Kanaan, Arsip Digital Pertama yang Dokumentasikan Kekayaan Situs Sejarah Gaza

Mayar Humaid dan Bisma Al-Sallaq, pendiri projek Kanaan saat melakukan dokumentasi situs arkeologi Gaza. (Foto : Al Jazeera)

Gaza, MINA – Dengan perang bertahun-tahun, krisis kemanusiaan, dan blokade Israel yang berkelanjutan, warisan budaya yang kaya di Jalur Gaza sebagian besar tidak diperhatikan.

Namun beberapa tahun yang lalu, Nisma Al-Sallaq, seorang arsitek lokal dan pemerhati sejarah wilayah Palestina, siap untuk mengubahnya.

Bersama dengan tim yang terus berkembang, Al-Sallaq, 27, membuat arsip digital pertama di Gaza untuk bangunan bersejarah dan situs warisan ketika dia meluncurkan platform multi-dimensi, Kanaan, pada tahun 2019.

Nama Kanaan sendiri diambil dari orang Kanaan yang pertama kali menetap di Gaza ribuan tahun yang lalu. Sejauh ini Kanaan telah mendokumentasikan 311 bangunan bersejarah dan 76 situs arkeologi di Jalur Gaza.

Ini termasuk Tel Umm Amer atau Biara Saint Hilarion, yang berasal dari akhir Kekaisaran Romawi dan dianggap sebagai situs warisan Kristen yang penting. Arsip tersebut juga mendokumentasikan Masjid Al-Omari, dulunya sebuah gereja yang dibangun oleh Bizantium, dan diubah menjadi masjid oleh Khalifah Muslim Umar ibn Al-Khattab.

“Orang-orang mengira Gaza hanyalah masalah kemanusiaan yang terkait dengan perang dan blokade Israel selama 13 tahun dan banyak yang tidak melihat apa pun selain adegan pembunuhan yang menyakitkan dan pengepungan Israel yang menjadi buletin berita,” kata Al-Sallaq, yang berharap inisiatif tersebut dapat menarik perhatian sisi lain Gaza.

“Mereka tidak tahu bahwa Gaza memiliki harta karun arkeologi, baik di atas maupun di bawah tanah. Gaza adalah gerbang yang menghubungkan Asia dan Afrika. Gaza telah menyaksikan banyak perkembangan sejarah melalui serangkaian peradaban,” katanya kepada Al Jazeera.

Sebagai salah satu kota paling kuno di dunia, Gaza diperintah oleh Firaun, Yunani, Romawi, dan Bizantium sebelum Muslim menaklukkannya pada tahun 635. Gaza menjadi bagian dari beberapa kerajaan Muslim termasuk Kekaisaran Ottoman dari abad keenam belas hingga 1917.

Perang 1948 yang menjadi awal berdirinya Israel, mengubah Jalur Gaza dari pelabuhan kecil dan daerah pertanian menjadi salah satu tempat paling padat di Bumi.

Sebuah blokade Israel diberlakukan di daerah kantong pantai sejak Hamas mengambil kendali pada tahun 2007, tingkat pengangguran yang tinggi dan pemotongan dana PBB telah memperburuk kondisi hampir dua juta penduduk Gaza.

Pembagian kerja

Tim inti di balik arsip digital baru Gaza itu termasuk Al-Sallaq dan insinyur sipil Mayar Humaid. Selama tujuh tahun terakhir, mereka telah mencurahkan waktu dan uang mereka untuk proyek tersebut.

“Kami memulai proyek menggunakan dana kami sendiri pada tahun 2014, tetapi setelah menerima hadiah pada tahun 2016 kami memperluas kerja dan tim kami,” kata Al-Sallaq, mengacu pada penghargaan USD 10.000 yang diberikan oleh LSM Taawon Foundation yang berbasis di Swiss.

Al-Sallaq sejak itu mempekerjakan sekelompok fotografer, desainer grafis, pakar IT, dan lebih banyak lagi insinyur sipil untuk menyiapkan platform tersebut.

Tim dibagi dalam berbagai tugas termasuk meneliti, menyusun, dan mendokumentasikan detail sejarah, serta memfilmkan dan memotret setiap situs untuk arsip.

Dengan situs web, aplikasi seluler, dan halaman Instagram untuk diperbarui, tim memiliki tugas yang adil untuk dilakukan.

“Semua informasi yang kami kumpulkan diunggah ke situs web dengan foto, video, dan deskripsi situs bersejarah yang disediakan,” kata Humaid, yang bertanggung jawab memperbarui halaman Instagram Kanaan Ps.

Terlepas dari upaya tim, situs web tetap dalam pengembangan dan untuk aplikasi seluler perlu pembaruan lebih lanjut.

Mengatasi tantangan

Meski bangga dengan pencapaiannya sejauh ini, Al-Sallaq mengatakan bahwa mereka menghadapi tantangan di setiap langkah, terutama ketika mencoba mengakses situs bersejarah yang termasuk dalam area terlarang.

“Meskipun kami mendapat izin dari kementerian pariwisata untuk melakukan kunjungan lapangan kami di Gaza, kami tidak dapat menjangkau daerah-daerah di sepanjang perbatasan [dengan Israel] karena alasan keamanan,” kata Humaid.

“Situs perbatasan terletak di bawah tanah di daerah yang disebut Israel sebagai ‘kota bawah tanah’,” katanya, mengacu pada jaringan terowongan yang menurut Israel digunakan warga Palestina untuk menyelundupkan barang-barang komersial ke Gaza, serta senjata untuk kelompok bersenjata.

