Bantah Menterinya, Merkel: Islam Bagian dari Jerman

Kanselir Angela Merkel dan Horst Seehofer. (DPA)

Berlin, MINA – Kontroversi besar pertama pemerintah baru Jerman pecah, Jumat (16/3), ketika Kanselir Angela Merkel dipaksa untuk menentang menteri dalam negeri barunya mengenai posisi Islam di negara tersebut.

Menteri Dalam Negeri Jerman yang baru dilantik, Horst Seehofer, mengatakan kepada surat kabar Bild pada Jumat bahwa dia tidak percaya agama Islam adalah bagian dari budaya Jerman.

“Islam bukan milik Jerman, Jerman dicirikan oleh kekristenan, termasuk toko-toko tutup pada hari Minggu, hari raya dan ritual gereja seperti Paskah, Pentakosta, dan Natal,” kata pemimpin Partai Kristen Sosialis (CSU) Negara Bagian Bavaria itu, seperti dilansir The Local.

“Orang-orang Muslim yang tinggal bersama kita jelas berasal dari Jerman,” ujarnya, menambahkan “ini tidak berarti kita melepaskan tradisi dan adat istiadat negara kita karena pertimbangan yang salah mengenai orang lain.”

Merkel dengan cepat membantah menterinya tersebut, dengan mengatakan bahwa terlepas dari akar Yahudi Yudeo-Kristen, lebih dari empat juta Muslim sekarang membuat rumah mereka di negara itu.

“Muslim ini adalah bagian dari Jerman dan dengan mereka, agama mereka, Islam, sama seperti bagian dari Jerman,” kata Merkel kepada wartawan setelah melakukan pembicaraan dengan Perdana Menteri Swedia Stefan Lofven.

Terlepas dari intervensi Merkel, komentar Seehofer kemungkinan akan terbukti memecah belah dalam “koalisi besar” kiri-kanan, yang terbangun ketika Partai Sosial Demokrat (SPD) akhirnya bergabung setelah berbulan-bulan mengalami kelumpuhan politik.

Sebagian besar Muslim Jerman adalah keturunan Turki yang disebut “pekerja tamu” yang diundang ke Jerman pada tahun 1960an dan 1970an.

Masyarakat Muslim kembali tumbuh ketika Merkel pada 2015 membuka perbatasan untuk lebih dari satu juta pencari suaka dari negara-negara berpenduduk mayoritas Muslim yang dilanda perang seperti Suriah, Irak dan Afghanistan.

Perdana Menteri Lower Saxony dari SPD, Stephan Weil, juga menolak klaim Seehofer dan menuduhnya memicu “sebuah kontroversi yang benar-benar berlebihan” bagi Merkel.

Sementara itu, Kepala Dewan Pusat Muslim, Aiman ​​Mazyek, menyebut gaya komentar Seehofer terhadap minoritas secara langsung mendiskualifikasi dirinya sendiri. Ia mengatakan langkah sang menteri “sangat tidak bertanggung jawab”.

Jürgen Trittin dari oposisi Partai Hijau juga dengan tajam mengkritik Seehofer, mengatakan pengecualian seperti itu akan menjadi “bencana” bagi upaya integrasi dan hanya menguntungkan partai antiimigrasi dan anti-Islam yaitu AfD.

AfD menyambut komentar anti-Islam itu, dan anggota partai, Andre Poggenburg, mengklaim  Seehofer telah “mengutip kata demi kata dari platform kami”. (T/R11/RI-1)

Miraj News Agency (MINA)