MPR: Pembangunan Gedung DPR Sebaiknya Ditunda

Ketua MPR RI, Zulkifli Hasan. (Foto: Fauziah/MINA)

Bandung, MINA – Ketua MPR RI Zulkifli Hazan menilai wacana pembangunan gedung baru dan apartemen di komplek Gedung MPR/DPR/DPD RI agar ditunda. Sebab menurut Zulkifli, gedung baru dan apartemen bukan merupakan kebutuhan mendesak.

“Pembangunan gedung baru atau pun apartemen, nanti dululah. Masih banyak kebutuhan lain yang lebih mendesak. Masih banyak rakyat yang hidupnya susah,” kata Zulkifli Hasan di Bandung, Senin (14/8), demikian Antaranews melaporkannya.

Menurut Zulkifli, anggaran negara sebaiknya dialokasikan untuk pembangunan yang pro-rakyat dan kebutuhannya lebih mendesak.

Sebelumnya, Wakil Ketua DPR RI, Fahri Hamzah melontarkan wacana, soal pembangunan gedung baru dan apartemen di kompleks Gedung MPR/DPR/DPD RI, Senayan, Jakarta, menggunakan anggaran dari swasta.

Fahri beralasan, pembangunan apartemen tersebut untuk dikontrak oleh anggota DPR RI dan DPD RI, sehingga tidak jauh untuk berkantor di kompleks Gedung MPR/DPR/DPD RI, di Senayan, Jakarta.

Ketua Badan Urusan Rumah Tangga (BURT) DPR RI, Anton Sihombing, mengatakan wacana pembangunan gedung baru dan apartemen ini dengan pertimbangan gedung Nusantara I penggunanya sudah semakin padat sehingga perlu dibangun gedung yang lebih layak.

Anton menjelaskan, gedung Nusantara I dibangun tahun 1992 hingga 1995 dan saat itu untuk kapasitas 800 orang.

“Saat ini anggota DPR RI ada 560 dan hasil pemilu 2019 ada sebanyak 575 orang, dan setiap anggota memiliki tujuh orang staff, sehingga penghuninya sudah sangat padat,” katanya. (T/R06/R01)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.