Kemenag: 5.810 KUA Kecamatan Sudah Terintegrasi Aplikasi Manajemen Nikah

Jakarta, MINA – Kementerian Agama (Kemenag) mencatat, sebanyak 5.810 Kantor Urusan Agama (KUA) kecamatan di seluruh Indonesia sudah terintegrasi dengan aplikasi Sistem Informasi Manajemen Nikah (Simkah).

Kepala Subdit Mutu, Sarana Prasarana, dan Sistem Informasi KUA Ditjen Bimas Islam, Jajang Ridwan mengatakan, Kemenag sendiri memiliki 5.945 KUA kecamatan. Sehingga, kata dia, saat ini masih tersisa 135 KUA kecamatan yang belum terintegrasi Simkah.

“Per Senin, 14 Juni 2021, sebanyak 5.810 KUA kecamatan sudah teritegrasi dengan aplikasi Simkah sehingga KUA kecamatan yang belum memiliki akses Simkah sekitar 135 KUA kecamatan. Kita upayakan yang terbaik,” ujar Jajang di Jakarta, Senin (14/6).

Ia menegaskan, Kemenag terus mengupayakan agar seluruh KUA bisa mengakses layanan Simkah. “Kita terus melakukan koordinasi secara intens dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika terkait hal tersebut,” ujarnya.

Jajang menjelaskan, aplikasi Simkah sendiri memiliki banyak manfaat, salah satunya memudahkan masyarakat dalam mendaftar nikah secara online. Layanan terbaru, kata dia, masyarakat yang mendaftar nikah melalui Simkah akan mendapatkan Kartu Nikah Digital.

“Kartu Nikah Digital itu terintegrasi dengan aplikasi Simkah. Kita sama-sama tahu kemarin (akhir Mei) Menteri Agama sudah meluncurkan Kartu Nikah Digital. Setelah itu kita langsung menyosialisasikannya kepada seluruh KUA agar layanan ini bisa dinikmati masyarakat,” katanya. (L/R2/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)