Pejabat Pakistan: Danau yang Meluap Dapat Sebabkan Lebih Banyak Banjir

Danau Manchar di Pakistan Selatan. (Screenshot video Daily Motion)

Islamabad, MINA – Para pejabat Pakistan memperingatkan pada Ahad (4/9) bahwa akan lebih banyak banjir diperkirakan terjadi ketika Danau Manchar di Pakistan selatan meluap akibat hujan monsun yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang dimulai pada pertengahan Juni dan telah menewaskan hampir 1.300 orang.

Ahli meteorologi memperkirakan lebih banyak hujan di wilayah itu dalam beberapa hari mendatang dan pihak berwenang mendesak penduduk desa di distrik Jamshoro dan Dadu di provinsi Sindh dekat danau untuk mengungsi, Arab News melaporkan.

Para pejabat mengatakan, air yang naik mencapai tingkat berbahaya dan menjadi ancaman bagi tanggul dan tanggul pelindung. Danau yang terletak di sebelah barat Sungai Indus itu merupakan danau air tawar alami terbesar di Pakistan dan salah satu yang terbesar di Asia.

Fariduddin Mustafa, administrator distrik Jamshoro, mengatakan pada Ahad bahwa para pejabat membuat pemotongan tanggul danau untuk memungkinkan kelebihan air keluar dan akhirnya mengalir ke Indus. Namun, air terus naik, katanya.

Beberapa bagian dari distrik Dadu telah dibanjiri, kata para pejabat.

Perkembangan itu terjadi sehari setelah Pakistan memohon lagi kepada masyarakat internasional untuk bantuan kepada korban banjir, yang belum pernah terjadi sebelumnya dari hujan monsun yang telah menyebabkan hampir 1.300 orang tewas dan jutaan kehilangan tempat tinggal di seluruh negeri.

Pesawat dari berbagai negara telah membawa pasokan ke negara miskin itu melalui jembatan udara kemanusiaan.

Beberapa pejabat dan ahli menyalahkan hujan muson yang tidak biasa dan banjir pada perubahan iklim, termasuk Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, yang pekan lalu meminta dunia untuk berhenti “berjalan sambil tidur” melalui krisis mematikan tersebut.

Dia akan mengunjungi Pakistan pada 9 September untuk mengunjungi daerah-daerah yang dilanda banjir dan bertemu dengan para pejabat. (T/RI-1/P2)

 

Mi’raj News Agency (MINA)