Ribuan Warga Perancis Kutuk Berlanjutnya Hukum Darurat

Ribuan warga Paris pada Sabtu (12/3) berdemonstrasi menolak perpanjangan hukum darurat Perancis. (Foto: Shafik/Mandhai)
Ribuan warga Paris pada Sabtu (12/3) berdemonstrasi menolak perpanjangan hukum darurat Perancis. (Foto: Shafik/Mandhai)

Paris, 4 Jumadil Akhir 1437/13 Maret 2016 (MINA) – Ribuan warga Perancis berkumpul di Paris untuk mengutuk perlanjutan hukum darurat yang mereka gambarkan sebagai “kudeta” pemerintah.

Protes Sabtu (12/3) di ibukota Perancis itu menarik demonstran dari beragam kalangan, termasuk pekerja migran yang tidak berdokumen.

Mereka mengemukakan kekhawatirannya dan menyatakan bahwa langkah-langkah darurat itu tidak perlu.

Presiden Francois Hollande awalnya menyatakan keadaan darurat pada 13 November 2015, setelah terjadi pembunuhan terhadap 130 orang oleh kelompok Islamic State (ISIS/Daesh) dalam serangan di Paris.

Pihak berwenang telah melakukan sekitar 3.400 penggerebekan di masjid, rumah, dan lokasi bisnis dengan menempatkan 300 orang dalam tahanan rumah.

Pada Februari 2016, Pemerintah Perancis memperpanjang keadaan darurat dan mengatakan, ancaman kekerasan teroris masih sangat tinggi.

Sejumlah pengunjuk rasa pada Sabtu mengatakan, pemerintah tidak adil dengan hanya menargetkan Muslim dan menggunakan dalih mencegah serangan baru.

Pemimpin Partai Kiri Eric Coquerel mengutuk penetapan keadaan darurat, karena menurutnya tidak berpengaruh pada terorisme dan mengancam kebebasan sipil.

“Keadaan darurat tidak bisa menjadi permanen, karena secara efektif berarti warga menyerahkan hak-hak mereka,” kata Coquerel kepada Al Jazeera yang dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA). (T/P001/P2)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

 

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.