Perayaan “Thanksgiving Day” Dalam Kacamata Islam (oleh Shamsi Ali)

Setiap Kamis terakhir bulan November merupakan hari istimewa bagi warga Amerika Serikat karena tanggal tersebut menjadi perayaan nasional yang sering disebut dengan “Thanksgiving Day.”

Thanksgiving Day diperingati untuk pertama kalinya oleh para imigran Eropa saat merayakan ucapan syukur atas panen pertama mereka pada Oktober 1621. Perayaan tersebut berlangsung selama tiga hari dan dihadiri oleh 90 penduduk asli Amerika dan 53 imigran Eropa.

Sebagai bagian dari masyarakat Amerika, Muslim di Amerika mau tidak mau ambil bagian dalam perayaan itu. Sering kali muncul pertanyaan di kalangan umat Islam tentang hukum Islam atas perayaan semacam itu: Apakah diperbolehkan atau tidak dalam agama?

Tulisan ini bukan fatwa karena saya bukanlah seorang Mufti. Tulisan ini adalah pandangan pribadi saya tentang masalah tsb dan saya sepenuhnya sadar akan adanya pandangan lain tentang Hal itu. Sekali lagi saya sangat menghargai kenyataan bahwa Islam memungkinkan kita untuk berbeda dalam batas-batas kebenaran, itulah kekayaan iman kita.

Thanksgiving yang Islami

Saya akan mulai dengan mengatakan bahwa ketika Islam datang ke daerah mana pun ia tidak berniat untuk mengubah atau menghapuskan budaya dan norma sosialnya asalkan sejalan dengan prinsip-prinsip dasarnya. Untuk alasan inilah Anda akan melihat keragaman yang sangat dalam di kalangan umat Islam ketika masuk ke dalam budaya dan perilaku sosial.

Semakin banyak Anda melakukan perjalanan di seluruh dunia semakin beragam wajah Islam yang akan Anda lihat dalam kehidupan sosial dan budaya masyarakat Muslim. Pada bagian diskusi ini kita dapat mengatakan ada Muslim Asia Selatan, Muslim Asia Tenggara, Muslim Timur Tengah, Muslim Afrika, Muslim Eropa, Amerika Latin dan tentu Muslim Amerika.

Fakta ini didasarkan pada apa yang Nabi Muhammad SAW sendiri nyatakan: “Saya diutus hanya untuk menyempurnakan akhlak”.

Dengan kata lain, misi Nabi Muhammad SAW adalah untuk menyempurnakan tidak mengubah atau menghapuskan selama akhlak-akhlak tersebut sejalan dengan prinsip-prinsip dasar iman.

Jadi Thanksgiving sebagai bagian dari budaya masyarakat Amerika Serikat, termasuk umat Muslim di AS dapat diadopsi dan dianut dalam nilai-nilai dan pemahaman kita sendiri. Dan saya menyebut jenis ucapan syukur sebagai “Thanksgiving Islam.”

Contoh ucapan syukur atau Thanksgiving Islam berdasarkan ajaran Islam, misalnya, Al-Quran mengingatkan kita dalam ayat-ayat berikut:

“Bersyukurlah kepada Ku (Allah) dan janganlah kufur” (Al-Baqarah: 152)

“Dan jika kamu bersyukur Aku akan tambah (kebaikanku). Tetapi jika kufur, maka azab Ku benar-benar pedih ”(Ibrahim: 7)

Al-Quran menggunakan istilah “shukr” yang secara harfiah berarti “syukur, terima kasih atau penghargaan” dalam merujuk pada Thanksgiving. Dengan demikian, Thanksgiving kemudian menjadi dan secara inheren penting dalam pengajaran.

Jadi, inilah beberapa poin yang menjelaskan bagaimana Thanksgiving bisa menjadi islami.

Pertama, kita harus membangun pola pikir bahwa perayaan itu sejalan dengan ajaran Islam. Dan Thanksgiving tentu seperti yang disebutkan sebelumnya adalah perintah Islam itu sendiri. Jadi kita melakukannya bukan untuk meniru orang lain tetapi dengan mengikuti perintah agama kita.

Hal tersebut mengingatkan saya pada apa yang dilakukan Nabi SAW di Madinah ketika dia mengetahui bahwa Komunitas Yahudi sedang berpuasa pada tanggal 10 Muharram. Dan mereka melakukannya dengan berterima kasih kepada Allah karena menyelamatkan Musa dari musuhnya (Firaun).

Setelah mengetahui fakta bahwa Nabi memerintahkan para pengikutnya untuk berpuasa pada hari yang sama. Tetapi agar tidak dituduh meniru orang lain, ia memerintahkan para pengikutnya untuk merayakan puasa sehari sebelumnya (tanggal 9).

Kedua, Thanksgiving dalam Islam harus berlanjut dan dilakukan secara berkelanjutan. Itu adalah masalah hidup. Selama kita hidup, kita bersyukur. Tidak ada yang salah untuk melakukannya pada hari Kamis terakhir bulan November. Tetapi jangan batasi diri Anda pada hari itu. Bersyukur atau merayakan Thanksgiving adalah tanggung jawab yang berkelanjutan baik terhadap Pencipta kita dan sesama ciptaan, manusia dan makhluk.

Ketiga, ada tiga ucapan syukur penting dalam Islam.

Pertama, ucapan syukur atau terimakasih (Thanksgiving) kepada Allah dengan mengakui kebaikan dan berkah-Nya yang tak terbatas kepada kita. Juga dengan merendahkan diri dalam menyembahnya dengan komitmen dan dedikasi. Ketika Nabi Muhammad menjawab pertanyaan istrinya tentang pengabdiannya dalam ibadahnya. Dia berkata: “bukankah seharusnya aku menjadi hamba yang bersyukur?”

Kedua, Thanksgiving untuk orang tua kita. Dalam Islam, orang tua juga penting setelah Allah untuk kita cintai dan hormati. Beberapa ayat dalam Al-Quran mengingatkan umat Islam untuk berbakti dan menghormati orang tua mereka. Salah satu contoh terbaik adalah bagaimana Quran memberikan contoh walaupun orang tua memaksa anak-anak mereka untuk melakukan syirik. Seperti yang kita ketahui dalam Islam syirik dianggap dosa terburuk. Namun tetap saja Al-Quran memerintahkan umat Islam berbuat kepada orang tua mereka dengan kebaikan dan rasa hormat.

Ketiga, Thanksgiving juga berarti berterima kasih kepada sesama ciptaan Allah, terutama untuk sesama manusia. Bersikap baik kepada orang lain bukan hanya tindakan kebaikan sosial, sebenarnya itu adalah bagian dari ucapan syukur kita karena telah menjadi bagian dari keluarga. Nabi bahkan mengatakan kepada kita: “seseorang yang gagal menghargai sesamanya manusia juga gagal menghargai Allah”.

Namun sedihnya, akhir-akhir ini Thanksgiving telah bergeser dari tujuan yang semula dimaksudkan dalam rangka bersyukur kepada Tuhan dan bersikap ramah satu sama lain, kini lebih komersial dan meningkatkan cenderung materialistis atau disebut “Black Friday” dan saya pribadi tidak suka itu.

Bagi saya Blessed Friday jauh lebih baik daripada Black Friday. Apakah kamu tidak setuju?. (T/Syamsi/Sj/RS1)

Mi’raj News Agency (MINA)