Awalnya, Kanaan hanya fokus mendokumentasikan bangunan dan situs bersejarah Gaza. Dalam beberapa tahun terakhir, proyek ini juga beralih ke artefak.

Namun untuk melakukannya, tim tersebut membutuhkan printer dan kamera tiga dimensi, yang menurut Al-Shallaq, Israel melarang impor karena pembatasan produk “penggunaan ganda”, hal-hal yang diduga dapat digunakan baik untuk sipil maupun tujuan militer.

Namun, alih-alih menyerah pada ide tersebut, Al-Sallaq menyewa seorang spesialis mekatronika untuk merancang printer 3D untuk proyek tersebut.

“Dan dia berhasil,” katanya, menjelaskan bahwa Kanaan sekarang dapat mendokumentasikan objek yang lebih kecil.

Minat tumbuh

Menurut Humaid, proyek tersebut telah mendorong masyarakat untuk membantu melindungi dan memulihkan bangunan dan situs bersejarah di Gaza.

“Sekelompok seniman terinspirasi oleh karya kami dan memulai inisiatif untuk merehabilitasi beberapa bangunan bersejarah yang kami dokumentasikan,” kata Humaid.

Diantaranya adalah Sekolah Al-Kamalia yang didirikan di jantung Kota Tua pada tahun 1237 untuk menampung siswa-siswi yang menuntut ilmu dan anggota masyarakat yang kurang mampu.

Dibangun pada masa sultan Ayyubiyah, sekolah tersebut adalah contoh penting dari pengaruh dinasti Ayyubiyah yang didirikan oleh Salahdin dan yang menguasai bagian Mesir, Suriah dan Irak selama akhir abad ke-12 dan awal abad ke-13 atas Gaza.

Menghimpun sekelompok seniman relawan, Abdallah Al-Ruzi, 38, membantu memulihkan sekolah lama itu sebagai bagian dari inisiatif yang disebut Mobaderoon.

“Kami tahu Sekolah Al-Kamalia adalah sebuah bangunan bersejarah, tetapi dengan bantuan Kanaan kami dapat mengidentifikasi nama yang tepat dan signifikansi historisnya,” kata Al-Ruzi kepada Al Jazeera.

Ruzi mengatakan sementara Mobaderoon ingin memulihkan situs bersejarah lainnya di Gaza, mereka berjuang dengan kekurangan dana.

Menurut Jamal Abu Raida, direktur jenderal barang antik di kementerian pariwisata Gaza, kedua inisiatif tersebut telah membantu mendukung peran kementerian dalam memulihkan dan mendokumentasikan warisan Gaza yang kaya.

“Baik Kanaan dan Mobaderoon memuji peran kami dalam meningkatkan kesadaran, secara lokal dan luar negeri, tentang situs bersejarah Gaza,” katanya, dengan mengungkapkan bahwa kementerian kekurangan sumber daya keuangan yang memadai untuk melakukannya.

Abu Raida mengatakan pendanaan internasional untuk situs bersejarah Gaza membeku setelah Hamas berkuasa.

Namun, Dia mengatakan para donatur perlahan mulai menunjukkan dukungan untuk pekerjaan kementerian dalam beberapa tahun terakhir.

Platform yang sangat dibutuhkan

Khaled Safi, profesor sejarah dan peradaban di Universitas Al-Aqsa di Gaza, mengatakan Kanaan adalah platform yang sangat dibutuhkan.

“Gaza membutuhkan inisiatif semacam ini, terutama karena kurangnya pertimbangan pemerintah terhadap warisan budaya ini,” kata Safi.

“Warisan Gaza membutuhkan lebih dari sekedar arsip digital dan akses virtual. Situs arkeologi yang ada membutuhkan perlindungan yang sebenarnya,” tambahnya.

“Selama beberapa dekade, kami belum melihat perlindungan atau restorasi pemerintah untuk situs dan bangunan arkeologi di Gaza,” ungkapnya.

“Saya pribadi menyaksikan kehancuran beberapa karena kurangnya kesadaran,” katanya, menjelaskan beberapa dipindahkan sebagai bagian dari rencana konstruksi untuk bangunan komersial baru.

Namun, beberapa tahun terakhir ada gerakan yang berkembang yang dipimpin oleh sejumlah profesor sejarah dan arkeologi di universitas-universitas Gaza untuk melindungi warisan daerah kantong itu.

Bersama dengan aktivis media sosial, gerakan tersebut telah mencoba untuk mengakhiri operasi buldoser dan penggalian di sekitar area bersejarah, termasuk Tel Al-Sakan yang bersejarah, yang sebagian besar telah hancur dalam beberapa tahun terakhir.

Terlepas dari tantangan tersebut, tim Kanaan berencana untuk memperluas proyek lebih jauh, menjangkau di luar Gaza hingga ke bagian lain Palestina.

“Memperluas arsip digital untuk memasukkan situs arkeologi dan bersejarah di seluruh kota di Tepi Barat yang diduduki adalah pencapaian tim berikutnya,” kata Humaid.

“Kami bertujuan menjadikan Kanaan sebagai arsip digital pertama untuk bangunan dan situs bersejarah di seluruh Palestina,” tegasnya. (T/R7/RS3)

 

Mi’raj News Agency (MINA)