Kapal Kemanusiaan Beras untuk Afrika Siap Berangkat

Foto: ACT doc

Jakarta, 2 Sya’ban 1438/29 April 2017 (MINA) – Bantuan kemanusiaan beras mulai dimasukkan ke dalam kontariner dan siap diberangkatkan menuju Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, sebelum berlayar menuju daratan Afrika.

Ahad (23/4) menjadi hari pertama proses muat dan angkut 1000 ton Beras untuk Afrika dari wilayah Cepu dan Bojonegoro. Ahyudin, Presiden Aksi Cepat Tanggap (ACT) yang menggagas aksi bantuan mengatakan, program ini berkaitan dengan situasi kelaparan yang berhitung dengan waktu, sementara proses edukasi dan penggalangan masih simultan berjalan. ACT menyiapkan skenario percepatan.

“Tanpa menunggu penggalangan itu terhimpun, dengan dana yang ada kami beli gabah dari petani binaan kami, dan sejumlah usaha penggilingan di Cepu dan Bojonegoro. Hasilnya, beras yang baru dipanen, tentu berkualitas bagus. Beras inilah yang akan diberangkatkan insyaAllah pada 29 April dari Surabaya,” ungkap Ahyudin dalam keterangan pers kepada Mi’raj Islamic News Agency (MINA).

Rencananya, dari Surabaya bantuan sebanyak 40 kontainer atau setara dengan 1000 ton beras siap berangkat, tambah organisasi itu.

Dari Bojonegoro dan Cepu, 12 kontainer dengan kapasitas masing-masing 25 ton sudah terisi penuh. Sekira 12.000 karung beras termuat penuh, tersusun rapi dan tersegel dalam kontainer. Harun, penanggungjawab gudang penyimpanan Beras untuk Afrika mengatakan, belasan kontainer bakal dikebut menjemput beras setiap hari ke Cepu dan Bojonegoro.

“Waktu keberangkatan kapal sudah mepet, 1000 ton siap diangkut dengan 40 buah kontainer berkapasitas 25 ton. Ahad ini sudah ada 12 kontainer datang dari Perak Surabaya. 2 kontainer menjemput beras ke Cepu di Desa Sidorejo. 10 kontainer berikutnya jemput ke Bojonegoro di Kecamatan Dander dan Kecamatan Balen,” ujar Harun.

Salim, selaku pemantau aktivitas bongkar muat barang dari PT Samudera Indonesia menghitung-hitung, dari Kecamatan Balen seluruhnya 5000 karung beras sudah termuat di lima kontainer yang melaju ke Tanjung Perak.

“Menjaga kualitas beras, supaya ruang di kontainer tidak terlalu lembap dan pengap, penataan beras ada aturannya. 9 karung beras ditata memanjang, 7 karung beras ditata melebar, dan 15 karung beras ditumpuk ke atas,” jelasnya.

Selepas azan Maghrib, lima kontainer dari Kecamatan Balen, lima kontainer dari Kecamatan Dander, dan dua kontainer dari Kecamatan Cepu bergerak beriringan. Meski iring-iringan truk kontainer berjalan lambat karena penuh muatan beras masing-masing 25 ton.

“Kapal Kemanusiaan adalah ikhtiar meluaskan partisipasi. Kalau yang kecil saja rela menyumbang makanan yang mereka santap, tentu yang lebih mampu, bersedia berkontribusi lebih besar mendukung terwujudnya kedaulatan pangan negeri ini. Berawal dari kemampuan melayani krisis kemanusiaan.” tambah Ahyudin.

“Dari Indonesia yang subur, 1000 ton Beras untuk Afrika bakal menjadi kado istimewa untuk Somalia. Bukti bahwa bangsa ini bisa berbuat sesuatu untuk meredam Afrika yang dirundung kelaparan. Sebelum Kapal Kemanusiaan berlayar, mari Kita boyong dulu kontainernya sampai Tanjung Perak!” tambahnya.(L/RE1/RS1)

 

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)