Kisah Dua Bersaudara yang Bertempur Melawan Assad

Quneitra, Suriah, MINA – Abu Eliyas dan Abu Yousef adalah dua bersaudara yang bertempur di melawan Presiden Suriah Bashar al-Assad, laporan MEMO yang dikutip MINA.

Salah satu dari keduanya adalah anggota kelompok pemberontak yang pernah didukung oleh, badan intelijen AS,  CIA. Yang lainnya adalah seorang jihadis dalam gerakan apa yang kebanyakan media menyebutnya teroris internasional yang dilarang.

Terlepas dari perbedaan ideologi mereka, keduanya hidup di bawah atap yang sama di provinsi Idlib yang dikuasai pemberontak dan telah bertempur di pihak yang sama melawan pasukan pro-Assad dan Daesh (ISIS).

“Yang penting kita melawan musuh yang sama,” kata Abu Eliyas, 40 tahun anggota kelompok Failaq al-Sham yang didukung Turki.

“Di rumah, kami bertukar keterampilan militer dan informasi, dan mendiskusikan bagaimana situasi di medan Suriah,” lanjutnya.

Sementara Abu Yousef yang berusia 27 tahun adalah anggota jihadis Tahrir al-Sham, yang sebelumnya gerakan itu dikenal dengan nama Front Nusra.

“Kami adalah anggota satu agama, satu negara dan satu tujuan,” katanya suatu ketika.

Perjalanan paralel mereka melalui perang sipil yang dimulai di Suriah pada tahun 2011 menggambarkan kerumitan penyortiran gerilyawan yang dianggap radikal dari pemberontak yang lebih moderat.

Ini adalah tugas yang dihadapi Turki karena berusaha untuk mencapai kesepakatan dengan Rusia atas Idlib, yang merupakan bagian dari busur wilayah yang dikuasai pemberontak di perbatasan Turki.

Provinsi ini adalah bagian dari pijakan penting terakhir oposisi di Suriah dan efektif – setidaknya untuk saat ini – di zona pengaruh Turki di bawah perjanjian yang dicapai bulan lalu.

Rusia sendiri mengharapkan Turki bisa melakukan pemisahan gerilyawan, dengan pemberontak radikal untuk meninggalkan zona demiliterisasi yang baru dibuat di garis depan dengan pasukan pemerintah pada Senin. Turki mengatakan, orang-orang moderat dapat tetap tinggal di mana mereka berada.

Kelompok-kelompok yang didukung Turki, berkumpul di bawah payung Front Pembebasan Nasional (NLF), yang telah mengatakan mereka akan bekerja sama dengan upaya Turki, meskipun ada beberapa keraguan.

Bagian tugas yang lebih berat untuk Turki adalah bagaimana membawa para jihadis ke meja perundingan, terutama pejuang asing yang diperkirakan berjumlah ribuan. Presiden Tayyip Erdogan menyarankan Tahrir al-Sham mau bekerja sama.

Dalam komentar pertamanya tentang kesepakatan itu, Tahrir al-Sham mengatakan pada hari Ahad (14/10) bahwa mereka menyambut upaya untuk melindungi wilayah yang dibebaskan dari serangan – sebuah anggukan persetujuan untuk upaya Turki.

Namun, kelompok itu juga memperingatkan terhadap tipu daya Rusia. Kelompok jihadis itu mengatakan tidak akan menyerah dan akan terus berjuang untuk menggulingkan Assad dan mengasingkan para jihadis asing untuk satu pujian.

Pengalaman Abu Yousef dan Abu Eliyas menunjukkan bahwa batas antara pemberontak radikal dan moderat tidak selalu mudah ditarik.

Abu Eliyas adalah seorang pengacara terlatih dengan tujuh anak yang bekerja sebagai pegawai pemerintah ketika konflik Suriah dimulai. Dia mengambil bagian dalam protes pertama melawan Assad di kota kelahiran di Suriah timur.

