Empat Bulan Protes di Iran

Alun-alun Valiasr di pusat ibu kota Iran, Teheran, tampak seperti medan pertempuran pada hari Soorena ditangkap di jalan utama menuju ke sana.

“Ada truk meriam air lapis baja hitam di tengah jalan yang menyemprot pengunjuk rasa, yang sebagai tanggapan, melemparkan apa pun yang mereka bisa ke jendela dan roda truk,” kata siswa sekolah menengah berusia 17 tahun itu, seperti kenangnya pada hari menjelang akhir September 2022.

Beberapa waktu sebelumnya, Soorena meninggalkan toko ayahnya, satu blok dari alun-alun, untuk melihat apa yang terjadi dan dari mana datangnya bau gas air mata yang menyengat.

Tapi sore itu, Soorena tidak sempat kembali ke toko kecil, di mana sepulang sekolah, dia membantu ayahnya menjual ransel. Dia juga tidak kembali ke rumah tujuh hari berikutnya.

Penangkapan Soorena terjadi pada hari-hari pertama demonstrasi nasional setelah kematian Mahsa Amini dalam tahanan polisi. Amini, seorang wanita Kurdi berusia 22 tahun, meninggal pada 16 September setelah dia dipindahkan dalam keadaan tidak sadarkan diri, dari pusat polisi moralitas di Teheran ke Rumah Sakit Kasra.

“Saya tidak bisa hanya berdiri di sana tanpa melakukan apa-apa. Tiba-tiba saya berada di antara orang-orang yang menyerang truk itu,” kata Soorena yang mengenang hari penangkapannya.

Satu jam kemudian, dalam perjalanan kembali ke toko ayahnya, lima anggota paramiliter Basij melemparkannya ke trotoar, menutup matanya, dan memasukkannya ke belakang mobil polisi.

Namun, Soorena beruntung setelah satu malam ditahan, dia dipindahkan ke pusat penahanan remaja dan diadili di pengadilan khusus untuk mereka yang berusia di bawah 18 tahun. Sepekan kemudian, dia dibebaskan dengan hukuman penjara enam bulan ditangguhkan selama dua tahun, karena dia masih di bawah umur.

Empat bulan kemudian, ketika Soorena mengenang peristiwa yang menyebabkan penangkapannya, Alun-alun Valiasr dan jalan-jalan di sekitarnya terlihat sangat berbeda. Lalu lintas Teheran yang menjengkelkan perlahan mengalir, dan sepeda motor melaju dengan cepat di antara mobil dan pejalan kaki. Tidak ada lagi tanda-tanda protes di jalan-jalan itu.

“Ya, jalanan sepi, tapi ketegangan masih bisa dirasakan di mana-mana,” kata Soorena kepada Middle East Eye (MEE).

“Selama sepekan saya ditahan, saya melihat banyak tahanan lain seusia saya, dan saya pikir pemerintah tidak dapat menekan kami semua untuk waktu yang lama. Khususnya mahasiswa, satu atau dua tahun lebih tua dari saya, terorganisir dengan baik.”

Saat Alun-alun Valiasr mengalami hari yang tenang di bulan Januari 2023 ini, sekitar satu kilometer ke selatan, dua mobil Mercedes polisi diparkir di depan kompleks Teater Kota.

Mobil-mobil mewah itu diimpor dari Jerman ketika ketua parlemen saat ini, Mohammad Bagher Ghalibaf, adalah kepala polisi negara itu pada awal 2000-an, tepat setelah represi mematikan pemberontakan mahasiswa tahun 1999.

Enam petugas polisi berseragam tempur hijau zaitun berdiri di samping kedua Mercedes itu, menjaga jalan. Segalanya tampak sunyi. Namun semakin ke barat, menuju pintu masuk utama Universitas Teheran, semakin padat kehadiran mobil polisi, petugas berpakaian preman, dan paramiliter Basij yang mengendarai sepeda motor.

Meskipun terjadi penumpasan berdarah terhadap protes yang menewaskan sedikitnya 481 orang, banyak kampus universitas di Teheran dan kota-kota besar lainnya masih menyaksikan kerusuhan dan demonstrasi di dalam kampus.

“Pasukan keamanan lebih berhati-hati dalam menghadapi dan menyerang mahasiswa,” kata Ronak, seorang mahasiswa program master di Universitas Teheran. “Kami menggunakan hak istimewa kecil ini dan terus berjuang karena polisi dan garda revolusi telah menekan demonstrasi di jalanan dengan membunuh orang.”

Namun, aparat keamanan tidak menembakkan peluru tajam ke mahasiswa di kampus. Sebaliknya, otoritas universitas menangani masalah ini dengan menangguhkan dan mengeluarkan mahasiswa.

Mahasiswa yang diskors dilarang memasuki kampus, dan satu-satunya tempat mereka dapat menunjukkan penentangan mereka terhadap pemerintah adalah di jalan-jalan, di mana peluru tajam dikerahkan.

Terlepas dari tekanan pada akademisi dan aktivis mahasiswa, Ronak berharap demonstrasi skala kecil di berbagai bagian Teheran, meneriakkan slogan-slogan dari atap pada malam hari, protes di dalam kampus dan pembangkangan sosial terhadap kewajiban jilbab akan membuat gerakan ini tetap hidup.

“Saya percaya bahwa gelombang besar demonstrasi akan segera dimulai, bahkan jika mereka terus mengeksekusi orang yang tidak bersalah,” katanya kepada MEE, dua hari setelah pemerintah menggantung dua pemuda sebelum matahari terbit yang ditangkap selama protes di Karaj pada November tahun lalu.

