Keith Ellison, Muslim Pejuang Hak Kulit Hitam Amerika

Sebelum Keith Ellison menjadi jaksa penuntut negara bagian dan Muslim pertama yang terpilih menjadi anggota Kongres, dia adalah seorang mahasiswa yang memperjuangkan hak-hak orang kulit hitam.

Pada tahun 1989, Ellison sebagai mahasiswa adalah bagian dari kampanye mencari keadilan bagi pasangan kulit hitam tua, yang terbunuh dalam serangan polisi yang gagal.

Dia membantu mengorganisir aksi unjuk rasa dan berbicara di konferensi pers untuk menekan jaksa agung Negara Bagian Minnesota saat itu untuk menyelidiki petugas polisi yang melempar granat setrum di sebuah apartemen. Sementara orang-orang muda kulit hitam yang berada di tanah di luar berteriak bahwa ada orang tua di dalam.

Namun, tidak ada petugas polisi yang pernah didakwa atas insiden itu.

Sekarang dia adalah Jaksa Agung Minnesota dan bertanggung jawab untuk menuntut para polisi yang dituduh membunuh George Floyd, seorang pria Afrika-Amerika, akhir bulan lalu.

Sebagai seorang pengacara top di negara bagian, ia dalam sorotan karena Amerika Serikat telah diguncang oleh protes terhadap kebrutalan polisi yang menargetkan komunitas kulit hitam.

Persidangan bisa menjadi tantangan bagi Ellison (56) yang dibenci oleh sayap kanan karena terlalu liberal dan dihormati oleh pendukungnya sendiri sebagai seseorang yang dapat memberikan keadilan.

Selama bertahun-tahun, identitasnya telah berubah. Di sekolah menengah ia menjadi bagian dari sebuah band bernama The Deviants, di universitas ia membela pemimpin karismatik tetapi kontroversial dari Nation of Islam (NOI) Louis Farrakhan yang kontroversial.

Dibentuk oleh pengalaman

Ellison selalu terlibat dalam masalah sosial sejak masa kuliahnya. Pada tahun 1984, ketika sedang mengejar gelar sarjana di Universitas Negeri Wayne, ia menulis sebuah artikel tentang Bernhard Goetz, pria kulit putih yang menembak dan melukai empat pria Afrika-Amerika di kereta bawah tanah New York pada tahun yang sama.

Dalam artikel itu dia mempertanyakan simpati yang meluas bagi penembak.

“Yah, saya akan memberitahumu. Karena pria kulit hitam di bawah 25 tahun semuanya adalah pencuri, penjahat dan pengedar narkoba di mata masyarakat umum,” tulisnya.

Sekitar waktu itu, ia masuk Islam dan mulai menghadiri masjid.

Setelah mendaftar di Fakultas Hukum Universitas Minnesota, kepercayaan politiknya mulai terbentuk. Dia diketahui telah mempelajari penyebab nasionalisme kulit hitam selama tahun-tahun ketika memimpin Asosiasi Mahasiswa Hukum Hitam.

Dalam sebuah wawancara pada saat itu, berbicara tentang pasangan kulit hitam yang terbunuh dalam serangan polisi di apartemen, dia berkata, “Jika Anda berpikir bahwa hanya dengan membawa orang Afrika-Amerika ke kepolisian akan mengubahnya, Anda menyangkal fakta bahwa ini adalah masalah sistemik dan tidak acak, “koboiisme” individual atas nama polisi. Kepolisian dirancang untuk menekan komunitas kulut berwarna dan komunitas kelas pekerja Eropa.”

Pada tahun 1990, ia membantu meluncurkan buletin, Koalisi untuk Pertanggungjawaban Polisi yang melaporkan penyalahgunaan polisi.

 


Panggilan untuk politik

Lulus dari universitas, Ellison bekerja selama beberapa tahun untuk sebuah organisasi nirlaba yang memberikan bantuan hukum kepada komunitas minoritas termasuk orang Afrika-Amerika. Dia kemudian berpraktik hukum sebagai pengacara kriminal.

Didorong oleh aktivisnya, ia mencalonkan diri untuk kursi Distrik Kongres ke-5 Minnesota di House of Represenatives. Ia menang pada 2006, menjadi Muslim pertama yang memasuki Kongres AS. Ellison masuk sebagai seorang politisi Demokrat dan berada di parlemen pada 2007 hingga 2019.

Keaktivisannya telah membantu menambah popularitasnya. Hal itu juga telah digunakan oleh lawan-lawan politiknya untuk mencorengnya.

Pada tahun 2016, selama upayanya untuk menjadi Ketua Komite Nasional Demokrat, artikel-artikelnya dari universitasnya bertahun-tahun ketika ia menggunakan nama Keith E. Hakim mulai dimunculkan kembali.

Salah satu artikelnya adalah membela Farrakhan, pemimpin Nation of Islam, yang dituduh membuat pernyataan antisemik.

Ellison memang telah menjadi bagian dari kelompok yang membantu mengorganisir aksi unjuk rasa NOI, tetapi dia telah keluar dari organisasi itu bertahun-tahun yang lalu karena kurangnya arah kepemimpinannya.

Dia tidak nyaman dengan pergaulan masa lalunya. Dia bahkan membatalkan wawancara dengan New York Times ketika dia diberi tahu bahwa itu akan mencakup pertanyaan tentang Farrakhan.

NOI pun menyebutnya “munafik.”

 

Perjuangan baru sebagai jaksa agung

Januari lalu, Ellison dilantik sebagai Jaksa Agung Minnesota. Distrik Kongres ke-5 Minnesota terus mempertahankan tempatnya sebagai salah satu daerah pemilihan paling liberal di AS, penggantinya adalah Ilhan Omar.

Tetapi kontroversi lain menjadi amunisi bagi lawan Ellison dari Partai Republik untuk menghadangnya selama upayanya meraih kantor jaksa agung, yaitu ketika mantan pacarnya menuduhnya memperlakukannya dengan buruk.

Sebagai pengacara publik top di Minnesota, Ellison telah menantang sikap anti-imigran Presiden Donald Trump dan menangani kasus-kasus, yang kemungkinan besar akan diabaikan oleh pengacara lain.

Star Tribune menulis pada bulan Desember bahwa Ellison adalah salah satu jaksa agung paling aktivis di Minnesota dalam beberapa dekade.

Para pengkritiknya, seperti Republikan Doug Wardlow, yang dikalahkan Ellison dalam perebutan kursi jaksa Minnesota, menuduhnya sebagai pengacara “kepentingan khusus sayap kiri.”

Sebagai tanggapan, Ellison berkata, “Orang-orang memilih saya, mereka tahu bahwa saya memiliki politik dan itu akan mempengaruhinya. Tapi itu berbeda dari saya yang melaksanakan tanggung jawab saya untuk membela negara.” (AT/RI-1/P1)

Sumber: TRT World

Mi’raj News Agency (MINA)