Peter Tabichi, Guru Terbaik Dunia 2019

Oleh Ali Farkhan Tsani, Redaktur Senior Kantor Berita MINA

Peter Tabichi, masih muda, 36 tahun, adalah salah satu guru di Sekolah Menengah Keriko di Desa Pwani, Nakuru, Kenya, Afrika.

Peter mempunyai kelebihan dibandingkan guru-guru atau rekan kerja lainnya. Ia seorang guru sains yang memberikan 80% dari pendapatan bulanannya untuk membantu orang miskin. Seperti dirilis Global Teacher Price.

Dedikasinya, kerja keras, dan keyakinannya yang kuat akan bakat siswa-siswanya telah membuat sekolahnya yang miskin sumber daya di pedesaan terpencil Kenya.

Ia tampil sebagai pemenang setelah mengambil sekolah terbaik di negara itu dalam kompetisi sains nasional.

Peter mengajar di lingkungan siswa dari beragam budaya dan agama di ruang kelas yang tidak lengkap.

Kehidupan warga tempatnya mengajar, merupakan daerah kekeringan dan kelaparan yang sering terjadi.

Sekitar 95% murid-muridnya berasal dari keluarga miskin, hampir sepertiga adalah yatim piatu atau hanya memiliki satu orangtua, dan banyak yang berangkat tanpa makanan di rumah.

Penyalahgunaan narkoba, kehamilan remaja, putus sekolah lebih awal, pernikahan muda dan bunuh diri adalah hal biasa di wilayahnya.

Membalikkan kehidupan di sekolah dengan hanya satu komputer, internet yang buruk, dan rasio murid-guru 58: 1, bukanlah tugas yang mudah. Apalagi ketika untuk mencapai sekolah, siswa harus berjalan 7 km di sepanjang jalan yang tidak bisa dilalui saat musim hujan.

Peter Tabichi memulai membentuk klub pengasuhan bakat dan minat siswa melalui Science Club sekolah, untuk membantu siswa merancang proyek-proyek penelitian yang berkualitas. Hingga mencapai 60% siswanya memenuhi syarat untuk kompetisi nasional.

Peter membimbing murid-muridnya melalui Kenya Science and Engineering Fair 2018, di mana para siswa memamerkan sebuah alat yang mereka ciptakan untuk memungkinkan orang buta dan tuli mengukur benda.

Klub Ilmu Matematika yang ia bina juga memenuhi syarat untuk berpartisipasi di INTEL International Science and Engineering Fair 2019 di Arizona, AS.

Murid-muridnya juga telah memenangkan penghargaan dari The Royal Society of Chemistry setelah memanfaatkan kehidupan pabrik setempat untuk menghasilkan listrik.

Peter Tabichi dan empat rekannya juga memberikan uang sekolah satu demi satu dalam mata pelajaran Matematika dan Sains di luar kelas dan pada akhir pekan.

Ia juga mengunjungi rumah siswa dan bertemu keluarga mereka untuk mengidentifikasi hambatan yang mereka hadapi.

Meskipun mengajar di sekolah hanya dengan satu komputer dengan koneksi yang terputus-putus, Peter menggunakan internet dalam 80% pelajarannya untuk melibatkan siswa, mengunjungi warung internet dan menyimpan konten online untuk digunakan offline di kelas.

Ia membuat murid-muridnya percaya pada diri mereka sendiri, hingga secara dramatis meningkatkan prestasi dan harga diri murid-muridnya. Pendaftaran telah berlipat dua menjadi 400 selama tiga tahun, dan kasus ketidakdisiplinan telah turun dari 30 per minggu menjadi hanya tiga.

Pada tahun 2017, hanya 16 dari 59 siswa yang melanjutkan ke perguruan tinggi. Sementara pada tahun 2018, 26 siswa melanjutkan ke universitas dan perguruan tinggi.

Prestasi siswa perempuan khususnya telah meningkat, dengan lebih unggul dari siswa laki-laki dalam keempat ujian yang ditetapkan pada tahun lalu.

“Melihat peserta didik saya tumbuh dalam pengetahuan, keterampilan, dan kepercayaan diri, adalah kegembiraan terbesar saya dalam mengajar,” ujar Peter.

Ia menambahkan, “Ketika mereka menjadi ulet, kreatif dan produktif di masyarakat, saya mendapatkan banyak kepuasan, karena saya bertindak sebagai penentu dan kunci takdir terbesar mereka, yang membuka potensi mereka dengan cara yang paling menarik.”

Guru Terbaik

Dedikasi, profesionalitas, komitmen dan karya-karya hebat Peter Tabichi, telah mengantarkannya sebagai pemenang Guru Terbaik Dunia dalam ajang Global Teacher Prize 2019.

Ia dianugerahi hadiah $ 1 juta (Rp14 miliar lebih), setelah menyisihkan 10.000 nominasi dari 179 negara.

Ia menerima hadiahnya di sebuah upacara di Dubai yang diselenggarakan oleh aktor Hugh Jackman, pada Ahad, 24 Maret 2019.

Saat menerima penghargaan bergengsi tingkat internasional itu, Tabichi berkata: “Saya di sini karena apa yang telah dicapai siswa-siswa saya. Hadiah ini memberi mereka kesempatan. Ini memberi tahu dunia bahwa mereka bisa melakukan apa saja.”

Tabichi mengatakan orang-orang muda Afrika tidak akan lagi ditahan oleh harapan yang rendah.

“Afrika akan menghasilkan ilmuwan, insinyur, wirausahawan yang namanya suatu hari akan terkenal di setiap sudut dunia. Dan anak perempuan akan menjadi bagian besar dari kisah ini, ”katanya.

“Saya percaya, sains dan teknologi dapat memainkan peran utama dalam membuka potensi Afrika. Pagi di Afrika. Langit cerah. Inilah saatnya Afrika,” lanjutnya.

Turut merasakan kegembiraan, seperti disebutkan Guardian, Presiden Kenya, Uhuru Kenyatta, mengatakan dalam sebuah pesan video, “Peter, kisah Anda adalah kisah Afrika, sebuah benua muda yang penuh dengan bakat.”

Sunny Varkey, pendiri Varkey Foundation yang menyelenggarakan kegiatan mengatakan, dia berharap cerita Tabichi akan mendorong orang lain untuk memasuki profesi dan “memberi perhatian pada pekerjaan yang benar-benar menginspirasi yang dilakukan guru untuk membuat hari esok lebih cerah daripada hari ini”. (T/RS2/RS3)

Mi’raj News Agency (MINA)