Petinju Muslimah AS Cetak Sejarah, Pertama Kali Bertanding Kenakan Jilbab

Boxer teenage Amaiya Zafar. (Image from NBC News)

Minnesota, 28 Rajab 1438/ 25 April (MINA) – Petinju Muslimah dari Oakdale Minnesota, Amerika Serikat,   Amaiya Zafar baru mengetahui bahwa dia akan menjadi atlet pertama yang bertarung dengan mengenakan jilbab.

Dalam acara tinju Amerika yang disetujui setelah USA Boxing, badan nasional olahraga tersebut, memutuskan untuk mencabut larangannya. Demikian IINA melaporkan yang dikutip MINA, Selasa (25/4).

Amaiya Zafar yang berusia enam belas tahun itu menerima telepon dari pelatihnya sehingga membuatnya shock dan ibunya menangis.

“Saya kaget, saya pikir itu awalnya adalah lelucon. Tinju akan jauh lebih baik karena mereka termasuk dalam keseluruhan kelompok orang yang tidak dapat bersaing sebelumnya,” kata junior sekolah menengah kepada NBC News

Zafar dijadwalkan untuk mengambil kotak di sebuah acara pada hari Sabtu, 29 April di Minneapolis, Minnesota. Dia akan menjadi petinju pertama yang diizinkan bertarung di ajang AS Boxing.

Zafar dijadwalkan untuk berkompetisi di Richard Green Elementary School minggu depan, dan dia juga mengajar tinju untuk anak-anak.

Dia mengatakan bahwa sangat senang berkelahi di gym yang padat saat mengenakan jilbab, legging dan lengan panjang. Dia memperebutkan peraturan tersebut selama dua tahun.

Zafar menjadi berita utama bulan November lalu saat dia didiskualifikasi dari Kejuaraan Nasional Tinju Gula (Sugar Bert Boxing National Championships ) karena pelanggaran aturan tentang seragam. USA Boxing mengatakan kepada Washington Post, pada saat bertarung masalah jahitan pakaian Zafar “jelas dapat menjadi masalah bagi keamanannya.”

Zafar menjelaskan bahwa ia memulai olahraga pada usia 13 tahun setelah menolak saran ayahnya yang khawatir akan resiko sebagai petinju. Dia mengatakan bahwa saat dia dilarang bertarung secara nasional, dia tahu dia tidak bisa berhenti.

“Ini adalah olahraga saya, sayalah yang menempatkan dalam pekerjaan setiap hari,” katanya.

“Aturan itu tidak dibuat untuk mendiskriminasi saya, tapi memang begitu, dan mereka tidak memperbaikinya. Tetapi saya menghargai kerja USA Boxing yang dilakukan untuk mengubahnya,” tambahnya.

Berdasarkan peraturan baru tersebut, Council on American-Islamic Relations (CAIR) mengatakan bahwa permintaan pengecualian agama harus dilakukan untuk setiap peristiwa di mana petinju tersebut ingin berpartisipasi.

Dalam sebuah pernyataan, CAIR menyambut kemenangan Zafar sebagai  langkah maju dalam perjuangan berkelanjutan untuk kebebasan beragama di negara itu dan juga negara lainnya.

Namun, rintangan berikutnya bagi Zafar adalah bagaimana mengatasi larangan jilbab di even tingkat internasional. Zafar tidak akan bisa bersaing di Olimpiade Tokyo 2020 tanpa mengubah pedoman seragam badan pengatur dunia.

Mara Gubuan, salah satu pendiri organisasi advokasi atlet wanita Muslim Shirzanan, berharap bahwa perubahan tersebut akan segera datang.

“Pembebasan yang dikeluarkan oleh USA Boxing adalah kemajuan yang signifikan bagi perempuan Muslim yang taat,” kata Gubuan kepada NBC News.

“Saya percaya badan internasional akan memperkuat tindakan inklusi ini dengan memodifikasi peraturan mereka juga,” pungkasnya

Organisasi Gubuan bekerja untuk melawan sejumlah pembatasan jilbab yang mencegah perempuan Muslim untuk berkompetisi. Mereka berharap bisa menerapkan standar seragam untuk pesaing Muslim di semua cabang olahraga internasional.

Pada tahun 2017, kelompok tersebut mengalihkan perhatiannya untuk menantang larangan Menteri Bola Basket Internasional tentang jilbab. Sebuah proposal untuk membatalkan embargo akan dipilih oleh badan pengatur pada bulan Mei.

“Persyaratan yang paling seragam ditetapkan beberapa tahun yang lalu dan tanpa niat yang disengaja untuk mengecualikan atlet berdasarkan jenis kelamin, ras atau agama,” kata Gubuan.

Dia menambhakan,  badan pengelola olahraga harus mengatasi kurangnya transparansi dan peraturan untuk atlet, termasuk wanita Muslim, untuk melaporkan dan menyelesaikan keluhan dengan cepat. (T/R07/B05)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)