PARLEMEN RUSIA BENTUK RUU DUKUNG KEUANGAN ISLAM

(Foto: Google image)
(Foto: Google image)

Moskow, 4 Jumadil Akhir 1435/24 Maret 2015 (MINA) – Dalam upaya untuk menyelamatkan ekonomi Rusia, anggota parlemen Rusia telah membentuk RUU untuk mendukung keuangan Islam.

“Selama periode blokade ekonomi, praktis jumlah dari Eropa dan Amerika Serikat, bank-bank kita harus menemukan cara-cara baru untuk menarik investasi,” kata Dmitry Savelyev, yang duduk di komite pasar keuangan Duma, seperti laporan International Islamic News Agency (IINA) yang diterima Mi’raj Islamic News Agency (MINA).

Mencoba untuk membuka pasar baru, RUU dikirim ke majelis rendah parlemen, Duma Negara, pekan ini, untuk mengusulkan memungkinkan bank terlibat dalam kegiatan perdagangan, serta konsep untuk banyak struktur yang digunakan dalam produk keuangan syariah.

RUU ini dianggap sebagai langkah pertama untuk memacu pembangunan sektor yang mencatat pertumbuhan ekonomi.

RUU harus melewati tiga tahapan sebelum pindah ke majelis tinggi dan kemudian ke meja Presiden Vladimir Putin untuk ditandatangani menjadi undang-undang.

Bank Pembangunan Negara Vnesheconombank dan Bank VTB telah berusaha untuk membangun pengetahuan tentang keuangan Islam mereka dalam upaya untuk mengembangkan sumber pendanaan baru.

“Di sinilah sanksi baru-baru ini menjadi semacam dorongan ekstra, untuk lebih melihat perspektif ekonomi dalam hubungan antara Rusia dan negara-negara Organisasi Kerjasama Islam,” kata Linar Yakupov, kepala Asosiasi Daerah Agen Investasi Federasi Rusia.

Yakupov menambahkan, Keuangan Islam bisa menarik investasi asing dan juga memobilisasi dana dari Rusia untuk sekitar 20 juta warga Muslim di negara itu.

“Hal ini secara teoritis dan teknis bagi pemerintah untuk mempersiapkan undang-undang tentang perbankan Islam, tetapi semua tergantung pada kemauan politik,” kata Murad Aliskerov, chief executive dari LaRiba Finance, sebuah perusahaan keuangan Islam yang berbasis di Dagestan Republik Rusia.

“Bank-bank Islam bisa memiliki dampak sosial yang besar dan bertindak sebagai alternatif untuk bank-bank tradisional,” tambahnya.

Sebuah studi kelayakan saat ini berlangsung antara konsorsium Rusia dan investor Malaysia untuk membuat bank syariah mandiri atau unit syariah dalam pemberi pinjaman Rusia. Studi ini akan siap pada bulan September, yang memungkinkan pihak untuk menyusun rincian konkret pelaksanaannya.

Perusahaan juga tertarik untuk mengeksplorasi obligasi syariah (sukuk) sebagai alat pembiayaan alternatif, dengan Tatarstan Republik Rusia yang memulai pertemuan puncak industri bulan depan, difokuskan terutama pada instrumen tersebut. (T/P005/P4)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

Comments: 0