Gaza Terima Hibah Bank Dunia 10 Juta Dolar AS untuk Pengolahan Air Limbah

Gaza, MINA – Bank Dunia telah menyetujui hibah US $ 10 juta untuk membiayai operasi dan pemeliharaan pabrik pengolahan air limbah di Gaza Utara selama empat tahun dan membangun fasilitas pengolahan air limbah berkelanjutan di Palestina.

Sejalan dengan kemitraan sebelumnya di sektor ini, Proyek Keberlanjutan Pengelolaan Air Limbah yang baru akan diberikan tambahan US $ 3,7 juta oleh mitra donor; anggota Kemitraan untuk Pembangunan Infrastruktur Multi-Donor Trust Fund (PID MDTF) yang dikelola oleh Bank Dunia. Construction Review Online melaporkan, Sabtu (13/6).

Menurut Kanthan Shankar, Direktur Negara Bank Dunia untuk Tepi Barat dan Gaza, Gaza telah menderita selama bertahun-tahun akibat bencana lingkungan akibat polusi air limbah yang memengaruhi ratusan ribu warga Palestina.

Baca Juga:  Serangan Udara Israel Jatuh dekat Guest House MER-C di Gaza

Proyek baru ini dibangun di atas upaya Bank Dunia dan mitra donor untuk menyelesaikan pembangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah Gaza Utara yang telah lama ditunggu-tunggu.

“Sekarang, proyek baru ini berfokus pada pengoperasian dan perawatan instalasi pengolahan sementara, dan secara bertahap membangun kapasitas kelembagaan untuk pengelolaan mandiri yang berkelanjutan,” katanya.

Proyek baru ini merupakan kelanjutan dari bantuan Bank Dunia yang telah lama ada di sektor air limbah, didorong oleh tujuan mengurangi ancaman kesehatan dan keselamatan lingkungan di jalur Gaza.

Pembangunan instalasi perawatan darurat Gaza Utara merupakan tanggapan terhadap limbah yang tidak diolah yang dikumpulkan oleh empat kota dan dibuang di Utara wilayah Beit Lahia.

Baca Juga:  Pemerintah Tunda Kewajiban Sertifikasi Halal UMKM Hingga 2026

Jumlah limbah meningkat dari tahun ke tahun menyebabkan banjir, korban, cedera, dan kerusakan aset pada populasi di sekitarnya.

Pabrik pengolahan yang dibangun di bawah proyek Bank Dunia memungkinkan solusi yang efektif untuk limbah air limbah, mencegah degradasi akuifer, dan mengurangi risiko banjir. (T/RS2/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Ali Farkhan Tsani

Editor: Ismet Rauf