Serangan di Masjid Al-Aqsha dan Kashmir, Diserukan OKI dan PBB Ambil Tindakan

Putrajaya, MINA – Organisasi Islam Majelis Perundingan Pertubuhan Islam Malaysia (MAPIM) bersama dengan MANAR dan SHURA, menyerukan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) dan PBB agar mengambil tindakan atas terjadinya serangan di Masjid Al-Aqsha dan Kashmir.

“Kami menyatakan penyesalan kami bahwa ketika umat Islam jelas ditindas dan dihina, tidak ada pemimpin Muslim yang maju untuk menyuarakan dukungan yang sangat dibutuhkan dalam membela hak-hak,” kata pernyataan bersama MAPIM, MANAR dan SHURA yang diterima MINA, Senin (12/8).

Berikut isi pernyataan bersama organisasi Islam Malaysia MAPIM, MANAR dan SHURA.

OKI, yang seharusnya menjadi tempat  bagi umat Islam untuk mempertahankan Masjid Al Aqsa dan Muslim yang tertindas di Palestina, Yaman, Kashmir, Cina, India, Sri Lanka dan Sri Lanka, tampaknya diam.

Ketika Muslim menyambut Hari Raya Idu Adha tahun ini, Muslim di Kashmir dan Masjid Al Aqsa, masing-masing menghadapi serangan militer India dan kaum Zionis Yahudi.

Pertanyaannya adalah di mana para pemimpin Muslim dunia pada saat kritis di Kashmir dan Masjid Al Aqsa ini?

Kashmir menghadapi Pemerintah India yang menyerukan penghapusan statusnya sebagai wilayah khusus. Sekarang Jammu Kashmir yang dikuasai India terpaksa menerima statusnya sebagai bagian dari wilayah India yang secara langsung memerintah dari New Delhi.

Sejak Kashmir menyerbu India pada tahun 1947, lebih dari 90.000 orang Kashmir telah terbunuh, 20.000 wanita diperkosa, lebih dari 20.000 anak yatim piatu.

Berita penderitaan rakyat Kashmir jarang terdengar sampai peristiwa terbaru. Ketika India mengumumkan penghapusan Pasal 370 status khusus Kashmir, pengiriman tambahan 37.000 pasukan India atas 700.000 pasukannya, memutuskan semua komunikasi eksternal, menahan semua pemimpin politik pro-Kashmir, sekarang dunia memperhatikan keadaan buruk di Kashmir.

India ingin mengubah demografi Kashmir yang mayoritas Muslim menjadikan wilayah itu sebagai wilayah Hindu ketika status khusus dicabut.

Perjuangan untuk membebaskan Kashmir dari cengkeraman India telah merenggut nyawa ratusan ribu pejuang dan ratusan ribu lainnya terluka.

Berita tentang serangan terhadap Kashmir oleh pasukan India telah mulai beroperasi di bawah arahan New Delhi yang telah memberlakukan jam malam 24 jam di daerah tersebut. Pertumpahan darah akan terlihat dalam waktu dekat.

Al-Aqsa

Pada hari ini, Ahad (11/8) Hari Raya Idul Adha yang dirayakan muslim se-dunia juga melihat orang-orang Yahudi dan tentara Zionis Israel menyerbu Masjid Al-Aqsa, sementara umat Islam berada di dalam Masjid untuk melakukan shalat Idul Adha.

Orang-orang Yahudi secara tidak sengaja mengklaim bahwa mereka juga merayakan hari suci mereka dan dengan demikian mereka menyerbu Masjid dikawal tentara Israel.

Seluruh dunia bisa menyaksikan bentrokan militer Zionis Israel dengan jamaah di dalam Masjid Al-Aqsa. Foto dan video Muslim Palestina yang terluka parah diserang oleh polisi dan tentara Zionis menunjukkan keadaan Masjid Al-Aqsa sekarang menjadi medan perang.

Pemimpin jihad untuk membela Al-Aqsa, Syekh Raed Salah berada di bawah tahanan rumah dan tidak diizinkan untuk pergi keluar menunaikan shalat Idul Adha.

Situasi ini tentu saja menuntut para pemimpin Muslim dunia untuk maju membela Kashmir dan Masjid Al Aqsa.

Kami (Presiden MAPIM Mohd Azmi Abdul Hamid, Ketua MANAR Datuk Seri Ahmad Awang, dan Ketua SHURA Datuk Wira Abdul Ghani Samsudin) mendesak:

1. Pertemuan puncak OKI segera akan diadakan untuk memutuskan tindakan apa yang akan diambil di Masjid Al-Aqsa dan Kashmir.

2. PBB perlu menekan India untuk menarik semua tentaranya dari Kashmir dan membebaskan semua tahanan politik Kashmir yang saat ini ditahan. Pasukan PBB perlu dikerahkan sebagai pengganti untuk mengontrol keamanan warga sipil Kashmir.

3. OKI dan PBB melakukan pemungutan suara plebisit untuk warga Kashmir untuk menentukan preferensi mereka sendiri sebagaimana ditentukan oleh resolusi PBB itu sendiri.

4. OKI perlu memutuskan tindakan yang diperlukan untuk menekan Israel untuk menyingkirkan semua pasukan Zionis Yahudi dari kompleks Masjid Al Aqsa.

5. OKI dan PBB mengeluarkan kecaman keras atas tindakan brutal tentara Israel dan Yahudi yang menyerbu masjid Al Aqsa

6. Membentuk Dewan Negara-Negara Antar-Islam untuk membentuk komite membela Masjid Al Aqsa.

7. Menekan semua Negara Islam untuk meluncurkan gerakan boikot yang efektif terhadap Israel dan mengisolasi israel di semua forum internasional.

(AK/Ais/P1)