Pasukan Myanmar Tembak Mati Seorang Wanita

Naypyidaw, MINA – Media Myanmar melaporkan, seorang wanita ditembak dan dibunuh oleh pasukan keamanan dalam upaya menindak pengunjuk rasa guna mencegah penentang pemerintah militer berkumpul.

Itu terjadi setelah Utusan PBB untuk negara itu mendesak badan dunia menggunakan “segala cara yang diperlukan” untuk menghentikan para pemimpin kudeta 1 Februari, Al Jazeera melaporkan.

Negara Asia Tenggara itu berada dalam kekacauan sejak tentara merebut kekuasaan dan menangkap pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi dan sebagian besar pimpinan partainya, menuduh adanya kecurangan dalam pemilihan November yang dimenangkan partainya secara telak.

Ketidakpastian telah berkembang atas keberadaan Aung San Suu Kyi, karena situs web independen Myanmar Now pada hari Jumat (26/2) mengutip pejabat partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) yang mengatakan, dia telah dipindahkan pekan ini dari tahanan rumah ke lokasi yang dirahasiakan.

Kudeta tersebut telah mendorong ratusan ribu pengunjuk rasa ke jalan-jalan Myanmar dan menuai kecaman dari negara-negara Barat, dengan beberapa menjatuhkan sanksi terbatas.

Tiga media domestik mengatakan, seorang wanita ditembak dan dibunuh di pusat kota Monwya pada Sabtu.

Lebih banyak protes dilaporkan pada hari Sabtu di beberapa distrik kota terbesar di negara itu, Yangon dan di tempat lain, tetapi pasukan keamanan turun lebih awal, dikerahkan dalam jumlah besar di lokasi demonstrasi biasa dan menahan orang-orang ketika mereka mulai berkumpul, menurut saksi mata dan media sosial. posting.

Setidaknya dua pekerja media ditangkap di Yangon, kata saksi mata. (T/RI-1/RS3)

Mi’raj News Agency (MINA)