Ayesha Muslimah Berjilbab Pemenang Kedua Maraton Salju Pertama di India

Ayesha yang berusia 27 tahun menandai kehadirannya yang tak terlupakan di pegunungan yang tertutup salju di ketinggian 10.500 kaki di Lahaul, dengan hijab birunya yang terbungkus rapi.

Tidak ada yang bisa melewatinya saat ia menonjol di antara pelari-pelari antusias lainnya di garis awal maraton salju pertama India yang diadakan baru-baru ini di bawah nol suhu di Sissu, sebuah kota kecil di lembah Lahaul Himachal Pradesh.

Ia adalah seorang insinyur perangkat lunak berbasis di Mumbai yang berasal dari Kasaragod, distrik paling utara Kerala dengan iklim muson tropis.

Ayesha berhasil menduduki posisi kedua dalam kategori wanita setelah menyelesaikan maraton 5 km dalam waktu 47 menit 53 detik.

Wanita tercepat dalam kategori ini adalah Srishti Thakur, 16 tahun, kelahiran Palchan, yang mencatat waktu 43 menit 21 detik. Seorang siswa kelas XI dari sebuah sekolah negeri di Manali, Srishti,  mengatakan, dia terkesan dengan Ayesha karena dia jauh di depan wanita lain dari Himachal Pradesh yang tumbuh di salju.

Aisyah di Lahul sebelum maraton. (Awaz-the Voice)

“Saya harus mengatakan bahwa Ayesha yang datang dari jauh untuk berpartisipasi dalam maraton dan dari iklim yang berbeda semuanya tampil sangat baik. Dia bahkan bisa mengalahkan saya,” kata Srishti.

Baca Juga:  MUI Apresiasi Langkah Pemerintah Berantas Perjudian

Ayesha menikah dengan seorang perwira angkatan laut. Ia seorang pengembang front-end. Ia meninggalkan putrinya yang berusia lima tahun di rumah di Colaba untuk menguji keberanian dan staminanya. Komitmennya untuk berpartisipasi dalam ajang itu benar-benar menginspirasi. Dia menempuh perjalanan 16 jam dengan kereta Duronto dari Mumbai ke Delhi, jarak 1.384 kilometer.

Senang mendapat cuti dari perusahaannya, Ayesha melanjutkan perjalanannya dari Delhi tanpa henti dan naik bus ke Manali yang memakan waktu 16 jam lagi untuk menempuh jarak 550 kilometer. Dari Manali, dia naik taksi dan sampai di Sissu dalam waktu hampir dua jam.

“Awalnya, cuaca agak mengecewakan karena saya tidak terbiasa dengan cuaca dingin seperti itu. Saya hanya melihat salju empat tahun yang lalu saat mengunjungi Nathu La (lulus) ketika saya pergi ke Sikkim. Saya berasal dari Kasaragod di perbatasan Kerala-Karnataka dan pindah setelah Kelas XII ke bagian selatan Kerala ke distrik Kollam untuk mengejar teknik dari TK M College of Engineering,” ceritanya.

“Kemudian, saya bekerja di Calicut selama setahun sebelum menikah pada tahun 2015 untuk bergabung dengan suami saya di Mumbai, di mana iklimnya dapat digambarkan cukup panas dengan tingkat kelembapan yang tinggi. Saya tidak terbiasa dengan cuaca dingin seperti itu. Suami saya adalah orang pertama yang saya hubungi ketika saya selesai maraton,” katanya kepada Awaz-the Voice.

Perjalanan pulang tidak kalah menantang, tetapi Ayesha membawa pulang medali pelari salju dari utara ke barat India. Dia kembali ke Mumbai pada 28 Maret, lima hari sebelum Ramadhan. Ketika koresponden ini meneleponnya pada larut malam pada hari pada Ahad, 3 April 2022, Aisyah sedang berbuka puasa.

Baca Juga:  Ketua Muhammadiyah: Transaksi Judi Online Tahun 2024 Capai Rp.100 Triliun

Ditanya bagaimana dia memiliki begitu banyak stamina, Ayesha melihat kembali ke masa sekolahnya.

“Saya dari daerah pedesaan dan harus berjalan empat hingga lima kilometer setiap hari dari rumah ke sekolah. Saya cenderung melakukan olahraga dan juga banyak berlari di sekolah. Saya berlari untuk bersenang-senang. Setelah menikah, saya beruntung mendapatkan lingkungan yang sangat baik di Angkatan Laut untuk mengejar minat saya dalam berlari. Budaya Angkatan Laut sangat memotivasi. Dua pekan yang lalu, saya berpartisipasi dalam lari stadion estafet 90 menit di mana delapan peserta harus berlari masing-masing selama 90 menit.’’

Pada saat terjadi perdebatan sengit tentang hijab di India, Ayesha berpikir bahwa mengenakan hijab adalah masalah pilihan pribadi.

“Saya selalu memakai hijab. Pandangan saya adalah bahwa jika Anda ingin memakainya, Anda memakainya, dan jika Anda tidak ingin memakainya, Anda tidak memakainya. Ini adalah masalah pilihan pribadi. Kita bukan siapa-siapa untuk menghakimi orang lain. Ada begitu banyak orang di komunitas Muslim yang tidak memakai hijab. Saya lebih suka memakai hijab karena saya telah memakainya sejak saya berusia enam tahun. Jadi, saya sangat nyaman,” katanya.

Baca Juga:  Para Pemimpin Arab Sampaikan Apresiasi atas Suksesnya Haji Tahun Ini

Ditanya bagaimana jilbab tetap utuh selama maraton salju dan menahan angin sepoi-sepoi di ketinggian seperti itu, Ayesha berkata, “Kami membungkusnya sekitar dua-tiga kali. Ini terikat dengan sangat baik.”

Ayesha mengatakan bahwa dia belajar tentang maraton salju dari grup Sole to Soul, sekelompok pelari.

Mengingat pengalamannya berpartisipasi dalam maraton salju hanya dengan jeruk dan pisang, wanita dengan senyum menawan ini berkata, “Saya mencapai Sissu hanya sehari sebelum maraton. Saya tidak yakin dengan iklimnya. Jadi, saya memutuskan untuk berlari hanya lima kilometer, tetapi saya akan mengambil bagian dalam kategori setengah maraton di maraton salju edisi berikutnya serta mendorong teman dan kerabat saya untuk mengambil bagian juga. Saya ingin bergabung dengan institut Pendakian Gunung di Darjeeling.”

Suaminya, Letnan Komandan Mohammad Imran, seorang perwira insinyur kapal selam, juga sangat senang dengan partisipasi Ayesha. “Saya selalu menyukai orang-orang yang sporty dan petualang. Saya juga megambil risiko. Ayesha baru-baru ini mengambil skating juga. Kami pergi makan malam untuk merayakan pencapaian Ayesha.” (AT/RI-1/P1)

 

Sumber: Awaz-the Voice

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rudi Hendrik

Editor: Ismet Rauf