UMAT ISLAM HARUS HATI-HATI TERHADAP PEMIKIRAN BARAT

Direktur CGS (The Center Gender Studies), Dr. Dinar Dewi Kania, pada acara seminar Mengupas Bahaya feminisme dengan tema “Femenisme dan Kesetaraan Gender dalam Worldview of Islam” Ahad (9/11).
Seminar Mengupas Bahaya feminisme, Ahad (9/11).

Jakarta, 16 Muharram 1436/9 November 2014 (MINA) – Direktur CGS (The Center Gender Studies), Dr. Dinar Dewi Kania mengatakan, Umat Islam harus lebih berhati-hati dan kritis dalam menerima dan memahami pemikiran dan perilaku masyarakat Barat.

“Kita harus cermat dengan mempertimbangkan setiap budaya sesuai Al Qur’an dan Assunnah, sehingga kita tidak mudah terpengaruh, ikut-ikutan karena lemahnya iman dan imu yang dimiliki” Kata Dinar pada acara seminar bertema “Femenisme dan Kesetaraan Gender dalam Worldview of Islam” di Jakarta, Ahad.

Ia menjelaskan,tantangan perempuan saat ini ada dua yaitu Westernisasi, gerakan yang mendorong kaum muslimin untuk menerima seluruh pemikiran dan perilaku barat.

Kedua adalah sekularisasi, berusaha membebaskan manusia dari agama dan pengaruh metafisik yang mengontrol logika dan bahasa mereka.

“Aliran femenisme (kebebasan sex dan transgender) bertentangan dengan Al Quran dan Sunnah. Antara laki-laki dan perempuan sudah ada tanggung jawab masing-masing,” tambahnya.

“Kaum liberalis dan femenis telah membuat hukum sebagai kebebasan perempuan, mereka menganggap Islam tidak adil dan terlalu mengekang hak-hak perempuan dalam ibadah dan sosialnya” jelasnya.

Ia juga mengkritisi, RUU Keadilan dan Kesetaraan Gender (KKG) disinyalir membawa paham feminisme. Secara mendasar, RUU tersebut bertentangan dengan syari’ah Islam.

“Seharusnya pemerintah lebih memperhatikan hak-hak perempuan, melindungi kaum perempuan dari kebebasan sex, ” ujarnya. (L/P005/R03)

 

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Comments: 0