Protes di AS Setelah Siaran Video Polisi Membunuh Pria Kulit Hitam

Ilustrasi. (Ryan Garza, Detroit Free Press)

Akron, MINA – Beberapa ratus pengunjuk rasa berbaris di Akron, Negara Bagian Ohio, setelah tersiarnya rekaman kamera tubuh yang menunjukkan polisi menembak mati seorang pria kulit hitam dengan beberapa lusin peluru.

Saat kemarahan meningkat atas pembunuhan polisi terbaru terhadap seorang pria kulit hitam di Amerika Serikat, dan pihak berwenang menyerukan ketenangan, kerumunan berbaris ke Balai Kota membawa spanduk dengan slogan-slogan seperti “Keadilan untuk Jayland.”

Slogan itu mengacu pada Jayland Walker, 25, yang tewas pada Senin (4/7) setelah petugas mencoba menghentikan mobilnya karena melanggar lalu lintas, kata polisi, Nahar Net melaporkan.

Ahad sdslsh hari keempat berturut-turut protes di kota berpenduduk 190.000 orang itu. Demonstrasi pada siang hari berlangsung damai, tetapi menjadi menegangkan ketika sebagian pengunjuk rasa mendekati barisan polisi dan meneriaki mereka.

Derrick Johnson, Presiden NAACP, mengecam penembakan itu sebagai “pembunuhan… titik kosong” ketika kelompok hak-hak sipil memimpin rapat umum siang hari.

“Orang kulit hitam ini dibunuh… karena kemungkinan pelanggaran lalu lintas. Ini tidak terjadi pada orang kulit putih di Amerika,” katanya dalam sebuah pernyataan, juga mengecam tanggapan departemen kepolisian.

Protes berlanjut hingga malam, dengan ratusan massa masih berada di jalan-jalan di depan pusat peradilan.

Meskipun ada seruan dari beberapa pengunjuk rasa untuk tenang, ketegangan meningkat saat malam berlalu.

Beberapa pengunjuk rasa membakar tempat sampah, memecahkan jendela bajak salju dan otoritas alat berat lainnya.

Polisi dengan perlengkapan anti huru hara dikerahkan dan menembakkan gas air mata ke kerumunan untuk mendorongnya mundur dari pusat peradilan. (T/RI-1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)