Oposisi Sudan Tolak Kudeta Militer

 

Khartoum, MINA – Oposisi Sudan menolak gerakan kudeta militer yang dipimpin Menteri Pertahanan Awad Ibn Ouf pada Kamis (11/4) dan mendesak warga untuk terus duduk di jalanan.

Puluhan ribu warga Sudan terkejut ketika Ibn Ouf muncul di layar TV sebagai salah satu pelaku kudeta yang menggulingkan al-Bashir. Sudan Tribune melaporkan.

Jalan-jalan di ibukota Sudan dan sejumlah daerah dipenuhi gelombang besar warga setelah mundurnya Presiden al-Bashir, dan mengekspresikan kegembiraan mereka terhadap perubahan yang diharapkan.

Namun, para pengunjuk rasa berteriak di mana-mana, menyatakan penolakan mereka terhadap kudeta militer Ibn Ouf, dan menganggap tindakan itu adalah wajah yang sama yang mereka lawan.

Kepala oposisi Partai Kongres Sudan (SCoP) Omer al-Degair mengatakan, pernyataan yang dibacakan oleh pemimpin kudeta militer itu mengecewakan, dan menekankan penolakannya untuk mengizinkan “pencurian revolusi”.

Dia menekankan, pernyataan itu tidak lain adalah upaya untuk memproduksi kembali rezim al-Bashir yang harus dijatuhkan dengan semua organ dan simbolnya.

“Kami menolak pembentukan dewan militer, dan pimpinan angkatan bersenjata harus menghubungi kami untuk mendengar sudut pandang kami tentang masa depan Sudan. Namun mereka mengambil keputusan sendiri, oleh karena itu kami menolak atas nama rakyat dan kami akan tetap di jalanan,” katanya.

Terus Demonstrasi

Asosiasi Profesional Sudan (SPA) yang mengoordinasikan aksi protes rakyat, juga menolak pernyataan menteri pertahanan, dan meminta para pengunjuk rasa untuk terus berdemonstrasi hingga “perubahan komprehensif” tercapai.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pernyataan Ibn Ouf, SPA mengatakan, pihak berwenang rezim melakukan “kudeta militer yang mereproduksi wajah dan institusi yang menentang perlawanan rakyat Sudan.”

“Mereka yang menghancurkan negara dan membunuh rakyatnya, berusaha mencuri setiap tetes darah dan keringat yang dituangkan oleh orang-orang Sudan yang besar dalam revolusi yang mengguncang takhta tirani,” lanjutnya.

“Apa yang terjadi adalah kudeta baru dan upaya untuk menghindar,” bunyi pernyataan.

“Rakyat akan memberontak melawan otoritas Ibn Auf dan otoritas apa pun yang menghambat cita-cita warga,” imbuhnya.

Para profesional juga menyerukan kepada orang-orang Sudan untuk mempertahankan posisi mereka di depan markas tentara, dan di negara-negara bagian lain dan untuk tetap di jalan-jalan di semua kota di Sudan sampai penyerahan kekuasaan kepada pemerintah transisi yang mencerminkan revolusioner.

“Tidak ada dialog antara kekuatan Deklarasi Kebebasan dan Perubahan dan mereka yang kini berkuasa,” kata juru bicara SPA.

Kekuatan politik lainnya menolak pernyataan Ibn Auf dengan mengatakan, itu hanya berarti kelanjutan dari rezim dan aparat represifnya dengan nama baru.

“Pernyataan Awad Ibn Auf berarti kelanjutan dari aturan para jenderal Islamis, dinas keamanan dan milisi, dan pembalasan terhadap para perwira yang berpihak pada orang-orang dari jajaran menengah dan kecil,” kata SPLM-N yang dipimpin oleh Malik Agar.

“Pada tahap penting dalam sejarah negara ini, SLA menegaskan bahwa pihaknya akan terus berjuang untuk menggulingkan rezim ini. Gerakan ini akan menempatkan semua sumber dayanya ke tangan revolusi,” kata Minni Minnwi, pemimpin Gerakan Pembebasan Sudan.

“Gerakan kami menolak keberadaan simbol genosida di kepala pemerintahan transisi, apa pun pembenarannya, dan menganggapnya sebagai provokasi terhadap perasaan keluarga korban dan penghinaan besar terhadap para martir,” pernyataan Hakim Gerakan Kesetaraan, Gibril Ibrahim. (T/RS2/RS1)7

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.