“Mereka adalah hari-hari yang tak terlupakan. Perasaan itu sangat aneh bagi kami – bahwa kami berada di Suriah dan pergi keluar sebagai protes terhadap rezim dan keluarga Assad,” katanya.

Abu Eliyas mengangkat senjata dengan kelompok Tentara Pembebasan Suriah pada awal perang.

Setelah merebut daerah itu, militan Daesh menghancurkan rumahnya di Deir al-Zor Suriah Timur dengan memasangkannya bahan peledak yang kemudian dia gambarkan sebagai tindakan balas dendam.

Sementara, Abu Yousef, yang belum menikah, adalah seorang pelajar saat konflik dimulai. Dia bergabung dengan Nusra Front ketika pertama kali muncul di Deir al-Zor. Dia tertarik atas apa yang dilihatnya berupa kesalehan para anggotanya, termasuk orang asing yang bergabung di dalamnya.

Keduanya bertempur melawan Daesh ketika menyerang Suriah Timur pada tahun 2014 dan pergi ke utara dengan keluarga mereka ketika ISIS menaklukkan daerah tersebut. Sesampai di sana, Abu Eliyas bergabung dengan Failaq al-Sham dan menyebut posisinya di Turki sebagai salah satu atraksi.

Failaq al-Sham memiliki hubungan dengan cabang Ikhwanul Muslimin Suriah, yang melancarkan pemberontakan di tahun 1980-an dan dianggap sebagai kelompok teroris oleh pemerintah.

Selain dekat dengan Turki, Failaq al-Sham juga merupakan salah satu penerima bantuan yang disalurkan melalui program Central Intelligence Agency (CIA) AS yang akhirnya ditutup oleh Presiden Donald Trump.

Tahrir al-Sham telah bentrok beberapa kali dengan pemberontak lain di barat laut dan menghancurkan beberapa faksi yang didukung asing.

Ketegangan di Idlib telah berkurang akhir-akhir ini. Pemberontak membentuk ruang operasi bersama untuk mengantisipasi serangan oleh pasukan pemerintah Suriah yang telah diperkirakan sampai Turki dan Rusia mencapai kesepakatan pada bulan lalu.

Tahrir al-Sham, tempat dimana Abu Yousef bergabung dan ikut berperang, telah memperluas kontak dengan kelompok lain dan telah mengunjungi saingan mereka.

Seorang pejabat di faksi saingan lain mengatakan, perjanjian antara Turki dan Rusia bisa menstabilkan peta konflik Suriah untuk beberapa waktu mendatang. Meskipun Assad masih bersumpah untuk mengambil kembali daerah itu, kampanye Idlib tanpa dukungan Rusia dipandang keluar dari pertanyaan.

Menulis di Jurnal Wall Street bulan lalu, Erdogan mengatakan pemberontak moderat harus menjadi bagian dari operasi kontraterorisme internasional yang akan menargetkan elemen teroris dan ekstremis dan membawa ke pengadilan pejuang asing.

Abu Yousef melihat konspirasi untuk melemahkan pemberontakan dengan membagi pasukan oposisi. “Perjanjian Rusia-Turki adalah taktik untuk menyelesaikan apa yang tersisa dari area yang dipegang oleh revolusi,” katanya.

Ia melanjutkan, “Kita harus bergantung pada diri kita sendiri, dan tidak ada orang lain.”

Meskipun imannya di Turki, Abu Eliyas percaya pada Turki, tapi ia tetap saja merasa khawatir.

“Hubungan Failaq al-Sham dengan Turki memang memberikan banyak manfaat bagi kawasan, tetapi kami khawatir orang Turki akan jatuh ke perangkap Rusia yang bertujuan untuk melucuti senjata Tahrir al-Sham,” katanya. (AT/RS3/P1)

Sumber: MEMO

Mi’raj News Agency (MINA)