Doa Naik Pesawat Lengkap dengan Latin dan Artinya

Jamaah haji siap berdoa naik pesawat haji. (Info Publik)

Oleh Ali Farkhan Tsani, Redaktur Senior Kantor Berita MINA

Jamaah haji dari Indonesia dan mancanegara secara berkelompok mulai diterbangkan menuju tanah suci Makkah Al-Mukarramah untuk menunaikan ibadah haji.

Tentu, ketika pesawat akan bergerak terbang, atau nanti saat naik kendaraan di Arab Saudi, jamaah haji dapat membaca doa agar diberi keselamatan dan kemudahan selama perjalanan. Di samping untuk menambah kedekatan dengan Allah, juga untuk mengharap pahala dalam perjalanan suci haji.
Perjalanan menuju Tanah Suci Makkah Al-Mukarramah dan ziarah ke makam Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam di Madinah Al-Munawwarah, untuk menunaikan haji memang menempuh jarak yang sangat jauh. Terutama bagi jamaah asal Indonesia.
Sewaktu pesawat atau kendaraan mulai bergerak, jamaah haji dianjurkan untuk membaca doa.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menganjurkan kita untuk senantiasa membaca doa ketika sedang bepergian (safar) naik kendaraan.

Di sepanjang perjalanan (safar) itulah, doa kita mustajab, mudah dikabulkan Allah, karena itu perbanyaklah berdoa. Ini seperti disabdakan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam :

ثَلاَثُ دَعَوَاتٍ مُسْتَجَابَاتٌ لاَ شَكَّ فِيهِنَّ دَعْوَةُ الْوَالِدِ وَدَعْوَةُ الْمُسَافِرِ وَدَعْوَةُ الْمَظْلُومِ

Artinya: “Ada tiga doa yang mustajab (dikabulkan), tak ada keraguan padanya: doa orang dizalimi, doa musafir, dan doa seorang bapak untuk anaknya”. (HR Abu Daud).

Baca Juga:  MINA News, Kemlu RI Siap Bersinergi untuk Indonesia dan Palestina

Adapun doa di dalam pesawat atau kendaraan darat, berikut adalah bacaannya, diambil dari sumber “Panduan Haji Berdasarkan Manasik Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam”, Penerbit KBIH Al-Fatah, Bogor, 2014, adalah sebagai berikut:

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ .  اللَّهُ أَكْبَرُ  اللَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ

سُبْحَانَ الَّذِي سَخَّرَ لَنَا هَذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنِيْنَ . وَإِنَّا إِلَى رَبَّنَا لَمُنْقَلِبُوْنَ .

اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ فِي سَفَرِنَا هَذَا الْبِرَّ وَالتَّقْوَى وَمِنَ الْعَمَلِ مَا تَرْضَى .

اللَّهُمَّ هَوِنْ عَلَيْنَا سَفَرَنَا هَذَا وَاطْوِ عَنَّا بُعْدَهُ .

اللَّهُمَّ أَنْتَ الصَّاحِبُ فِي السَّفَرِ وَالخَلِيْفَةُ فِي الْأَهْلِ .

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُ بِكَ مِنْ وَعْثَاءِ السَّفَرِ وَكَابَةِ الْمَنْظَرِ وَسُوْءِ الْمُنْقَلَبِ فِي الْمَالِ وَالْأَهْلِ وَالْوَلَدِ

Bismillaahirrohmaanirrahiim. Alloohu Akbar, Allahu Akbar, Alloohu Akbar. Subhaanalladzii sakhkhara lanaa haadzaa wamaa kunnaa lahuu muqriniin. Wa innaa ilaa rabbinaa lamunqolibuun.

Alloohmumma innaa nas’aluka fii safarina haadzalbirro wattaqwa wa minal ‘amali maa tardhoo.

Alloohumma hawwin ‘alainaa safaronaa hadza wa atwi ‘annaa bu’dah.

Alloohumma antash shohibu fissafari walkhalifatu fil ahli.

Alloohumma innii a’udzubika min wa’tsa’is safari wa kaabatil mandzori wa suu’il munqolabi fil maali wal ahli wal walad.

Artinya: “Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Allah Maha Besar. Allah Maha Besar. Allah Maha Besar.

Baca Juga:  Empat Tentara Israel Tewas Tertimpa Bangunan di Rafah

Maha Suci Allah yang telah menggerakkan untuk kami kendaraan ini padahal kami tiada kuasa menggerakkannya. Dan Sesungguhnya kepada Tuhan, kami pasti akan kembali.

Ya Allah kami memohon kepada-Mu dalam perjalanan kami ini kebaikan dan taqwa serta amal perbuatan yang Kau ridhai.

Ya Allah, mudahkanlah perjalanan kami ini dan dekatkan jauhnya.

Ya Allah, Engkau adalah yang menyertai dalam bepergian dan pelindung terhadap keluarga yang ditinggalkan.

Ya Allah kami berlindung kepada-Mu dari kesukaran dalam bepergian, penampilan yang buruk, kepulangan yang menyusahkan dalam hubungan dengan harta benda, keluarga, dan anak.”

Dalam perjalanan itulah, apalagi ini perjalanan haji ke tanah suci, maka sangat dianjurkan untuk memperbanyak istighfar, sholawat, dan nanti kalimat talbiyah saat prosesi ibadah haji. Tak ketingalan juga berdoa atas segala keperluan pribadi, keluarga, bangsa dan umat secara umum.

Termasuk mendoakan saudara-saudara di Palestina agar diberi ketabahan kekuatan dan kemenangan dalam perjuangan meraih kemerdekaannya, wabil khusus dalam pembebasan Baitul Maqdis, Masjidil Aqsa di dalamnya. Serta doa untuk kekalahan dan kehancuran hegemoni Zionis yang telah berbuat kejahatan genosida di Palestina, khususnya di Jalur Gaza.

Baca Juga:  UNRWA Peringatkan Risiko Kesehatan dan Kerusakan Lingkungan di Gaza

Jika berkesempatan naik kendaraan laut (kapal laut atau perahu), maka berikut doanya:

بِسْمِ اللَّهِ مَجْرَاهَا وَمُرْسَاهَا إِنَّ رَبِّي لَغَفُورٌ رَحِيمٌ وَمَا قَدَرُوا اللَّهَ حَقَّ قَدْرِهِ

Bismillaahi majreehaa wa mursaahaa, inna rabbii laghafuurur-rohiim. Wa maa qadarullooha haqqo qodrihi.

Artinya : “Dengan menyebut nama Allah pada waktu berlayar dan berlabuhnya. Sesungguhnya Tuhanku benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Q.S.Hud [11] ayat 41). “Dan mereka tidak menghormati Allah dengan penghormatan yang semestinya.” (Q.S. Al-An’am [6] ayat 91).

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, bahwa orang yang mengucapkan doa dzikir tersebut akan selamat dari tenggelam atau jatuh. (HR Ibnu Sinni).

Doa ini dapat juga dipakai ketika naik kendaraan atau pesawat terbang.

Begitulah pentingnya jamaah haji dan kita semua untuk membaca doa naik pesawatatau kendaraan lainnya dalam sebuah perjalanan. Ini agar perjalanan kita dicatat sebagai ibadah di sisi Allah. Selain itu, ini adalah bentuk kepasrahan kita pada Sang Pencipta. Kita berharap untuk selamat. []

Mi’raj News Agency (MINA)