Menlu AS Blinken Peringatkan Netanyahu tentang Aneksasi Tepi Barat

Washington DC, MINA – Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken memperingatkan mantan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu yang akan kembali berkuasa, tentang aneksasi Israel di Tepi Barat yang diduduki.

Blinken dalam pernyataannya, Ahad (4/12/2022), menentang perluasan permukiman atau aneksasi Israel di Tepi Barat. Al Jazeera melaporkannya.

Dia berjanji untuk menilai pemerintahan Netanyahu mendatang berdasarkan tindakan dan bukan kepribadian.

“Kami akan mengukur pemerintah dengan kebijakan yang dikejarnya daripada individunya,” kata Blinken

Netanyahu akan kembali berkuasa setelah membuat kesepakatan koalisi dengan partai ekstrem kanan.

Netanyahu memenangkan pemilihan 1 November atas dukungan koalisi dengan partai-partai ekstrem kanan dan pro-pemukim, termasuk Zionisme Agama.

Warga Palestina mengkhawatirkan langkah-langkah politik Netanyahu yang dipandang lebih banyak mendukung permukiman ilegal di Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki.

Baca Juga:  Hamas Luncurkan Puluhan Roket dari Rafah ke Tel Aviv

Catatan menyebutkan rekor perluasan permukiman selama periode 12 tahun Netanyahu memimpin sebagai perdana menteri hingga 2021.

Pemukiman dianggap ilegal menurut hukum internasional dan dipandang sebagai penghalang untuk mewujudkan negara Palestina di masa depan sebagai bagian dari solusi dua negara.

(T/RS2/R1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Ali Farkhan Tsani

Editor: Ismet Rauf