Perayaan Idul Fitri di Italia Tanpa Shalat Ied di Masjid

Roma, MINA – Masjid dan tempat shalat berjamaah di Italia belum diizinkan dibuka untuk mengadakan shalat Idul Fitri 1441 karena masih mewabahnya virus Covid-19, komunitas Islam di Italia mengumumkan.

Persatuan Komunitas Islam di Italia (UCOII) mengatakan akan menjaga tempat-tempat ibadah tetap tertutup untuk jamaah sampai Ramadhan berakhir. Arab News melaporkan, Sabtu (23/5).

Usai shalat Ied, biasanya diadakan pertemuan komunitas Muslim  berlangsung di arena balap kota di Prato, sebuah kota tekstil yang berjarak 30 km dari Florence. Namun tahun ini kemungkinan tidak dapat dilaksanakan karena pembatasan pergerakan.

Komunitas Muslim kota dengan lebih dari 5.000 anggota telah sibuk selama Ramadhan melakukan pekerjaan amal dan mendistribusikan makanan dan uang bagi mereka yang telah dilanda kesulitan ekonomi akibat pandemi.

Pada Sabtu (23/5) komunitas Muslim Prato akan mengakhiri puasa Ramadhan di taman Hippodrome, dengan mematuhi aturan jarak sosial.

Sekitar dua ratus umat Muslim menyampaikan kepada Imam Najib Lamzouri bahwa mereka akan bergabung di lapangan rumput itu untuk melafalkan doa bersama.

Mereka yang akan hadir harus mengenakan masker penutup dan harus menjaga jarak setidaknya dua meter dari yang lain.

Imam Najib Lamzouri mengatakan acara itu akan terdiri dari satu jam bacaan ayat-ayat Al-Qur’an dan diakhir dengan doa.

“Fakta bisa merayakan akhir periode puasa dengan umat Islam lainnya tampaknya mengusir kenangan buruk dari kuncian,” ujar Lamzouri.

Upacara di luar ruangan dimungkinkan melalui kesepakatan antara komunitas Islam setempat dan Simone Mangani, anggota dewan yang bertanggung jawab dalam pemerintahan kota.

“Banyak orang tidak akan datang tahun ini untuk doa bersama kami karena mereka takut akan virus,” Mazig Abdelmoula, presiden asosiasi Al-Magrheb dan perwakilan dari komunitas Arab Prato, mengatakan kepada surat kabar lokal Il Tirreno.

“Tahun ini kita tidak akan bisa menghadiri perayaan bersama. Setelah shalat pada hari terakhir Ramadhan, semua orang akan kembali ke rumah masing-masing. Di sana setiap keluarga akan dapat merayakan di ruang pribadi mereka. Kami berharap semuanya tetap rendah hati,” ujarnya.

Tahun lalu di Taman Dora di Turin, di timur laut Italia, ribuan orang menghadiri perayaan yang diselenggarakan oleh Pusat Antar Budaya Makkah di Via Botticelli dengan Imam Ahmed El-Shenawy.

Acara di Prato adalah satu-satunya acara besar yang telah diumumkan tahun ini. Di Treviso, di mana komunitasnya berjumlah sekitar 40.000 anggota, sebuah doa online telah diselenggarakan oleh 17 imam yang tinggal di daerah tersebut.

Simpati Uskup Katolik

Sementara itu, Hirarki Katolik bersimpati dengan komunitas Islam yang tidak mampu merayakan akhir Ramadhan di tempat-tempat ibadah mereka.

“Coronavirus memaksa umat Katolik untuk menderita dari pembatasan ini juga,” kata Uskup Agung Milan Mario Delpini dalam sebuah pesan di YouTube kepada komunitas-komunitas Islam di ibukota Lombardy, wilayah terburuk di Italia.

Memuji kemurahan hati umat Islam di Milan, Uskup Agung Delpini berharap agar umat Muslim di Milan memiliki cukup tempat ibadah di mana mereka dapat bertemu dengan aman.

“Kita semua berada di kapal yang sama, dan kita semua harus maju bersama,” tambahnya.

Masjid-masjid dan pusat-pusat Islam di Italia telah ditutup, bersama dengan tempat-tempat ibadah lainnya, sejak penutupan dimulai pada 9 Maret

Hampir 33.000 orang meninggal karena COVID-19 di Italia, negara Eropa pertama tempat infeksi menyebar.

Pemerintah mengizinkan pembukaan kembali semua tempat ibadat mulai 18 Mei, asalkan langkah-langkah sanitasi dan jarak sosial diberlakukan oleh otoritas agama. Namun Yassine Lafram, presiden UCOII, mengatakan kepada perdana menteri Italia bahwa masjid akan tetap ditutup untuk Idul Fitri terlepas dari pengumuman “sebagai masalah tanggung jawab”.

UCOII menerbitkan poster yang dapat diunduh di situs webnya dalam bahasa Italia dan Arab, yang berisi resep wajib untuk diikuti ketika memasuki masjid atau di ruang shalat. (T/RS2/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)