Pengacara Janda ISIS Sebut Kliennya Ditipu Suami

Ilustrasi: wanita muslim. (Foto: dok. Zee News)

Baghdad, MINA – Pengacara Irak yang ditunjuk negara untuk membela para janda kelompok Islamic State (ISIS) di pengadilan, mengatakan bahwa kliennya ditipu dan dipaksa suaminya datang ke Irak.

Menurutnya para wanita tersebut tidak terlibat dalam tindakan kekerasan apapun terkait ISIS, Al Jazeera melaporkan.

Namun, hakim pengadilan di Baghdad menyatakan mereka bersalah berdasarkan Pasal 4 undang-undang anti-terorisme Irak, Ahad (18/2).

Sebanyak 12 wanita asing, 11 orang Turki dan seorang Azerbaijan, divonis bersalah oleh hakim, seorang dijatuhi hukuman mati dan yang lainnya hukuman penjara.

“Saya mengenal suami saya melalui internet, dia mengusulkan agar kami bertemu di Turki, tapi seorang perantara di sana mengatakan bahwa dia akan mengantarkan saya ke suami masa depan saya, tanpa mengatakan di mana,” kata Angie Omrane, seorang wanita Azeebaijan yang dihukum penjara.

“Saya pikir kami tinggal di Turki, tapi saya menemukan diri saya berada di Suriah dan kemudian suami saya membawa saya ke Irak.”

Leila, salah satu wanita Turki, mengatakan, suaminya memaksa dia datang ke Irak dengan mengancam akan mengambil anak laki-laki saya yang berusia dua tahun jika saya tidak mengikutinya.

“Saya tidak ambil bagian dalam tindakan kekerasan apapun. Saya tinggal di rumah sepanjang waktu,” katanya.

Ke-12 wanita itu diberi waktu satu bulan untuk mengajukan banding. (T/RI-1/RS2)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.