Shuffah Qur’an Abdullah bin Mas’ud Adakan Pelatihan Kitab Gundul

Daurah Kitab Gundul di Aula SQABM, Komplek Shuffah Hizbullah dan Madrasah Al-Fatah, Muhajirun, negararatu, Natar, Selasa (9/7). Foto: Doc MINA.

Lampung Selatan, (MINA) – Shuffah Al-Qur’an Abdulah Bin Mas’ud (SQABM) adakan Daurah (Pendidikan dan Pelatihan) membaca Kitab Gundul dengan metode Al-Ankabut.

Acara yang diselenggarakan selama tiga hari, Senin-Rabu, (9-11/7) di Aula SQABM, Komplek Shuffah Hizbullah dan Madrasah Al-Fatah, Muhajirun, negararatu, Natar, Lampung Selatan ini akan menjadi agenda tahunan.

“Ini perdana, dan akan dijadikan agenda rutin setiap tahun sebagai cara untuk memudahkan para mahasiswa dan mahasiswi SQABM untuk belajar membaca kitab gundul dan Bahasa Arab,” ujar Wakil  Ketua I SQABM, Dr. Lili Sholehuddin saat ditemui Mi’raj News Agency (MINA), Selasa (10/7).

Ia mengatakan, metode Al-Ankabut merupakan salah satu cara membaca kitab gundul atau kitab kuning dengan mengedepankan pemahaman daripada menghafal.

Menurutnya, metode ini memang dirancang agar seseorang bisa belajar Bahasa Arab dengan cepat, mudah dan sederhana.

“Metode ini mencoba memberikan solusi cara belajar Bahasa Arab yang selama ini diajarkan dengan metode yang kurang tepat dan membutuhkan waktu yang lama,” ujarnya.

Lebih lanjut ia menjelaskan, dalam metode ini pelajar tidak dibebani pekerjaan menghafal definisi-definisi atau ta’rifaat tetapi definisi itu akan dihasilkan dari pemahaman pelajar.

Selain itu, menurutnya, metode ini juga memiliki karakteristik lain yang tidak ada pada metode belajar kitab kuning lainnya. Yaitu, tumpuan belajar ada pada kekuatan cara pengajaran seorang guru, bukan hanya sekedar pada buku panduan.

“Buku panduan tidak akan banyak berguna tanpa ada pengajar yang memahami dan berpengalaman dalam metode ini,” katanya. (L/ism/B01/P1).

Mi’raj News Agency (MINA).

Comments are closed.