Antartika, Satu-Satunya Benua Bebas Covid-19

COMNAP di Antartika. (Foto: PRINOTH)

Saat ini, ada dunia luas yang bebas dari virus corona (COVID-19), orang dapat berbaur tanpa masker dan menyaksikan pandemi menyebar dari jarak ribuan mil jauhnya.

Dunia itu adalah Antartika, satu-satunya benua tanpa COVID-19. Sekarang, karena hampir 1.000 ilmuwan dan orang lain yang menghabiskan musim dingin di atas es melihat matahari untuk pertama kalinya dalam beberapa pekan atau bulan, upaya global ingin memastikan rekan yang datang ke Antartika tidak membawa virus.

Dari Stasiun Penelitian Rothera Inggris di lepas semenanjung Antartika yang melengkung ke arah ujung Amerika Selatan, pemandu lapangan Rob Taylor menjelaskan seperti apa “gelembung kecil kami yang aman”.

Pada hari-hari sebelum virus corona, isolasi jangka panjang, kemandirian, dan ketegangan psikologis adalah hal yang biasa bagi tim Antartika di saat seluruh dunia melihat kehidupan mereka sebagai hal yang sangat ekstrem.

Landasan Scott Selandia Baru di Antartika. (Foto: Stuff. co. nz)

Bagaimana pun waktu telah berubah.

“Secara umum, kebebasan yang diberikan kepada kami lebih luas daripada kebebasan di Inggris pada puncak penguncian (lockdown),” kata Taylor, yang tiba di Antartika pada Oktober 2019 dan telah melewatkan pandemi sepenuhnya. “Kita bisa bermain ski, bersosialisasi secara normal, berlari, menggunakan gym, semuanya masuk akal.”

Seperti tim di Antartika, termasuk di Kutub Selatan, Taylor dan 26 rekannya harus mahir dalam semua jenis tugas di lingkungan komunal yang terpencil dengan sedikit ruang. Mereka memasak bergiliran, melakukan observasi cuaca, dan “banyak menjahit,” katanya.

Koneksi internet yang baik membuat mereka bisa memantau dengan cermat ketika pandemi mengitari seluruh planet Bumi. Hingga tahun ini, perbincangan dengan rekan yang masuk difokuskan untuk mempersiapkan para pendatang baru yang datang.

“Saya yakin ada banyak hal yang bisa mereka katakan kepada kami yang akan membantu kami beradaptasi dengan cara baru,” kata Taylor. “Kami belum pernah berlatih jarak sosial!”

Di Pangkalan Scott Selandia Baru, putaran golf mini dan kompetisi pembuatan film dengan pangkalan Antartika lainnya telah menjadi sorotan musim dingin di Belahan Bumi Selatan. Tim Scott melihat matahari Jumat lalu, 4 September.

“Saya pikir ada sedikit pemisahan,” kata Rory O´Connor, seorang dokter dan pemimpin musim dingin tim, tentang menyaksikan pandemi dari jauh. “Anda mengakuinya secara akal, tapi saya rasa kita tidak sepenuhnya memperhitungkan gejolak emosional yang ditimbulkannya.”

Keluarganya di Inggris tidak mengerti mengapa ia memilih di Antartika. “Mereka tidak mengerti mengapa saya datang ke sini,” selorohnya. “Bulan-bulan kegelapan. Terjebak bersama sekelompok kecil orang. Di mana kegembiraannya?”

O´Connor mengatakan mereka akan dapat menguji virus tersebut begitu rekan kerja mulai tiba pada hari Senin, 14 September. Jadwal itu terlambat berpekan-pekan karena badai besar melongsorkan tumpukan salju setinggi 20 kaki (6 meter). Kasus virus apa pun akan memicu “tingkat respons merah,” katanya, dengan aktivitas dikurangi dan menyediakan pemanas, air, listrik, dan makanan.

Tim ilmuwan Turki dalam Ekspedisi Sains Antartika Nasional ke-3, Februari 2019. (Foto: AA)

Di saat COVID-19 telah mengguncang beberapa hubungan diplomatik, 30 negara yang membentuk Dewan Manajer Program Antartika Nasional bekerja sama lebih awal untuk mencegah virus masuk. Para pejabat mengutip kerja tim yang unik di antara Amerika Serikat, Cina, Rusia, dan lainnya yang di tempat lain mungkin terlibat dalam sniping diplomatik.

