Muslim Aligarh India Anggap Pemilu Penting

Muslim Aligarh, India (India TV News)

Aligarh, MINA – Warga Muslim sebagai komunitas yang cukup besar di daerah pemilihan parlemen Aligarh, kota di negara bagian Uttar Pradesh, India, menganggap Pemilu kali ini penting bagi mereka.

Bagi komunitas Muslim Aligarh yang mencapai 40 persen lebih dari populasi penduduk, pemilu kali ini penting bagi pluralisme India.

“Bagi saya, pemilu ini adalah tentang menjaga Konstitusi, yang memberi saya dan semua orang di negara ini hak atas kesetaraan,” kata Shadab Khan, seorang pengemudi berusia 45 tahun di Universitas Muslim Aligarh (AMU).

Banyak komunitas Muslim lain di Aligarh yang menyuarakan sentimen serupa.

Syed Aamir, seorang pekerja di sebuah restoran lokal di pasar Shamshad di kota tersebut, menggambarkan pemilu ini sebagai masalah kelangsungan hidup pluralisme di India.

“Jika kita tidak memilih sekarang, kita mungkin kehilangan kesempatan ini selamanya,” kata Aamir.

Terdapat juga rasa kekecewaan di kalangan pemilih Muslim, seperti Mohammad Shiraz dari wilayah Civil Lines di Aligarh yang merasa diabaikan oleh partai politik.

Baca Juga:  Tank-tank Israel Kepung RS Al-Awda di Gaza Utara

“Partai yang berkuasa tidak membutuhkan suara kita dan pihak oposisi berasumsi kita tidak punya pilihan selain memilih mereka.

Itu sebabnya meski pemilu tinggal beberapa hari lagi, belum ada pengurus partai yang mendekati kami, apalagi kandidat,” kata Shiraz, menyoroti kurangnya keterlibatan aktor politik.

Di tengah kondisi ini, kampanye pemilu di Aligarh masih relatif tenang, dengan kandidat dari partai-partai besar seperti Partai Bharatiya Janata (BJP) dan Partai Samajwadi (SP) sangat berfokus pada kelompok demografi tertentu.

Anggota parlemen petahana dari BJP, Satish Gautam, memprioritaskan penjangkauan kepada komunitas pedagang, yang merupakan basis dukungan tradisional bagi partainya. Sementara SP berkonsentrasi pada mobilisasi dukungan dari desa-desa.

“Aliansi kami memperjuangkan persatuan Hindu-Muslim di Aligarh, tapi seperti halnya ujian, Anda lebih berkonsentrasi pada mata pelajaran yang sulit.

Kami melakukan hal yang sama tetapi kesejahteraan komunitas Muslim tetap kami utamakan,” kata seorang pejabat Partai Samajwadi.

Baca Juga:  HNW Apresiasi Spanyol Atas Pengakuan Negara Palestina

Tuntutan Demokrasi

Mohammad Sajjad, seorang guru besar di Departemen Sejarah AMU, mengatakan bahwa dalam suasana “konsolidasi mayoritas” saat ini, pemilih minoritas seringkali merasa mubazir.

Ia merasa isu-isu seperti ketimpangan ekonomi dan pluralisme agama masih membayangi.

“Konsolidasi mayoritas telah dilakukan selama bertahun-tahun, pertanyaannya bukan lagi soal suara Muslim.

Ini tentang apakah pemilih Hindu harus memilih Hindutva atau Hindu yang pluralis dan toleran. Apakah mereka akan memilih berdasarkan isu ekonomi seperti kemiskinan, pengangguran, kesenjangan ekonomi atau semata-mata karena supremasi agama,” ujarnya.

“Keputusan ini pada akhirnya akan dibuat oleh komunitas mayoritas;

kelompok minoritas yang berjumlah 10-12 persen tidak mempunyai arti penting seperti itu. Ini adalah sesuatu yang harus diputuskan oleh umat Hindu,” tambah Sajjad.

AMU, salah satu universitas residensial terbesar di India, menjadi titik fokus dalam narasi ini.

Menurut pakar akademis seperti Prof. Iftekhar Ahmad Ansari, lembaga ini mencerminkan etos sekuler dan pluralistik India. Namun juga menghadapi tantangan untuk beradaptasi dengan tuntutan demokrasi dan masyarakat yang terus berkembang.

Baca Juga:  Aktivis FFC, Nurhadis: Kami Ingin Blokade Gaza Segera Dibuka

“Umat Islam tidak pernah memilih sebagai kelompok konservatif seperti yang selama ini mereka sebut.

Mereka tidak memilih secara massal, tapi mereka memilih orang-orang yang paling mampu melestarikan dan mengembangkan budaya mereka yang telah dibesarkan dan itulah budaya plural,” kata Ansari.

“Bahkan di AMU, persepsi umat Islam yang memiliki pola pikir konservatif atau mentalitas kelompok tidaklah benar di sini. Mereka sangat berpikiran terbuka,” kata guru besar di Departemen Ilmu Politik tersebut.

Prof. Syed Ali Nadeem Rezavi juga mengungkapkan pandangan serupa, dengan mengatakan tidak ada satu pun Muslim di sini yang dapat disebut “anti-nasional”.

“Umat Islam di sini akan membicarakan hak-hak mereka dan melakukan hal itu tidak membuat Anda anti-nasional,” katanya.

Aligarh akan melakukan pemungutan suara pada pemilu tahap kedua pada 26 April.

Kota Khair, Baroli, Atroli, Kol dan Aligarh merupakan segmen majelis di daerah pemilihan parlemen Aligarh.

Sumber: Muslim Mirror.

Mi’raj News Agency (MINA)