Aktivis Uyghur: Cina Terapkan Perbudakan Zaman Modern

Washington, MINA – Rushan Abbas, seorang aktivis Uighur yang tinggal di Amerika Serikat. mengatakan, “noda mengerikan dalam sejarah umat manusia” adalah masalah yang terus berlanjut ketika “Cina menerapkan perbudakan modern ke abad ke-21”.

Ia mengatakan pada peringatan Hari Internasional untuk Penghapusan Perbudakan, Rabu (2/12). Business World melaporkan Kamis.

“Orang akan berharap bahwa umat manusia telah melampaui praktik prasejarah. Namun, di sinilah kita mengakhiri tahun 2020 masih berjuang untuk menghapus perbudakan seolah-olah itu adalah konsep baru,” katanya, menunjuk ke arah “genosida Cina terhadap Uyghur”.

Dia menceritakan bagaimana anggota keluarga dan mertuanya yang berada di “kamp konsentrasi” Cina.

“Abdulhakim suami saya dan anggota keluarga saya ditahan di luar hukum di dalam kamp konsentrasi Cina. Kami tidak memiliki informasi apa pun tentang kesejahteraan mereka, keberadaan mereka, atau bahkan apakah mereka masih hidup,” ujarnya.

“Mereka diperlakukan sebagai budak Cina. Kemajuan  ekonomi Cina, pada dasarnya membawa perbudakan modern ke abad ke-21 dan para pemimpin negara gagal bertindak,” imbuhnya.

“Apa artinya ini bagi kami? Itu berarti banyak dari mode cepat dunia dan barang-barang terjangkau yang begitu sering” dibuat di China “dibuat oleh orang Uyghur yang diperbudak,” tambahnya.

Dia lebih lanjut berkata, “Cina mengklaim fasilitas kerja paksa dan kamp konsentrasi ini adalah pusat pelatihan kejuruan. Namun, ini adalah kebohongan Partai Komunis Tiongkok untuk memenuhi tujuan ekonomi mereka atas darah, keringat, air mata, dan kehidupan orang-orang Uyghur. ”

Tentang kondisi di dalam “kamp konsentrasi,” kata aktivis, “Kakak perempuan saya sendiri dan seluruh keluarga suami saya mendekam di dalam sel yang gelap dan dingin. Mereka kehilangan kondisi manusiawi, makanan, air, obat-obatan dan tercerai-berai dari keluarga tercinta mereka.”

Dia mendesak orang-orang untuk meluangkan waktu mempelajari keadaan buruk Uyghur.

“Saya hanya bisa berdoa agar umat manusia dapat belajar untuk menghormati, memiliki kasih sayang dan cinta satu sama lain, bahwa perbudakan akan menjadi masa lalu. Tidak ada manusia yang pantas untuk dirampas kebebasan mereka dan mengalami penganiayaan yang dihadapi Uighur di tangan pemerintah Cina,” tambahnya.

Populasi Muslim yang cukup besar di Xinjiang telah ditahan dalam jaringan kamp “pendidikan ulang politik” yang meluas, menurut pejabat AS dan pakar PBB.

Orang-orang di kamp dilaporkan menjadi sasaran indoktrinasi politik paksa, penyiksaan, pemukulan dan penolakan terhadap makanan dan obat-obatan, selain dilarang menjalankan agama atau berbicara dalam bahasa mereka. (T/RS2/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)