Najib Miqati, Miliarder dan Perdana Menteri Veteran

(AP Photo/Hussein Malla)

Najib Miqati, seorang pengusaha miliarder yang ditunjuk sebagai perdana menteri baru Lebanon, adalah seorang veteran politik yang dipandang oleh beberapa orang sebagai simbol politik kroni yang mengarahkan negara itu menuju kehancuran.

Dukutip dari Nahar Net, anggota parlemen dan perdana menteri dua kali ini terpilih untuk membentuk kabinet baru pada Senin (26/7) setelah berbulan-bulan negosiasi buntu. Ia kembali berkuasa di tengah krisis keuangan yang dicap oleh Bank Dunia sebagai salah satu yang terburuk di dunia sejak pertengahan abad ke-19.

Muslim Sunni berusia 65 tahun itu yang berasal dari Tripoli, sebuah kota utara dan salah satu yang termiskin di Lebanon. Ia dituduh oleh jaksa penuntut negara pada 2019 melakukan pengayaan ilegal, sebuah tuduhan yang dibantahnya.

Di Tripoli, yang muncul sebagai pusat gerakan protes 2019 yang menuntut pemecatan politisi yang dianggap tidak kompeten dan korup, Miqati adalah target favorit para demonstran yang merobek potretnya dari dinding dan bahkan menyerang rumahnya.

Miqati dianggap sebagai orang terkaya Lebanon dan salah satu yang terkaya di Timur Tengah, dengan kekayaan bersih 2,7 miliar dolar AS menurut Forbes.

Bersama saudara laki-lakinya dan mitra bisnisnya Taha, raja memiliki Grup M1, sebuah grup pemegang investasi internasional dengan saham di Grup MTN telekomunikasi Afrika Selatan dan lini mode Faconnable Prancis, dan memiliki minat di bidang real estate, minyak dan gas, serta industri lainnya.

Awal bulan ini, Grup M1 milik Miqati membeli salah satu operator telepon seluler terbesar di Myanmar, dengan kritik menuduh perusahaan tersebut memiliki hubungan dengan junta militer.

Di dalam negeri, beberapa orang melihat Miqati sebagai simbol elit politik-bisnis yang mengabadikan sistem klientelisme dan kronisme dalam politik negara.

Dia pertama kali muncul sebagai perdana menteri pada tahun 2005, ketika dia memimpin pemerintahan sementara tiga bulan yang dibentuk setelah pembunuhan mantan perdana menteri Rafik Hariri.

Pada tahun 2011, ia kembali memimpin pemerintahan yang didominasi oleh Hizbullah dan sekutunya, yang harus berurusan dengan efek limpahan dari perang Suriah di sebelahnya.

Para kritikus mengecap Miqati, yang dikenal memiliki hubungan baik dengan Damaskus, sebagai boneka Hizbullah — sebuah citra yang berulang kali ia coba hilangkan.

Pada 2013, ia mengundurkan diri di tengah polarisasi mendalam antara kubu politik negara itu atas konflik di Suriah, karena pertikaian di pemerintahannya sendiri menyebabkan kebuntuan politik yang melumpuhkan.

Lahir pada 24 November 1955, Miqati adalah lulusan sekolah bisnis American University of Beirut dan juga belajar di universitas bergengsi INSEAD dan Harvard.

Bersama saudaranya Taha, ia mendirikan kerajaan bisnisnya pada tahun 1982, menjual telepon satelit pada puncak perang saudara Lebanon 1975-1990.

Duo bisnis ini kemudian berkembang ke Afrika, di mana mereka membangun menara ponsel di Ghana, Liberia dan Benin, di antara negara-negara lain.

Miqati pertama kali memasuki politik Lebanon pada tahun 1998, ketika ia diangkat menjadi menteri transportasi dan pekerjaan umum, sebuah jabatan yang dipegangnya hingga 2004, di bawah tiga kabinet berturut-turut.

Dia pertama kali mendapatkan kursi di parlemen pada tahun 2000, dan terpilih kembali dalam pemilihan legislatif terakhir pada tahun 2018. (T/RI-1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)