Satu Tahun Great March of Return (Oleh Prof. Haidar Eid, Gaza)

Demonstran Palestina di Gaza memperingati setahun aksi Great March of Return di dekat pagar perbatasan Gaza-Israel, Sabtu, 30 Maret 2019. (Photo by Ramez Haboub/APA Images)

Hari ini saya berpartisipasi dalam Great March of Return bersama puluhan ribu warga Gaza. Kami berkumpul di pagar kamp konsentrasi Gaza memperingati Hari Tanah dan peringatan satu tahun March.

Kami mengirimkan pesan yang kuat kepada apartheid Israel bahwa kami belum melupakan hak kami. Dalam proses di sana kami kehilangan tiga pemuda dan 316 pemrotes terluka, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.

Bagi kami, sangat jelas bahwa tidak ada harapan untuk mengubah ketidakpedulian dan sikap apatis pejabat komunitas internasional, tetapi kami mengandalkan masyarakat sipil. Tentara Israel yang bersembunyi di parit di belakang kawat silet, sejauh ini menewaskan 266 pengunjuk rasa dan melukai 30.000 lainnya. Komisi Penyelidikan PBB menemukan bahwa serangan Israel terhadap para pengunjuk rasa “mungkin merupakan kejahatan perang atau kejahatan terhadap kemanusiaan.”

Inilah sebabnya kami memperbarui seruan kami untuk embargo militer terhadap Israel dan memperkuat kampanye BDS (Boikot, Divestasi dan Sanksi) untuk mengakhiri impunitas Israel dan meminta pertanggungjawaban atas kejahatannya. Ini disimpulkan dalam kata-kata ibu dari perawat medis yang gugur, Razan Najjar:

“Adalah kewajiban komunitas internasional untuk bertindak dan berhenti memasok senjata kepada Israel yang digunakan untuk membunuh Razan dan banyak orang lain seperti dia. Saya menyerukan kepada organisasi dan negara untuk mengimplementasikan seruan rakyat Palestina kami untuk embargo militer terhadap Israel, sehingga kami dapat hidup dalam kebebasan dan perdamaian.”

Alasan mengapa Israel sangat khawatir tentang Great March of Return – yang dimulai pada 30 Maret 2018 dan belum berakhir – adalah bahwa mereka telah mengocok kartu dan mengajukan pertanyaan penting ke depan mengenai esensi penyebab warga Palestina melakukannya serta mengenai status Jalur Gaza. Terlepas dari kenyataan kehidupan suram di Gaza yang diblokade Israel bersama kolusi internasional dan lokal, sebuah kesadaran baru muncul.

Puluhan ribu warga Palestina berdemo di dekat perbatasan Gaza-Israel, Sabtu, 30 Maret 2019. (Photo by Mahmoud Ajjour/APA Images)

Kami telah memutuskan memobilisasi secara damai untuk menegakkan resolusi internasional, dimulai dengan Resolusi PBB 194 tentang kembalinya pengungsi Palestina ke rumah dan tanah mereka. Kami juga telah mencapai kesimpulan bahwa satu-satunya kekuatan yang dapat diandalkan adalah dari rakyat, terutama setelah kegagalan kepemimpinan Palestina untuk bersatu, meskipun ada ancaman yang ditimbulkan oleh apa yang disebut pemerintahan Trump “kesepakatan abad ini” yang bertujuan untuk melikuidasi masyarakat Palestina.

Perjuangan melawan apartheid di Afrika Selatan dan gerakan hak-hak sipil Amerika telah menginspirasi kami. Kami juga mengacu pada sejarah perlawanan rakyat di Palestina, termasuk pemogokan 1936 dan kemudian pemberontakan di Tepi Barat, Jalur Gaza, dan Israel. Itulah sebabnya kami memandang Great March of Return sebagai tindakan aksi massa kolektif melawan kolonialisme dan apartheid pemukim Israel.

Aktivisme kami, warga Gaza, menghubungkan semua bentuk perlawanan rakyat. Secara khusus, ia menegakkan seruan untuk memboikot, melepaskan, dan menjatuhkan sanksi terhadap Israel (BDS), yang diilhami oleh gerakan pembebasan Afrika Selatan. Memang, Great March of Return telah menciptakan konsensus Palestina yang belum pernah terjadi sebelumnya dan itu sejalan dengan tujuan gerakan BDS.

Sebagian besar peserta dalam Great March of Return menuntut penghentian total Perejanjian Oslo dan visinya tentang Bantustan bersama negara Yahudi yang mempraktikkan rasisme terhadap rakyatnya sendiri. Inilah sebabnya mengapa kami cenderung percaya bahwa Great March of Return memiliki potensi untuk menghidupkan kembali konsep pembebasan nasional dan penentuan nasib sendiri dengan membahas fakta-fakta baru di lapangan yang dibuat Israel.

Realitas-realitas sekarang ini telah menjadikan mustahil untuk mendirikan negara Palestina yang merdeka dan berdaulat di atas 22% dari tanah Palestina yang bersejarah. Karena itu, saatnya telah tiba untuk perjuangan yang menentukan untuk kebebasan, kesetaraan, dan keadilan. Lagi pula, dua pertiga penduduk Gaza adalah pengungsi yang haknya untuk kembali dan reparasi dijamin oleh hukum internasional.

Inilah sebabnya mengapa tujuan Great March of Return terbang di hadapan solusi dua negara yang pada dasarnya bertentangan dengan permintaan utama para demonstran, yaitu, pengembalian dan reparasi para pengungsi.

Kami berharap bahwa pawai ini akan segera menyebar dari Jalur Gaza yang diblokade ke seluruh wilayah Palestina yang diduduki dan Israel sendiri, tempat 1,4 juta warga Palestina diperlakukan sebagai warga negara kelas dua.

Inisiatif populer ini adalah upaya untuk mengarahkan upaya menuju pencapaian hak-hak yang sah dan untuk menghubungkan tiga segmen rakyat Palestina, yaitu warga Palestina Israel, warga Palestina di wilayah Palestina yang diduduki, dan diaspora. Itu juga membuktikan bahwa Gaza merupakan bagian integral dari identitas nasional Palestina. Orang-orang Palestina telah memainkan peran penting dalam membentuk dan mempertahankan dengan kuat nasionalisme Palestina modern, yang persis seperti yang ditegaskan pawai itu.

Akhirnya, perjuangan kita adalah untuk kebebasan, pengembalian, dan kesetaraan untuk semua segmen rakyat Palestina, yang kami percaya adalah perwujudan konkret dari hak kami untuk menentukan nasib sendiri. Ini ditentukan oleh kesadaran kolektif baru yang berkontribusi besar bagi Great March of Return dan gerakan BDS. (AT/RI-1, P1)

 

Catatan: Haidar Eid adalah Profesor Asosiasi Sastra Poskolonial dan Posmodern di Universitas Al-Aqsa Gaza.

 

Mi’raj News Agency (MINA)