Menlu Retno Tegaskan Politik Jangan Halangi Solidaritas untuk Afghanistan

Menlu RI Retno Marsudi pada pertemuan High-Level Event on Global Solidarity with Afghan Women and Girls di Markas besar PBB di New York, Amerika Serikat, Selasa (19/9/2023). (Foto: Humas Kemlu RI)

New York, MINA – Menteri Luar Negeri (Menlu) RI Retno Marsudi menegaskan, politik jangan sampai menghalangi solidaritas untuk menciptakan perdamaian dan kemakmuran di Afghanistan.

“Karena di atas politik, masih ada kemanusiaan (humanity),” ujar Retno pertemuan High-Level Event on Global Solidarity with Afghan Women and Girls di Markas besar PBB di New York, Amerika Serikat, Selasa (19/9).

Menlu melanjutkan, situasi perempuan dan anak-anak perempuan di Afghanistan sudah sangat menghawatirkan. “Apakah kita akan membiarkan politik menghalangi kita untuk membantu Afghanistan? Atau kita akan ulurkan tangan, bagaimanapun kondisi politik yang ada?” tegasnya.

Untuk itu, Indonesia percaya pilihan kedua adalah pilihan yang lebih tepat. Retno menjelaskan, Indonesia berkontribusi bagi Afghanistan dalam tiga hal yakni, bantuan kemanusiaan, dalam bentuk pengiriman 10 juta dosis vaksin polio ke Afghanistan, dengan bekerja sama dengan UNICEF.

Selanjutnya, berbagi pengalaman dengan para ulama Afghanistan. Sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia, Indonesia berbagi pengalaman dengan para ulama Afghanistan mengenai pentingnya pendidikan untuk perempuan, salah satunya melalui program kunjungan ulama ke Afghanistan yang diselenggarakan oleh OKI.

Terakhir, menyediakan pendidikan dan pelatihan untuk perempuan. Tahun lalu, Indonesia dan Qatar menyelenggarakan International Conference on Afghan Women’s Education (ICAWE) di Bali. Konferensi yang kedua akan diselenggarakan pada November tahun ini. Pada kesempatan ini, Menlu mengundang para peserta pertemuan untuk menghadiri konferensi ini.

High-Level Event on Global Solidarity with Afghan Women and Girls adalah side event rangkaian Sidang Mejelis Umum PBB di New York yang diselenggarakan Indonesia bersama Irlandia, Kanada dan Women’s Forum. (R/RE1/RS2)

Mi’raj News Agency (MINA)