Spyware Pegasus Buatan Israel Dikecam

Herzliyya, MINA – CEO perusahaan spyware Israel NSO Group Shalev Hulio mendapat kecaman atas pernyataan yang dibuatnya, menyusul tuduhan bahwa perangkat lunak Pegasus perusahaannya digunakan oleh rezim represif untuk memata-matai jurnalis, aktivis, pembangkang, dan kepala negara.

Hulio mengklaim pada Rabu (21/7) bahwa Qatar atau gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi Palestina (BDS) global berada di balik skandal Pegasus terbaru.

“Saya yakin bahwa Qatar atau BDS, atau keduanya. Itu selalu berakhir menjadi entitas yang sama,” kata Hulio dalam komentarnya kepada harian Israel Israel Hayom, The New Arab melaporkan.

“Saya tidak ingin terdengar sinis, tetapi ada orang yang tidak ingin es krim diimpor [ke Israel] atau melihat teknologi kami diekspor,” katanya, mengacu pada keputusan Ben & Jerry awal pekan ini untuk menghentikan penjualan es krim mereka di Tepi Barat yang diduduki.

“Saya tidak berpikir itu kebetulan bahwa pada pekan yang sama mereka mencoba untuk mencegah Cellebrite melakukan IPO, dan laporan keluar tentang Candiru dan Quadream, dan kemudian kami,” kata Hulio, merujuk pada perusahaan spyware Israel lainnya yang juga dituduh menyediakan spyware kepada pemerintah yang represif, yang telah menggunakannya untuk mengintai jurnalis dan aktivis.

“Tidak masuk akal bahwa itu semua hanya kebetulan besar bahwa semuanya terjadi pada saat yang sama,” tuduhnya.

Komentar Hulio muncul beberapa hari setelah laporan mengungkapkan bahwa spyware Pegasus melanggar data setidaknya 50.000 orang, termasuk aktivis, jurnalis, dan pemimpin dunia.

Amnesty International dan media nirlaba Prancis, Forbidden Stories, berkolaborasi dengan sejumlah perusahaan media, termasuk Washington Post, Guardian, dan Le Monde, untuk menganalisis dan menerbitkan daftar tersebut, yang mencakup setidaknya 180 jurnalis, 600 politisi, 85 aktivis hak asasi manusia, dan 65 pemimpin bisnis.

Pernyataan Hulio menuai kritik keras, dengan para pakar hak asasi menunjukkan kurangnya akuntabilitas NSO dan bahaya yang ditimbulkan perusahaan spyware terhadap hak asasi manusia global.

“Sangat menggelikan bahwa NSO Group mencoba untuk mengklaim beberapa konspirasi besar terhadap perusahaannya dengan menggunakan tuduhan yang tidak masuk akal, dan tentu saja gagal untuk benar-benar menjelaskan kerugian mengerikan yang telah ditimbulkan perusahaannya terhadap banyak jurnalis, aktivis, dan pemimpin politik,” kata Sarah Leah Whitson, Direktur Eksekutif Demokrasi untuk Dunia Arab Sekarang [DAWN] kepada Doha News yang berbasis di Qatar.

“Sangat jelas bahwa ketika NSO Group mengatakan bahwa mereka menangguhkan sejumlah negara dari menggunakan perangkat lunaknya karena mereka menemukan bahwa mereka menyalahgunakan perangkat lunak, ada pengakuan bahwa teknologi mereka telah disalahgunakan,” tambah Whitson.

Awal pekan ini, Amnesty International memperingatkan bahwa penggunaan perangkat lunak Pegasus mengekspos krisis hak asasi manusia global, menyerukan moratorium penjualan dan penggunaan teknologi pengawasan.

“Ini adalah industri berbahaya yang telah beroperasi di tepi legalitas terlalu lama. Ini tidak dapat dibiarkan berlanjut,” kata Agnes Callamard, Sekretaris Jenderal Amnesty, dalam pernyataannya.

Amnesty menyerukan moratorium segera atas setiap ekspor, penjualan, transfer, dan penggunaan teknologi pengawasan “sampai ada kerangka peraturan yang sesuai dengan hak asasi manusia”.

“Fakta bahwa dunia dan para pemimpin politik lainnya sendiri mungkin telah memasuki garis bidik teknologi spyware diharapkan akan menjadi peringatan bagi mereka dan negara-negara di seluruh dunia untuk meningkatkan dan mengatur industri ini,” kata Callamard. (T/RI-1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)