Sara Haba, Wanita Tunisia Bersepeda Sendiri Menuju Makkah

Sara Haba di Arab Saudi. (Foto: Instagram)

Pengendara sepeda bernama Sara Haba melakukan perjalanan ke Arab Saudi dan menempuh rute ziarah dari negara asalnya Tunisia dalam 53 hari. Ia tiba di Arab Saudi pada awal Feruari 2020.

Haba melakukan perjalanan melintasi padang pasir ke Mesir dan Sudan selama berpekan-pekan, sendirian, dan mendokumentasikan perjalanannya melalui media sosial menggunakan tagar #cyclingtomecca.

Haba menamai sepedanya Merzouga, yang dapat diterjemahkan secara kasar menjadi “rahmat dengan berkat” dalam bahasa Arab Maghrebi.

“Saya takut dihentikan kapan saja. Saya tidak tahu apakah tubuh saya akan mengikuti kehendak saya dan menerima semua yang saya memaksakan untuk itu,”tulisnya di Instagram.

Haba khawatir dia tidak akan diizinkan memasuki Kota Suci karena dia bepergian sendiri, tetapi dia tidak membiarkan rasa takut menghentikannya.

Di bawah hukum Arab Saudi, setiap wanita di bawah usia 45 tahun yang ingin menjalani ziarah keagamaan seperti haji ke Makkah, membutuhkan visa dan harus bepergian dengan seorang mahram – seorang “wali” laki-laki yang umumnya memiliki hubungan darah. Namun sekarang, setelah masa pemerintahan dipegang Muhammad bin Salman, peraturan itu dilonggarkan.

Meskipun dia tidak merinci bahwa dia melakukan haji, pergi sendirian masih menghadirkan tantangan.

“Di Arab Saudi, di mana jarak dan kesulitannya sangat kecil dibandingkan dengan apa yang saya lalui, saya tegang sebelum mencapai Mekah karena saya benar-benar tidak tahu apakah saya akan diizinkan memasuki kota, bersepeda sendirian,” dia menambahkan.

Rute yang secara fisik berat, mengharuskannya bersepeda jarak jauh hingga delapan jam sehari. Dia tidak memiliki tim sehingga ketika sepedanya rusak di gurun, dia harus memperbaikinya sendiri.

Meskipun Sara bepergian sendirian, ketika kisahnya menjadi viral online, banyak orang bertemu dengannya dalam perjalanannya.

Setelah 16 hari di jalan dia tiba di pelabuhan Sudan, tempat dia bertemu seorang wanita yang telah menempuh jarak 200 km demi menemuinya.

Di momen lain yang menghangatkan hati, orang-orang di jalan menghadiahinya sepeda dan semangka.

Ribuan orang mengikuti perjalanannya secara online dan menulis pesan yang mendukung di Instagram-nya, sementara yang lain mendoakannya.

Sebagai tanggapan, dia mengucapkan terima kasih kepada mereka.

“Terima kasih khusus untuk setiap orang yang telah menyeberangi jalan saya, tersenyum kepada saya, menunjukkan kepada saya jalan, mengisi botol-botol saya dengan air, menawari saya buah atau jabana, berbagi rumah dengan saya, mengenalkan saya kepada keluarga mereka dan teman-teman, bersepeda bersama saya bahkan sejauh 10 km, menangis bersama saya dan menjadikan saya bagian dari kehidupan mereka. Saya tidak menyangka apa pun dari semua yang terjadi,” tulisnya online.

“Saya terus berdoa untuk kalian semua, memegang daftar nama erat-erat di tanganku, sambil berputar dan berputar di kerumunan. Tapi itu tidak akan pernah cukup. Semoga hidup akan memberiku kesempatan untuk mengembalikan ini ke alam semesta,” tulisnya

Haba menyimpulkan, “Saya tidak akan berhasil tanpa kalian masing-masing. Kamu berhasil.” (A/RI-1/P2)

 

Sumber: The New Arab

 

Mi’raj News Agency (MINA)