Sembilan Pengunjuk Rasa Antikudeta Sudan Tewas dalam Demonstrasi

Seorang demonstran antikudeta Sudan duduk di dekan ban yang dibakar, Kamis, 30 Juni 2022. (Twitter/6a7a_Hussein)

Khartoum, MINA – Sedikitnya sembilan demonstran Sudan tewas pada Kamis (30/6), ketika pasukan keamanan berusaha membubarkan demonstrasi massa menuntut diakhirinya kekuasaan militer, kata petugas medis pro-demokrasi.

Ini menjadi salah satu hari paling kejam tahun ini dalam tindakan keras yang sedang berlangsung terhadap gerakan anti-kudeta. Dilaporkan bahwa pasukan keamanan menembakkan gas air mata dan granat kejut untuk membubarkan puluhan ribu pengunjuk rasa.

“Bahkan jika kita mati, militer tidak akan memerintah kita,” teriak pengunjuk rasa, mendesak pembalikan kudeta militer Oktober 2021 oleh panglima militer Abdel Fattah Al-Burhan, yang mendorong pemerintah asing untuk memangkas bantuan yang memperdalam krisis ekonomi kronis.

Setidaknya enam dari delapan orang tewas ditembak di dada, kepala, atau punggung, kata Komite Sentral Dokter Sudan. Insiden itu meningkatkan jumlah korban tewas secara keseluruhan menjadi 111 dari kekerasan terkait protes sejak Oktober 2021.

Baca Juga:  Ibadah Haji dan Kesatuan Umat Islam

“Turunkan kekuasaan Burhan,” teriak massa, di ibu kota Khartoum dan daerah sekitarnya, termasuk kota kembar Omdurman, di seberang sungai Nil.

Pasukan keamanan menembakkan meriam air yang kuat, saat pengunjuk rasa membakar ban.

Petugas medis juga melaporkan, “beberapa upaya untuk menyerbu rumah sakit di Khartoum”, dengan pasukan keamanan menembakkan gas air mata ke satu rumah sakit, di mana beberapa dari mereka yang terluka sedang ditangani.

Protes di Khartoum lebih besar dari biasanya, dan di luar ibu kota, demonstrasi juga terjadi di Wad Madani di selatan, wilayah Darfur barat, negara bagian timur Kassala dan Gedaref serta kota Port Sudan, kata saksi mata. (T/RI-1/P2)

Baca Juga:  Knesset Israel: Tak Satu pun Brigade Hamas Dihancurkan di Gaza

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rudi Hendrik

Editor: Widi Kusnadi