Israel Hancurkan Jaringan Pipa Mata Air Palestina

Ilustrasi: pipa air Palestina dirusak oleh Israel. (YouTube)

Nablus, MINA – Dalam upayanya untuk mempertahankan kendali atas sumber daya air Palestina di wilayah pendudukan, pasukan Israel pada Selasa (5/7) menghancurkan jaringan pipa mata air di desa Duma, selatan kota Nablus, menurut seorang pejabat setempat.

Kepala dewan desa Duma, Suleiman Dawabsheh, mengatakan, pasukan Israel mengawal buldoser ke mata air Duma, selatan desa, di mana alat berat merobohkan pipa air yang telah dipasang dewan desa di mata air, selain pagar yang dibangun di sekitarnya, WAFA melaporkan.

Dia menambahkan, mata air adalah sumber utama air yang digunakan para penggembala untuk ternak mereka di desa, yang telah menderita kekurangan air serius mengingat kontrol Israel atas semua sumber daya air di wilayah pendudukan.

Dia menunjukkan bahwa tentara Israel telah memberi tahu dewan desa tentang niatnya untuk menghentikan pekerjaan restorasi di situs tersebut, mendorongnya untuk mengangkat masalah ini ke pengadilan Israel, tetapi tidak berhasil.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah lama melaporkan bahwa kontrol Israel atas sumber daya air di Tepi Barat yang diduduki telah menyebabkan kekurangan air rutin di komunitas Palestina.

Telah sering ditunjukkan bahwa pembatasan Israel di wilayah Palestina memaksa orang Palestina untuk membeli air langsung dari Israel, sambil mencegah orang Palestina membangun sumur mereka sendiri atau proyek lain untuk meningkatkan akses air.

Sebagian besar cadangan air tanah wilayah Palestina terletak di Area C – lebih dari 60 persen Tepi Barat di bawah kendali penuh militer Israel – di mana setiap pembangunan Palestina sebagian besar dilarang oleh Israel.

Selain itu, pembatasan lain, seperti melarang warga Palestina mengebor sumur lebih dalam dari 140 meter, mencegah warga Palestina mengakses sumber air alami secara memadai.

Akibat pembatasan ini, banyak desa Palestina di Area C dan B – di mana Israel memegang kendali atas masalah keamanan – terpaksa membeli air dari perusahaan air nasional Mekorot Israel.

Orang Israel, termasuk pemukim ilegal, memiliki akses ke 300 liter air per hari, menurut koalisi LSM hak air EWASH. Sementara rata-rata Tepi Barat adalah sekitar 70 liter, jauh di bawah rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) minimal 100 liter per hari untuk sanitasi dasar, kebersihan dan minum. (T/RI-1/RS2)

 

Mi’raj News Agency (MINA)