“Hukuman mati hanya menambah frustrasi saya. Ketika saya membaca tentang eksekusi, saya merasa tenggorokan saya tercekat, tetapi saya tidak akan menelannya. Saya, dan orang-orang muda seperti saya, akan berteriak sekeras mungkin untuk singkirkan benjolan ini.”

Dua fase serangan terhadap media

Melaksanakan empat hukuman mati terkait dengan protes, menyerang pertemuan anti-pemerintah terkecil di kota-kota, menangkap lebih dari 15.000 orang, memberikan hukuman penjara yang lama kepada para demonstran dan menangguhkan aktivis mahasiswa, bukanlah satu-satunya metode yang dimiliki pemerintah Iran yang digunakan untuk menahan gerakan anti kemapanan 2022.

Wartawan juga menjadi sasaran berat aparat peradilan dan keamanan. Lebih dari 75 wartawan ditangkap dan setidaknya 30 masih ditahan sejak pertengahan September.

Pada 10 Januari, cabang Pengadilan Revolusi Islam mengumumkan salah satu hukuman penjara terlama yang pernah diberikan kepada seorang jurnalis Iran. Pengadilan di utara kota Sari menghukum wartawan olahraga Ehsan Pirbornash 18 tahun penjara.

“Tidak ada yang baru; kami tahu wartawan akan membayar mahal untuk menjadi suara orang biasa,” kata seorang jurnalis veteran yang telah menyaksikan beberapa serangan besar terhadap media selama dua dekade terakhir.

Wartawan itu menjelaskan, operasi pemerintah terhadap media terjadi dalam dua tahap. Pertama, aparat keamanan menangkap wartawan yang memberitakan kematian Amini, mewawancarai anggota keluarga korban yang tewas saat demonstrasi, dan wartawan yang aktif mengunggah di media sosial.

“Sejak akhir Desember, kami memasuki fase baru, dan [pemerintah] mulai menangkap mereka yang mewawancarai anggota keluarga tahanan yang menerima hukuman mati. Selain itu, jurnalis yang menerbitkan komentar dari pengacara yang membela tahanan juga ditangkap,” dia berkata.

“Saya tidak tahu, tapi kita mungkin juga melihat fase ketiga.”

 

Apakah ada cahaya di ujung terowongan?

Berbeda dengan generasi muda, jurnalis veteran ini dan mereka yang telah menyaksikan atau berpartisipasi dalam gerakan mahasiswa 1999, Gerakan Hijau 2009, dan kerusuhan 2019 tidak percaya bahwa pertemuan skala kecil dan nyanyian atap akan menghidupkan kembali gerakan 2022.

“Ketika gerakan sosial di bawah sistem diktator menghadapi tekanan yang tak tertahankan, mereka biasanya memasuki fase penangguhan, dan inilah yang kita alami sekarang di Iran,” kata seorang ilmuwan politik yang tinggal di Teheran kepada MEE tanpa menyebut nama karena bahaya pembalasan oleh pemerintah.

Akademisi yang pernah dikeluarkan dari universitas saat Revolusi Kebudayaan Iran (1980-1983) itu mengatakan, pemerintah telah menerapkan strategi lama, bersamaan dengan protes, untuk meningkatkan dampak represi.

“Menganalisis gerakan sosial sebelumnya menunjukkan bahwa pemerintah pertama-tama menyerang para pemimpin dan tokoh yang menyuarakan gerakan tersebut. Selanjutnya, gerakan yang sudah berada di bawah tindakan represif yang keras, tidak dapat mengorganisir dan memobilisasi. Dan hal yang sama terjadi lagi,” katanya.

“Ini adalah salah satu alasan utama mengapa hanya di Zahedan orang dapat mengorganisir demonstrasi besar-besaran. Saya pikir Molavi Abdol Hamid segera juga akan menjadi sasaran dengan satu atau lain cara.”

Molavi Abdol Hamid adalah pemimpin agama Sunni paling terkenal dan dihormati yang tinggal di Zahedan, ibu kota provinsi Sistan dan Baluchistan. Sejak 30 September, Abdol Hamid secara terbuka menyuarakan dukungannya kepada pengunjuk rasa dan mengkritik sistem ulama setiap pekan pada khutbah Jumatnya, setelah itu ribuan orang mengadakan demonstrasi di kota tersebut.

Ilmuwan politik itu juga meramalkan bahwa pemerintah Iran akan terus menekan para pembangkang, aktivis, dan bahkan orang biasa.

Setiap hari dalam perjalanan ke kantornya di Teheran tengah, analis itu melewati jalan yang sama dengan yang dilalui Soorena dan Ronak. Tapi sudut pandangnya tentang masa depan berbeda dengan pemuda itu.

Menurutnya, penunjukan Brigade Jenderal Ahmad Reza Radan yang terkenal baru-baru ini sebagai Kepala Polisi Iran adalah pertanda tindakan  yang lebih keras di masa depan.

“Sekarang kemapanan terasa jaya,” tegasnya.

“Jadi, pihak berwenang kemungkinan besar akan melanjutkan penangkapan, hukuman penjara, dan melakukan lebih banyak hukuman mati; kecuali jika sesuatu menciptakan gelombang protes nasional lainnya.” (AT/RI-1/P1)

 

Sumber: MEE, semua nama telah diubah untuk alasan keamanan.

 

Mi’raj News Agency (MINA)