Saat dunia yang ketakutan di-lockdown pada bulan Maret, program Antartika sepakat bahwa pandemi bisa menjadi bencana besar. Dengan angin terkuat di dunia dan suhu terdingin, benua yang kira-kira seukuran Amerika Serikat dan Meksiko itu sudah berbahaya bagi para pekerja di pangkalan selama 40 tahun.

“Virus baru yang sangat menular dengan mortalitas dan morbiditas yang signifikan di lingkungan Antartika yang ekstrem dan keras dengan kecanggihan terbatas perawatan medis dan respons kesehatan masyarakat adalah Berisiko Tinggi dengan potensi konsekuensi bencana,” menurut dokumen COMNAP yang dilihat oleh The Associated Press.

Karena Antartika hanya dapat dicapai melalui beberapa pintu gerbang udara atau melalui kapal, “upaya untuk mencegah virus mencapai benua itu harus dilakukan SEGERA,” katanya.

COMNAP memperingatkan, tidak ada lagi kontak dengan turis. “Tidak ada kapal pesiar yang turun.”

Untuk tim Antartika yang berlokasi berdekatan, “kunjungan timbal balik dan acara sosial antar stasiun / fasilitas harus dihentikan.”

Pekerja Antartika telah lama dilatih dalam mencuci tangan dan “etiket bersin,” tetapi COMNAP menyelipkan pengingat itu, menambahkan, “Jangan sentuh wajahmu.”

Dalam pekan-pekan penerbangan terakhir yang terburu-buru itu, AS “untungnya” menambah pasokan medis dan lainnya untuk musim dingin dan setelahnya, kata Stephanie Short, Kepala Logistik untuk Program Antartika AS.

“Kami merencanakan ulang seluruh musim penelitian dalam hitungan pekan, menghadapi tingkat ketidakpastian tertinggi yang pernah saya lihat dalam 25 tahun karir pemerintah saya,” katanya.

Pangkalan Antartika segera masuk ke dalam isolasi berbulan-bulan yang dikenal sebagai musim dingin. Sekarang, dengan secercah musim semi, ujian besar berikutnya telah dimulai.

Sedikit orang yang dikirim ke es untuk musim panas, kata Sekretaris Eksekutif COMNAP Michelle Finnemore.

Di kota gerbang Christchurch, Selandia Baru, Operation Deep Freeze bersiap untuk mengangkut sekitar 120 orang ke stasiun terbesar AS, McMurdo. Untuk membatasi kontak antara pekerja Antartika dan awak pesawat, pesawat berisi fasilitas toilet terpisah yang dipasang di atas palet.

Nish Devanunthan, Direktur Dukungan Antartika Afrika Selatan memgatakan, tindakan pencegahan mencakup kota-kota gerbang Antartika seperti Cape Town, Christchurch, Hobart di Australia, Punta Arenas di Chili, dan Ushuaia di Argentina, masing-masing memiliki protokol karantina dan pengujian untuk pekerja yang naik pesawat atau kapal yang menuju ke selatan.

Devanunthan mengatakan, Antartika selalu memiliki tantangannya sendiri, tetapi terkait COVID-19 dan komunitas internasional secara keseluruhan, “Saya akan mengatakan ini ada di daftar teratas.”

Beberapa pekan yang lalu di Stasiun McMurdo, para pekerja melakukan latihan untuk mensimulasikan apa yang diketahui dunia dengan sangat baik: pemakaian masker dan jarak sosial. “Akan sulit untuk tidak lari dan memeluk teman” begitu mereka tiba, kata Manajer Stasiun McMurdo, Erin Heard.

Dia dan yang lainnya akan mulai memakai masker dua hari sebelum pendatang baru terbang “untuk membantu kami mendapatkan memori otot.”

Untuk membuat masker, tim menggunakan ruang kerajinan McMurdo, penuh dengan kain, dan menggunakan desain yang dicari secara online. (AT/RI-1/RS2)

Sumber: Asharq Al-Awsat

Mi’raj News Agency (MINA)