Remaja-remaja Aksi Damai Berguguran di Perbatasan

Karangan bunga dan foto Hasan Shalabi diletakkan di kursi kelas untuk mengenang Hasan yang ditembak tentara Israel di dekat perbatassan Gaza, 8 Februari 2019. (Foto: Ashraf Amra/APA Images)

Rami Dababish berusaha membantu korban terluka ketika dia mendapati dirinya menghadapi asap tebal dari gas air mata pasukan Israel. Ia merasakan efek yang mencekik gas. Dia melangkah mundur dan berjongkok di tanah. Didapatinya ada seorang remaja laki-laki di sampingnya.

Dababish adalah seorang petugas medis lapangan. Ia memberi tahu bocah itu agar tidak pergi lebih jauh. Tetapi instruksinya tidak diindahkan. Beberapa saat kemudian, Dababish melihat remaja itu jatuh. Ia segera berlari ke arah remaja itu.

“Aku menemukan darah mengalir dari lehernya,” kata Dababish. “Saya mencoba menghentikan pendarahan dengan membalut luka dan menekannya. Lalu wajahnya menjadi biru. Hanya beberapa menit sebelum dia meninggal.”

Pembunuhan ini terjadi pada 8 Februari 2019 selama Great March of Return, protes pekanan di Gaza yang menuntut agar pengungsi Palestina diizinkan pulang ke kota-kota dan desa-desa mereka yang dirampas pasukan Zionis pada tahun 1948. Nama korban itu adalah Hamza Ishtaiwi. Dia berumur 17 tahun.

“Hamza tidak membawa senjata atau batu,” kata Dababish. “Dia adalah seorang pengunjuk rasa yang damai, seperti pemuda dan anak-anak lain yang menuntut setiap hari Jumat hak mereka untuk kembali.”

Hamza telah berencana meninggalkan Gaza. Satu pekan sebelumnya, dia berbicara kepada bibinya Bothaina Ishtaiwi, yang bekerja sebagai jurnalis di Turki. Hamza telah meminta bantuan Bothaina untuk bisa mencapai Turki sehingga dia bias menuntut ilmu di sana.

“Jika saya tahu dia akan dibunuh, saya akan menyetujui permintaannya,” kata Bothaina melalui telepon kepada The Electronic Intifada.

Defense for Children International Palestine menyatakan bahwa Hamza berjarak sekitar 200 meter dari pagar yang memisahkan Gaza dan Israel ketika dia terkena peluru tajam.

“Saya tidak pernah berharap melihat Hamza terluka atau terbunuh,” kata Muhammad Ishtaiwi, ayah remaja itu. “Dia selalu jauh dari pagar perbatasan (selama protes pekanan) dan tidak memegang senjata apa pun.”

Hasan pria kecil kami”

Anak-anak Palestina menjadi sasaran tembak tentara Israel pada aksi protes di dekat perbatasan Gaza. (Gambar: Al Jazeera)

Keluarga Ishtaiwi menginginkan penyelidikan internasional terhadap pembunuhan Hamza oleh penembak jitu Israel.

Dalam sebuah surat kepada Rashida Tlaib, seorang anggota Kongres Amerika Serikat, keluarga tersebut berpendapat, Hamza terbunuh “dengan darah dingin” dan Israel telah menggunakan “tembakan berlebihan” terhadap banyak peserta lain dalam Great March of Return sejak dimulai pada 30 Maret 2018.

Hasan Shalabi, 13 tahun, juga terbunuh pada 8 Februari. Dia memprotes di dekat daerah Khan Younis di Gaza ketika dia ditembak di dada oleh seorang penembak jitu Israel.

Keluarga Shalabi yang tinggal di kamp pengungsi Nuseirat, telah mengalami banyak kesulitan dalam beberapa kali. Ayahnya, Hasan Iyad, adalah seorang pegawai negeri sipil. Sekitar 18 bulan yang lalu gajinya dipotong banyak oleh Otoritas Palestina.

Hasan mencari pekerjaan untuk mencoba dan mengimbangi penurunan pendapatan ayahnya. Dia adalah pemain sepak bola yang berbakat. Namun, setelah dia mengantre pekerjaan, dia jarang bergabung dengan teman-temannya untuk kickaround setelah pelajaran hariannya.

“Hasan dulu bekerja di toko roti sepulang sekolah. Dia bekerja sampai tengah malam dengan harga 3 dolar per hari untuk membantu kami,” kata ibunya, Fatma, keponakan perempuan pemimpin Hamas, Ismail Haniyah.

“Saya tidak pernah merasa bahwa Hasan adalah seorang anak. Dia adalah pria kecil kami. Dia merasakan tanggung jawab terhadap keluarganya. Saya tidak tahu mengapa Israel membunuhnya. Dia adalah pilar rumah ini,” kata Fatma.

Hasan memiliki satu saudara lelaki dan lima saudara perempuan. Dia tidak pernah bertemu Jouri, yang akan menjadi saudara perempuan keenamnya. Dia dilahirkan 20 hari setelah dia terbunuh.

Tabung gas air mata meretakkan kepala

Hasan Nofal yang berusia 16 tahun adalah korban lain dari kekerasan Yahudi Israel pada 8 Februari.

Pada hari itu, Hasan bergabung dengan Great March of Return di dekat daerah Al-Bureij bersama dengan temannya Nael Muharib.

Setelah membeli kaleng Coca-Cola, kedua bocah itu mendekati pagar antara Gaza dan Israel.

“Saya memegang kaleng Hasan,” kata Nael. “Saya melihat sesuatu yang kecil datang ke arah kami seperti roket. Itu mengenai kepala Hassan dan dia pingsan.”

Benda terbang itu adalah tabung gas air mata.

Hasan dilarikan ke rumah sakit. Dia menghabiskan empat hari dalam perawatan intensif sebelum meninggal karena luka-lukanya. Tabung gas air mata telah memecahkan tengkoraknya dan menyebabkan kerusakan otak yang serius.

Itu sama sekali bukan yang pertama bahwa tabung gas air mata terbukti menjadi senjata yang mematikan. Setidaknya lima anak Palestina telah meninggal sejak awal 2018 setelah dihantam tabung-tabung semacam itu.

Israel terus menembakkan gas air mata dalam jumlah besar sejak kematian Hasan.

Pada 15 Februari, kepala Ahmad Abu Rashed (13) terkena proyektil gas air mata di daerah dekat kamp pengungsi Jabaliya.

Ahmad, seorang pencinta seni bela diri, biasa melakukan gerakan karate untuk orang banyak yang berkumpul selama protes Jumat. Dia melakukan kinerja seperti itu ketika dia terkena proyektil.

Menurut ayahnya, Suleiman, Ahmad yang didampingi oleh anggota keluarganya yang lain berada sekitar 500 meter dari pagar batas.

“Kami minum teh dan Ahmad sedang berlatih karate,” kata Suleiman. “Penargetan Ahmad bersifat langsung dan disengaja.”

Meskipun tengkorak Ahmad retak, ia berhasil bertahan hidup.

Ahmad telah bersumpah untuk terus memprotes ketidakadilan yang diderita rakyatnya. “Setelah saya pulih, saya akan kembali dan mengambil bagian dalam Great March of Return,” katanya. “Dan saya akan melakukan karate lagi.” (AT/RI-1/RS3)

Sumber: Tulisan Sarah Algherbawi di The Electronic Intifada. Ia adalah penulis lepas dan penerjemah dari Gaza

Mi’raj News Agency (MINA)