusat pada diri sendiri dan berkomitmen lebih serius untuk perlucutan senjata nuklir.

Meskipun ribuan orang biasanya memadati Taman Perdamaian di Hiroshima Tengah untuk berdoa, bernyanyi, dan meletakkan burung bangau kertas sebagai simbol perdamaian, pintu masuk ke upacara peringatan hari Kamis sangat dibatasi. Hanya orang yang selamat, kerabat, dan segelintir pejabat asing yang diizinkan hadir.

Peserta, banyak dari mereka berpakaian hitam dan memakai masker wajah, berdiri mengheningkan cipta pada pukul 08.15, tepat waktu bom atom, yang dijuluki “Little Boy”, meledak pada 6 Agustus 1945, melenyapkan Hiroshima dan membunuh 140.000 orang dari perkiraan populasi 350.000.

Ribuan lainnya meninggal setelahnya karena luka-luka dan penyakit terkait radiasi.

Perdana Menteri Shinzo Abe dalam pidatonya pada upacara tersebut mengatakan, Jepang berkomitmen untuk melarang senjata nuklir, tetapi ia mengatakan bahwa dunia bebas nuklir tidak dapat dicapai dalam semalam dan harus dimulai dari dialog antara pihak yang berlawanan.

“Posisi Jepang berfungsi sebagai jembatan antara berbagai pihak dan dengan sabar mempromosikan dialog dan tindakan untuk mencapai dunia tanpa senjata nuklir,” kata Abe.

Wali Kota Hiroshima pun berpidato.

“Pada 6 Agustus 1945, satu bom atom menghancurkan kota kami. Desas-desus pada saat itu mengatakan bahwa ‘tidak akan ada yang tumbuh di sini selama 75 tahun’,” kata Wali Kota Kazumi dalam pidatonya sesudahnya. “Namun, Hiroshima pulih, menjadi simbol perdamaian.”

Dia meminta pemerintah Jepang untuk memperhatikan imbauan para penyintas dan menandatangani Perjanjian Pelarangan Senjata Nuklir, dan mendesak dunia untuk bersatu menghadapi ancaman global.

“Ketika pandemi flu 1918 menyerang seabad yang lalu, direnggut puluhan juta jiwa dan meneror dunia karena negara-negara yang berperang di Perang Dunia I tidak mampu menghadapi ancaman bersama,” katanya.

“Kebangkitan berikutnya dalam nasionalisme menyebabkan Perang Dunia II dan pengeboman atom. Kita tidak boleh membiarkan masa lalu yang menyakitkan ini terulang kembali. Masyarakat sipil harus menolak nasionalisme yang berpusat pada diri sendiri dan bersatu melawan semua ancaman.”

Kritik korban selamat

Para lansia yang selamat, yang rata-rata usianya sekarang melebihi 83 tahun, bagaimanapun, mengkritik apa yang mereka sebut keengganan pemerintah Jepang untuk mendengarkan mereka yang menderita akibat bom atom.

“Banyak orang yang selamat tersinggung oleh perdana menteri negara ini yang tidak menandatangani perjanjian larangan senjata nuklir,” kata Keiko Ogura (84), yang selamat dari bom atom pada usia delapan tahun.

“Kami membutuhkan negara-negara non-nuklir untuk membantu kami dan menekan pemerintah Jepang agar menandatangani,” katanya.

Pengeboman Hiroshima diikuti dengan pengeboman Nagasaki pada 9 Agustus, serangan yang langsung menewaskan lebih dari 75.000 orang.

Jepang mengumumkan penyerahannya hanya beberapa hari kemudian pada tanggal 15 Agustus 1945.

Beberapa sejarawan berpendapat bahwa pengeboman tersebut pada akhirnya menyelamatkan nyawa dengan menghindari invasi darat yang mungkin jauh lebih mematikan.

Namun di Jepang, serangan itu secara luas dianggap sebagai kejahatan perang karena mereka menargetkan warga sipil tanpa pandang bulu dan menyebabkan kehancuran yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Amerika Serikat tidak pernah meminta maaf atas pengeboman tersebut.

Pada tahun 2016, Barack Obama menjadi presiden AS pertama yang mengunjungi Hiroshima, tempat ia tidak menawarkan permintaan maaf selain memeluk orang-orang yang selamat dan menyerukan dunia yang bebas dari senjata nuklir.

Hiroshima dan Nagasaki adalah perhentian utama dalam perjalanan pertama Paus Fransiskus ke Jepang tahun lalu, tempat ia mengecam “kengerian yang tak terkatakan” dari serangan tersebut. (AT/RI-1/P1)

 

Sumber: Al Jazeera

 

Mi’raj News Agency (MINA)